LRMPHP ber-ZONA INTEGRITAS

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan, siap menerapkan Zona Integritas menuju satuan kerja berpredikat Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM).

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan nomor 81/2020

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 30 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2020

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan IPTEK dengan berlandaskan 3 pilar misi KKP: kedaulatan (sovereignty), keberlanjutan (sustainability), dan kesejahteraan (prosperity)

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh tenaga peneliti sebanyak 12 orang dengan latar pendidikan teknologi pangan dan engineering, 5 orang teknisi litkayasa, dan beberapa staf administrasi

Kanal Pengelolaan Informasi LRMPHP

Diagram pengelolaan kanal informasi LRMPHP

Tampilkan postingan dengan label Berita. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Berita. Tampilkan semua postingan

Jumat, 26 Februari 2021

SOSIALISASI SOP PELAYANAN MAGANG DAN PENELITIAN



Pada tanggal 25 Februari 2021, bertempat di Ruang Aula Lt 2 Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan, dilaksanakan Kegiatan Sosialisasi Standar Operasional Prosedur Pelayanan Magang dan Penelitian di LRMPHP. Sosialisasi ini dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat khususnya kegiatan Magang dan Penelitian. Pengertian dari Standar Operasional Prosedur (SOP) menurut adalah serangkaian instruksi tertulis yang dibakukan dan didokumentasikan dari aktivitas rutin dan berulang yang dilakukan oleh suatu organisasi. SOP dibuat untuk menghindari terjadinya variasi dalam proses pelaksanaan kegiatan oleh pegawai yang akan menghambat kinerja organisasi secara keseluruhan. Pedoman dalam penyusunan SOP sebagai acuan bagi satuan kerja di lingkungan LRMPHP dalam melaksanakan pelayanan Magang dan Penelitian. Ruang lingkup SOP meliputi berbagai prosedur pelaksanaan kegiatan tugas dan fungsi atau prosedur pemberian layanan Magang dan Penelitian baik untuk internal petugas pelayanan di lingkungan LRMPHP maupun eksternal kepada masyarakat khususnya siswa dan mahasiswa sebagai pengguna layanan.

Rabu, 24 Februari 2021

Pengujian Alat Pengisi Adonan Produk Fish Jelly Sistem Handel (ALPINDEL) oleh Poklahsar

Pengujian ALPINDEL oleh poklahsar di Gunung Kidul

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan Bantul telah mengembangkan model alat pengisi adonan fish jelly dengan sistem handel (ALPINDEL). Prinsip kerja alat ini adalah adonan ditekan menggunakan silinder pipih (nozzle silinder) sebagai pendorong untuk mengeluarkan adonan melalui outlet pada tabung adonan. Beberapa komponen yang digunakan adalah tuas pendorong, tabung adonan, outlet, pedal pembalik, dan meja. ALPINDEL rancang bangun LRMPHP ini diharapkan dapat meningkatkan efisiensi produksi dan mutu produk akhir yang dihasilkan.

Salah satu lokasi demo dan pengujian alat pengisi adonan produk fish jelly rancang bangun LRMPHP dilakukan di Poklahsar Mentari Dusun Wonosobo I, Desa Banjarejo, Kec. Tunjungsari, Kab. Gunung Kidul. Kegiatan ini bertujuan untuk memperolah data dan informasi terkait dengan pengolahan produk fish jelly serta memperoleh masukan tentang alat pengisi adonan fish jelly seperti ergonomika dan antropometri.

Poklahsar Mentari sudah berdiri sejak tahun 2001 dengan hasil olahan ikan dalam bentuk beku (tahu bakso ikan, bakso ikan, nugget ikan), snack (kerupuk rumput laut, wader krispi) dan beberapa produk olahan perikanan lainnya. Peralatan pengolahan yang dimiliki Poklahsar  Mentari sudah cukup lengkap, namun alat yang digunakan untuk pengisian adonan produk fish jelly masih manual menggunakan sendok. Proses pengisian tersebut menyebabkan volume isian adonan tahu tidak seragam, memakan waktu yang lebih lama dan adonan terpapar udara luar lebih lama. 

Pada demo dan pengujian ALPINDEL oleh poklahsar menunjukkan bahwa secara umum peralatan dapat membantu dan mempermudah dalam pengisian adonan produk fish jelly. Kendala yang dialami saat uji coba diantaranya pada saat proses menekan adonan masih agak berat terutama di bagian akhir pengisian adonan dan melepas pendorong atau piston alat pengisi adonan. Pada pengukuran ergonomika menunjukkan bahwa ketinggian tempat duduk dan meja pengisian sudah sesuai, hanya saja ketinggian handel diharapkan bisa diatur sehingga dapat menyesuaikan dengan tinggi pengguna. Masukan dan saran dari poklahsar tersebut selanjutnya akan digunakan sebagai data dukung dalam perbaikan alat pengisi adonan fish jelly sistem handel rancang bangun LRMPHP, sehingga dapat meningkatkan proses produksi.

ALPINDEL hasil rancang bangun LRMPHP



Kamis, 18 Februari 2021

Apresiasi Pegawai Berprestasi di LRMPHP Tahun 2020

Dalam rangkaian kegiatan pembahasan rencana kerja kegiatan LRMPHP tahun 2021 pada 17 Februari 2021, pegawai berprestasi lingkup LRMPHP tahun 2020 mendapatkan penghargaan dari Kepala LRMPHP. Penghargaan ini diberikan sebagai apresiasi atas capaian kinerja selama tahun 2020. Kepala LRMPHP, Luthfi Assadad berharap penghargaan ini menjadi pemacu semangat seluruh pegawai LRMPHP untuk berprestasi lebih baik lagi di masa mendatang.

Penghargaan kepada pegawai berprestasi diberikan baik perseorangan maupun tim berdasarkan penilaian capaian kinerja pada tahun 2020. Untuk perseorangan, kriteria capaian kinerja ini dilihat dari jumlah publikasi karya tulis ilmiah/KTI dan penghargaan dari lingkup eksternal, sedangkan untuk tim berdasarkan capaian kinerja anggaran tahun 2020 baik kegiatan riset maupun manajerial.

Berdasarkan kriteria tersebut, penghargaan perseorangan diberikan kepada Wahyu Tri Handoyo dengan capaian KTI terbit sebanyak 6 buah, 4 diantaranya jurnal dan 2 prosiding. Sedangkan penghargaan pegawai dengan kriteria atas penghargaan yang diperoleh dari lingkup eksternal diberikan kepada Bakti Berlyanto Sedayu dan Putri Wullandari. Bakti Berlyanto Sedayu menjadi best presenter pada The 6th International Conference on Tropical and Coastal Region Eco Development (ICTCRED) 2020 dan Putri Wullandari meraih best presenter pada 4th International Conference on Green Agro-industry and Bioeconomy (ICGAB) 2020.

Sementara itu penghargaan untuk tim berdasarkan capaian kinerja anggaran tahun 2020 diberikan kepada tim kegiatan riset Uji Terap Skala Terbatas Mini Chilling Storage (MCS) dengan koordinator Arif Rahman Hakim, sedangkan untuk manajerial diberikan kepada tim Tata Usaha dengan koordinator Afris Syahada. Realisasi anggaran untuk Tim riset MCS ini mencapai 99,55 %, sedangkan tim Tata Usaha 94,09 %. 




Penghargaan kepada pegawai berprestasi tahun 2020 


Rabu, 17 Februari 2021

PEMBAHASAN RENCANA KERJA KEGIATAN RISET LRMPHP TAHUN 2021

Pembahasan rencana kerja kegiatan riset LRMPHP 2021

Pelaksanaan pembahasan rencana kerja kegiatan riset LRMPHP tahun 2021 diselenggarakan secara luring di Ruang Aula LRMPHP dan daring melalui aplikasi zoom pada 17 Februari 2021. Kegiatan pembahasan dalam rangka penajaman rencana kerja ini dihadiri oleh Kepala LRMPHP, Luthfi Assadad, Kepala Pusat Riset Perikanan (Pusriskan) Yayan Hikmayani beserta tim, evaluator/pembahas kegiatan baik internal maupun eksternal KKP, Perwakilan Politeknik AUP Jakarta dan KP Karawang sebagai mitra LRMPHP serta seluruh pegawai LRMPHP. 

Dalam sambutannya, Kepala LRMPHP menyampaikan bahwa  rencana kerja kegiatan LRMPHP tahun 2021 meliputi kegiatan riset dan manajerial. Tahun 2021 ini, LRMPHP mendapat mandat untuk melaksanakan 5 kegiatan riset dengan output prototipe alsin hasil riset perikanan dan  produk rekayasa alsin perikanan siap guna, serta 3 kegiatan manajerial yaitu pelayanan teknis, tata operasional dan tata usaha. Kepala LRMPHP berharap mendapat masukan dan arahan dari Puriskan serta para evaluator agar rencana kegiatan yang sudah disusun memenuhi standar dan kaidah ilmiah.

Sementara itu, Kepala Puriskan dalam arahannya menyampaikan agar LRMPHP ikut mendukung program prioritas KKP yang sedang berjalan hingga tahun 2024. “Judul-judul kegiatan  yang sudah dibuat harus sudah mengarah pada kebutuhan stakeholder baik lingkup KKP maupun lainnya seperti pemerintah daerah dan pelaku usaha kelautan dan perikanan, "tuturnya. Pada Kesempatan ini, Kapuriskan juga mengapresiasi capaian output yang sudah dihasilkan LRMPHP pada tahun 2021 dan diharapkan dapat ditingkatkan pada tahun-tahun mendatang.

Pembukaan kegiatan pembahasan rencana kerja LRMPHP oleh Kapuriskan

Pada pembahasan rencana kerja kegiatan riset dengan output prototipe alsin hasil riset perikanan, terdiri 2 judul riset yaitu Desain dan Rancangbangun Alat Pengidentifikasi Cepat Jenis dan Asal Ikan, serta Desain dan Rancangbangun Aerator Tipe Kincir Terkontrol Untuk Kolam Ikan Budidaya Intensif. Sedangkan pada output produk rekayasa alsin perikanan siap guna terdiri 3 judul riset yaitu Rancangbangun dan Uji Kinerja Alat Transportasi Ikan Hidup Sistem Basah untuk Menjamin Komoditas Berkualitas Prima, Rancangbangun dan Uji Kinerja Mesin Penghasil Bioplastik Ramah Lingkungan untuk Jaminan Produk Berkualitas Prima, dan Rancangbangun, Introduksi dan Uji Terap skala Terbatas Alat Pengisi Adonan Produk Fish Jelly Semi Otomatis. 

Pemaparan rencana kerja diawali Riset Rancangbangun Aerator Tipe Kincir Terkontrol Untuk Kolam Ikan Budidaya Intensif yang disampaikan oleh Arif Rahman Hakim dengan evaluator Agung Setiarto dari Perum Perindo, selanjutnya Introduksi dan Uji Terap skala Terbatas Alat Pengisi Adonan Produk Fish Jelly Semi Otomatis oleh I Made Susi Erawan dengan evaluator Umi Hanifah dari LIPI Subang. Pada riset Rancangbangun dan Uji Kinerja Alat Transportasi Ikan Hidup Sistem Basah untuk Menjamin Komoditas Berkualitas Prima dipaparkan oleh Tri Nugroho Widianto dengan evaluator Dadan Hidayat dari BPTPB DIY, sedangkan riset Desain dan Rancangbangun Alat Pengidentifikasi Cepat Jenis dan Asal Ikan oleh bakti Berlyanto Sedayu dengan evaluator Hanung Adi Nugroho dari UGM. Paparan terakhir tentang riset Rancangbangun dan Uji Kinerja Mesin Penghasil Bioplastik Ramah Lingkungan untuk Jaminan Produk Berkualitas Prima disampaikan oleh Putri Wullandari dengan evaluator Akbar Hanif Dawam dari LIPI Bandung.

Paparan rencana kerja salah satu judul kegiatan riset LRMPHP 2021


Kamis, 11 Februari 2021

Strategi KKP Bangkitkan Ekonomi UKM Pengolah Ikan di Tahun 2021


Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memastikan akan melanjutkan program bantuan chest freezer atau peti beku dan peralatan pengolahan ikan untuk Unit Pengolahan Ikan (UPI) berskala Usaha Kecil Mikro (UKM) di tahun 2021. Terlebih program ini terbukti efektif dan dirasakan secara langsung oleh penerimanya.

Seperti Kelompok UKM Bale Bahari dari Kabupaten Lombok Barat Provinsi Nusa Tenggara Barat yang merasakan langsung dampak positif dari bantuan peralatan bakso ikan yang diberikan KKP melalui Direktorat Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (Ditjen PDSPKP).

"Setelah menerima bantuan peralatan pengolahan, kelompok kami mampu meningkatkan produksinya yang semula hanya 1,5 kg per hari sebanyak 15 kali perbulan menjadi 7 kg per hari sebanyak 26 kali sebulan," ujar Anita Puji Lestari, ketua Kelompok UKM Bale Bahari.

"Semangat berproduksi kelompok kami juga dibarengin dengan keberhasilan pemasaran yang kami lakukan melalui online, door to door, secara langsung ataupun melalui reseller," imbuh Anita.

Tak hanya UKM Bale Bahari, beberapa penerima bantuan melaporkan terjadi pertambahan nilai ekonomi rata-rata per bulan sebesar Rp2,5 juta bagi penerima bantuan peralatan pengolahan dan Rp1,4 juta bagi penerima chest freezer.

"Alhamdulillah, artinya program kita betul-betul bisa dirasakan dan memberikan manfaat langsung bagi masyarakat," kata Dirjen PDSPKP, Artati Widiarti di Jakarta, Rabu (10/2/2021).

Artati menguraikan, selama 2020, bantuan stimulus peralatan pengolahan dan chest freezer diberikan kepada 538 kelompok yang terdiri dari 281 penerima bantuan peralatan pengolahan dan 257 penerima bantuan chest freezer. Bantuan sudah disebar di 9 Provinsi yaitu di Sumatera Selatan, Lampung, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, DI Yogyakarta, dan NTB.

"Bantuan ini untuk pengolahan ikan asin, pindang, ikan asap, bakso ikan, kerupuk ikan, nugget ikan dan abon ikan," sambungnya.

Rencananya, pada tahun 2021, PDSPKP akan menyerahkan bantuan 300 chest freezer dan 228 peralatan pengolahan kepada UPI berskala mikro kecil. Artati menilai mereka memegang peranan penting bagi Indonesia, baik secara ekonomi maupun ketahanan pangan.

Di bidang ekonomi misalnya, UPI mikro kecil menjadi pendorong ekonomi kerakyatan karena dari sisi jumlahnya mendominasi yaitu sebanyak 62.389 unit.

"Mayoritas UPI di Indonesia, sekitar 98%, merupakan UPI mikro kecil yang lokasinya banyak berada di pedesaan dan daerah pesisir," jelasnya.

Sementara dari sisi ketahanan pangan, UPI mikro kecil memegang peran kunci karena sebagian besar produk perikanan yang dikonsumsi di dalam negeri dihasilkan oleh mereka. Dikatakan Artati, produksi UPI mikro kecil memang ditujukan untuk pasar domestik, berbeda dengan UPI menengah besar yang mayoritas produknya ditujukan untuk pasar ekspor.

"Ini menunjukkan bahwa produk olahan UPI mikro kecil menjadi penyumbang kebutuhan protein ikan bagi masyarakat Indonesia," sambungnya.

Artati berharap, bantuan peralatan pengolahan dan chest freezer bisa mendorong UPI mikro kecil untuk tetap mampu memproduksi produk perikanan yang memenuhi jaminan mutu dan keamanan produk perikanan sehingga nantinya bisa mendapatkan Sertifikat Kelayakan Pengolahan (SKP), serta berdaya saing. Selain itu, adanya pemberian peralatan pengolahan dan chest freezer menjadi wujud kehadiran negara terhadap kelompok pengolah mikro kecil.

Mengingat ikan memiliki sifat yang mudah rusak (perishable) sehingga diperlukan penanganan khusus untuk menjaga dan mempertahankan mutu serta memperpanjang masa simpannya, diantaranya dengan menggunakan chest freezer," tandasnya.


Sumber : KKP

Sabtu, 06 Februari 2021

Kepala LRMPHP Dampingi Kunker Kapusriskan di Sleman

Kunjungan di kampung Nila Mino Ngremboko

Kepala Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan Bantul, Luthfi Assadad turut mendampingi kunjungan kerja Kepala Pusat Riset Perikanan KKP, Yayan Hikmayani di Sleman pada 6 Februari 2021. Kunjungan Kerja dalam rangka rangkaian kegiatan verifikasi kampung ikan untuk mewujudkan salah satu dari tiga program prioritas KKP, yaitu pembangunan kampung-kampung perikanan budidaya air tawar, payau dan laut, yang juga merupakan program unggulan KKP, sejalan dengan tagline-nya “mengembangkan perikanan budidaya berkelanjutan di beberapa wilayah Indonesia untuk meningkatkan ekonomi masyarakat”. Kegaitan verifikasi kampung ikan dilaksanakan dengan mengunjungi secara langsung lokasi masyarakat pembudidaya ikan di Kampung Nila serta Kampung Minapadi di Sleman.

Dalam kunjungannya di Kampung Nila POKDAKAN Mino Ngremboko Sleman, Kepala Pusat Perikanan mengapresiasi Pokdakan Mino Ngremboko yang telah berhasil membudidayakan Nila dan menjadi salah satu sentra pasar benih Nila di Yogyakarta. Selain menyediakan benih, Pokdakan Mino Ngremboko juga menyediakan ikan Nila ukuran konsumsi. Konsep yang dibangun di Mino Ngremboko melalui pembudidayaan Nila dengan kolam bersama dan juga kolam-kolam yang dikelola oleh rumah tangga di tiap-tiap rumah warga. Kedepannya selain budidaya ikan Nila, Pokdakan Mino Ngremboko juga ingin dikembangkan untuk lokasi desa wisata.

Hal yang sama disampaikan oleh Kepala Pusat Riset Perikanan dalam kunjungannya di Kampung Minapadi Samberembe, Sleman. Kepala Pusriskan sangat mengapresiasi pengembangan perikanan di Desa Samberembe ini, dan juga untuk keseluruhan wilayah Sleman seperti di Samberembe dan Mino Ngremboko. Dalam kunjungannya ini, Kepala Pusriskan menggali informasi mengenai minapadi dan pengelolaan desa Samberembe baik dari penyuluh maupun pengelola kampung minapadi dan kampung wisata. Kasi Pengembangan Perikanan dari Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Kabupaten Sleman, yang hadir dalam kegiatan ini menyampaikan bahwa Pemerintah Kabupaten Sleman sangat mendukung pengembangan sektor perikanan. Hal ini tercermin dengan terbentuknya beberapa desa di Kabupaten Sleman yang dikembangkan di bidang perikanan antara lain desa minapadi, desa perikanan budidaya dengan kincir, desa budidaya nila, dll.

Kunjungan di Kampung Minapadi Desa Samberembe

Kampung Minapadi Samberembe merupakan salah satu kampung minapadi yang diinisiasi oleh POKDAKAN Mina Muda dan telah dikembangkan ke arah desa wisata yang dikelola oleh kelompok-kelompok yang terdiri dari POKDAKAN, kelompok masyarakat pertanian, dan juga kelompok masyarakat umum. Selain minapadi, juga terdapat pembudidayaan lele dengan sistem bioflok. Disamping itu juga telah dilakukan produksi pakan mandiri oleh POKDAKAN, pakan yang dihasilkan adalah jenis pakan tenggelam. Desa Samberembe sendiri telah dicanangkan sebagai Desa Wisata kelas tumbuh, dengan nama Mina Wisata Technopark Samperembe. Saat ini juga telah terjalin kemitraan dengan Bank Syariah Mandiri untuk bantuan dana pengembangan desa wisata


Jumat, 05 Februari 2021

Kepala LRMPHP Dampingi Kunker Kapusriskan di Kampung Garam Kebumen

Kunjungan kerja di Kampung Garam Kebumen

Kepala Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan Bantul, Luthfi Assadad turut mendampingi kunjungan kerja Kepala Pusat Riset Perikanan KKP, Yayan Hikmayani di Kebumen pada 5 Februari 2021. Kunjungan Kerja dalam rangka rangkaian kegiatan verifikasi kampung ikan ini juga diikuti oleh Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan KP, Kepala BPPP Tegal, Kepala Sekolah SUPM Tegal, serta tim dari Poltek Sidoarjo. 

Kegiatan verifikasi dilaksanakan untuk mewujudkan salah satu dari tiga program prioritas KKP, yaitu pembangunan kampung-kampung perikanan budidaya air tawar, payau dan laut, yang juga merupakan program unggulan KKP, sejalan dengan tagline-nya “mengembangkan perikanan budidaya berkelanjutan di beberapa wilayah Indonesia untuk meningkatkan ekonomi masyarakat”. Kegiatan verifikasi kampung ikan dilaksanakan dengan mengunjungi secara langsung lokasi masyarakat pembudidaya ikan di Kampung Baung-Majalengka, Kampung Lele-Boyolali, Tambak Garam-Kebumen, Kampung Nila serta Kampung Minapadi di Sleman. 

Kunjungan di Tambak Garam Kebumen Desa Tlogopragoto, tepatnya di Kelompok Usaha Garam (KUGAR) “Cirat Segoro Renges (CSR)”, turut hadir Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Kebumen serta penyuluh perikanan. Kepala DKP Kabupaten Kebumen menyampaikan informasi terkait potensi kelautan dan perikanan di wilayah Kebumen yang masih perlu terus digali dan dikembangkan antara lain melalui peningkatan sarana dan prasarana pendukung. Wilayah Kebumen telah memiliki kampung lele, gurami, nila, dan juga kampung garam. Perlu skema untuk pengembangan dan pemanfaatan kampung-kampung tersebut. Saat ini kampung garam di Kebumen telah berkembang dengan baik dan disuport oleh Bapak Bupati untuk dapat mencukupi kebutuhan garam lokal dan dikembangkan untuk dapat memasok garam wilayah lain. Diharapkan tidak hanya usaha garam saja yang terekspose tetapi wilayah sekitar dapat terintegrasi untuk dikembangkan potensinya yaitu melalui Desa Wisata Bahari yang perlu didukung oleh sinergi berbagai pihak antara lain pemerintah daerah, pemerintah pusat, penyuluh, kelompok, dll.

Sementara itu, Kepala Pusat Riset Perikanan menyampaikan bahwa Dinas KP Kabupaten Kebumen ditugaskan untuk penyusunan naskah akademik kampung ikan yang akan disampaikan ke Menteri Kelautan dan Perikanan. Salah satu UPT di lingkup Pusat Riset Pusriskan yaitu Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP) yang berlokasi di Bantul, diharapkan dapat melakukan riset alat mesin pengolahan garam, baik itu garam untuk konsumsi, kosmetik, ataupun garam farmasi. Selain itu, tim yang ikut kunjungan ke kampung garam ini ingin menggali informasi mengenai peran masing-masing pihak baik itu pemerintah pusat maupun daerah. Diharapkan, Pusat Riset dapat mengaplikasikan teknologi, Pusat Pelatihan dan Penyuluhan menugaskan penyuluh dalam pendampingan teknologi, Pusat Pendidikan dapat menugaskan siswanya praktek di lokasi kampung ikan untuk membantu pengembangannya dan dari BRSDM KP diharapkan dapat memberikan analisa yang baik untuk pengembangan kampung-kampung ikan kedepan.

Pada kesempatan ini, Kepala LRMPHP menyampaikan bahwa riset di bidang garam dilaksanakan oleh unit kerja Pusat Riset Kelautan di Pamekasan dan juga dari BPPP Tegal yang telah melaksanakan pelatihan dan penyuluhan pengolahan garam. Saat ini perlu dilakukan evaluasi dari teknologi-teknologi yang telah digunakan, kekurangannya apa sehingga dapat dilakukan perbaikan/ peningkatan teknologi. 


Kamis, 28 Januari 2021

Pemaparan Hasil Kegiatan PKL Mahasiswa Perikanan UGM di LRMPHP

Pemaparan hasil kegiatan PKL  di LRMPHP

Pemaparan hasil praktik kerja lapangan (PKL) mahasiswa  Departemen Perikanan, Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada dilaksanakan pada 28 Januari 2021 di ruang aula LRMPHP. Hadir dalam kegiatan ini, Kepala LRMPHP, Luthfi Assadad, M.Sc, koordinator manajerial dan pembimbing mahasiswa dari LRMPHP (Tri Nugroho Widianto, M.Si., Bakti Berlyanto Sedayu, Ph.D, Putri Wullandari, M.Sc., dan I Made Susi Erawan, M.Sc).

Kegiatan PKL dimulai tanggal 4 hingga 29 Januari 2021, diikuti oleh 4 mahasiswa yaitu Reza Alamul Huda, Marintan Sianturi, Femy Rahma Fitria dan Bagas Christiano P. Ke-4 Mahasiswa tersebut sebelumnya diwajibkan menunjukkan hasil tes cepat antigen dengan hasil non-reaktif/negative dan tetap menjalankan protokol pengendalian penyebaran Covid-19 selama di LRMPHP.

Dalam sambutannya, Kepala LRMPHP mengapresiasi pelaksanaan PKL yang berlangsung dengan baik meskipun ditengah pandemik Covid-19. Kepala LRMPHP berharap kegiatan ini akan memberikan manfaat dan dapat dijadikan pengalaman untuk bekal mahasiswa dalam penyusunan tugas akhir/makalah ilmiah di kampus. 

Pemaparan hasil PKL diawali oleh Reza Alamul Huda yang menyampaikan laporan Uji Kinerja Mesin Penghasil Bioplastik Ramah Lingkungan dari Bahan Rumput Laut (Eucheuma cottonii). Selanjutnya Marintan Sianturi tentang Identifikasi Cepat dan Akurat Jenis Serta Asal - Usul Ikan Dalam Rantai Pasok Melalui Aplikasi Software Android. Pemaparan tentang Uji Terap Alat Pengisi Adonan Produk Fish Jelly Semi  Otomatis Pada Pembuatan Tahu Bakso Ikan Skala Terbatas disampaikan oleh Femy Rahma Fitria dan pemaparan terakhir tentang Desain alat Transportasi Ikan Hidup disampaikan oleh Bagas Christiano P. 

Beberapa masukan terkait cara penulisan tersebut disampaikan untuk perbaikan laporan agar sesuai dengan kaidah penulisan ilmiahPada kesempatan ini pembimbing juga mengucapkan terima kasih atas koordinasi yang terjalin selama pembimbingan sehingga kegiatan berjalan dengan baik. 

Rabu, 27 Januari 2021

LRMPHP Ikuti Rekonsiliasi Laporan Keuangan dan BMN lingkup BRSDM KP

LRMPHP ikuti rekonsiliasi laporan keuangan dan BMN lingkup BRSDM KP

Tim dari Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP), mengikuti rangkaian kegiatan rekonsiliasi laporan keuangan dan barang milik Negara lingkup Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan. Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 25 – 28 Januari 2021 secara luring dan daring.

Kegiatan secara luring dipusatkan di kampus Politeknik Kelautan dan Perikanan Karawang, sedangkan daring dilaksanakan melalui aplikasi zoom meeting. LRMPHP mengikuti kegiatan ini secara daring dari ruang rapat LRMPHP Bantul. Kegiatan ini dibuka oleh Sekretaris BRSDM KP, Dr. Kusdiantoro pada tanggal 26 Januari 2021. 

Dalam arahannya beliau menyampaikan harapannya agar setiap kepala satker lingkup BRSDM KP dapat saling menunjang untuk dapat mewujudkan instruksi Bapak Menteri Kelautan dan Perikanan agar KKP dapat selalu meraih predikat WTP. Dalam kesempatan tersebut, Sekretaris BRSDM KP juga meminta saran dan bantuan kepada tim auditor Itjen KKP untuk memastikan agar laporan keuangan BRSDM KP statusnya clear sehingga BRSDM KP sukses dalam melaksanakan kegiatan dan sukses dalam pertanggungjawaban laporan keuangan.

Dalam rangkaian pembukaan, beberapa narasumber juga dihadirkan untuk memperkaya dan menyegarkan pengetahuan para peserta mengenai mekanisme pengelolaan anggaran dan kegiatan, diantaranya yaitu dari Inspektorat I (Bapak Ir. Suparyanto, MM – Plt Inspektur I) dan juga dari Biro Keuangan KKP.

Usai paparan narasumber, dilaksanakan technical meeting untuk mekanisme teknis reviu laporan keuangan dan BMN yang dilaksanakan secara daring, dan dilanjutkan dengan pemeriksaan kelengkapan dokumen baik oleh tim Sekretariat BRSDM KP maupun oleh tim auditor Itjen KKP.


Jumat, 22 Januari 2021

LRMPHP Ikuti Forum Kehumasan “Pemetaan Isu dalam Agenda Setting”

Kepala BRSDM KP membuka kegiatan forum kehumasan 

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan, Bantul mengikuti kegiatan Forum Kehumasan lingkup BRSDM KP dengan tema “Pemetaan Isu dalam Agenda Setting” pada 22 Januari 2021 secara daring melalui aplikasi Zoom Meeting. Kegiatan ini dalam rangka percepatan penyebarluasan informasi hasil inovasi riset dan sumber daya manusia kelautan dan perikanan melalui media massa. 

Kepala BRSDM KP, Sjarief Widjaja dalam arahannya menyampaikan tiga prinsip komunikasi dalam membangun jejaring kehumasan yaitu enlightning, enrichment dan empowerment. "Berita yang diangkat hendaknya mampu memberikan pencerahan, pemberdayaan dan pengkayaan wawasan pembaca, " ujar Kepala BRSDM KP.

Pada forum kehumasan ini, menampilkan dua narasumber yaitu Doni Ismanto (Staf Khusus Menteri KP Bidang Hubungan Media dan Komunikasi Publik) dan Ardhi Suryadhi (Wakil Pemimpin Redaksi Detik.com). Doni Ismanto menyampaikan bagaimana membangun kepercayaan publik melalui sumber berita yang terpercaya, sedangkan Ardhi Suryadhi menyampaikan tentang perkembangan media (akses, persaingan, konten, tuntutan ke jurnalis dan penentuan isu).


Senin, 18 Januari 2021

Kepala LRMPHP Dampingi Kunker Menteri KP di Yogyakarta

Kepala LRMPHP Dampingi Kunker Menteri KP di Yogyakarta

Kepala LRMPHP, Luthfi Assadad beserta pimpinan satker KP di wilayah Yogyakarta turut mendampingi kunjungan kerja Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono di Yogyakarta, pada 18 Januari 2021. 

Dalam kunjungannya ini, Menteri KP meninjau 2 lokasi budidaya ikan air tawar yakni kolam budidaya ikan milik Lanud Adisutjipto dan Embung Gadingan, Ngaglik di Sleman. Di dua lokasi tersebut, Menteri KP menyerahkan bantuan bibit ikan secara simbolis mencapai 7.500 ekor, terdiri dari ikan nila dan nilem. 

Menteri KP mengapresiasi langkah Lanud Adisutjipto dalam memanfaatkan lahan tersedia menjadi area budidaya. Luasannya mencapai 12,3 hektare dengan komoditas yang dihasilkan meliputi ikan nila, patin, gurame, bawal hingga koi. Estimasi panennya mencapai 40 ton per tahun.

Menteri KP mengungkapkan bahwa pengembangan perikanan budidaya diyakini bisa menjaga keberlanjutan lingkungan dan mendorong perputaran ekonomi bagi masyarakat serta daerah. "Taglinenya Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) di 2021 kita akan menggerakkan budidaya perikanan. Kita pilih sub sektor ini sebagai salah satu prioritas kerja karena budidaya adalah kelestarian, kebersinambungan untuk generasi berikut. Kalau tidak budidaya maka akan habis sumber daya perikanan," ujar Menteri KP.

Diungkapkan perikanan budidaya yang dikembangkan tidak hanya komoditas ikan air tawar tapi juga air payau, seperti udang vaname, kerapu, dan bawal. "Untuk itu baik di laut maupun di darat, kita akan gerakkan budidaya termasuk udang dan sebagainya," tambahnya.

Menurutnya, perikanan budidaya memiliki turunan ekonomi yang cukup banyak, seperti jual beli pakan, pembenihan hingga usaha pembesaran. Dengan demikian, perputaran ekonomi yang dihasilkan pun besar dan menciptakan peluang lapangan kerja untuk masyarakat.

Rencananya, untuk pengembangan perikanan budidaya, KKP akan menggalakkan sinergi dengan lintas sektor. Baik dengan kepala daerah, elemen masyarakat, instansi pemerintah lainnya, termasuk dengan perguruan tinggi.

Dokumentasi kegiatan Kepala LRMPHP selama mendampingi kunjungan kerja Menteri KP di Yogyakarta dapat dilihat melalui link youtube (https://www.youtube.com/watch?v=0SUOojoRIQ0&feature=youtu.be).



Sumber : KKP

Kamis, 14 Januari 2021

Sosialisasi Aplikasi Elayar di LRMPHP

Sosialisasi Aplikasi Elayar di LRMPHP

Sebagai bagian dari penerapan manajemen pemerintah berbasis teknologi informasi (e-government), Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menerapkan penggunaan aplikasi elayar untuk persuratan, disposisi dan kearsipan. Aplikasi ini beralamat di www.elayar.kkp.go.id

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP), sebagai bagian dari KKP turut serta mensukseskan dan menerapkan penggunaan aplikasi elayar ini dalam manajemen perkantoran. Untuk itu pada tanggal 14 Januari 2021, telah dilaksanakan inhouse training di LRMPHP dalam rangka sosialisasi pengenalan dan penggunaan aplikasi elayar ini, khususnya bagi pegawai sebagai penerima disposisi.

Sebagai pemateri dalam kegiatan ini adalah Sdr. Ahmat Fauzi, salah seorang peneliti yang telah rutin dan berkala menggunakan aplikasi elayar ini. Materi yang disampaikan diantaranya yaitu: 

- mekanisme login ke aplikasi

- prosedur menerima disposisi, bagaimana memperlakukan disposisi yang diterima

- mekanisme menyatakan selesai atas disposisi atau penugasan yang diterima

Selain Sdr. Ahmat Fauzi, Koordinator Tata Usaha LRMPHP (Bapak Afris Syahada) juga menyampaikan materi terkait mekanisme pengiriman surat melalui aplikasi elayar ini, dimana untuk LRMPHP dilakukan dengan mekanisme satu pintu di Tata Usaha.

Acara ini diakhiri dengan pengecekan dan validasi alamat email KKP dan no ponsel para pegawai LRMPHP di aplikasi Epegawai, sebagai prasyarat menggunakan aplikasi elayar.


Selasa, 05 Januari 2021

KICK OFF Meeting Tahun Anggaran 2021


Mengawali tahun 2021, Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan menyelenggarakan pertemuan awal tahun yang dihadiri oleh seluruh pegawai dalam rangka Kick Off Tahun Anggaran 2021 pada tanggal 4 Januari 2021 di ruang aula LRMPHP.

Kegiatan ini bertujuan untuk mensosialisasikan program dan kegiatan serta penugasan yang diemban oleh LRMPHP pada tahun 2021. Kepala LRMPHP dalam kesempatan tersebut memaparkan Refleksi tahun 2020 dan Outlook 2021, yang berisi berbagai prestasi dan capaian yang telah diraih LRMPHP pada tahun 2020, serta rancangan pelaksanaan dan pembagian tugas dan kegiatan pada tahun 2021.

Sampai dengan pelaksanaan Kick Off, beberapa hal yang telah dilaksanakan dalam rangka pelaksanaan anggaran tahun 2021 diantaranya yaitu: 

- penerimaan dokumen DIPA 2021 dari Kementerian Keuangan yang diserahterimakan secara simbolis oleh Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X

- penyusunan  dan pengumuman Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa melalui aplikasi SIRUP Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP)

- penyusunan dan penetapan Keputusan Kuasa Pengguna Anggaran dan Keputusan Kepala Satuan Kerja untuk pelaksanaan kegiatan tahun anggaran 2021.

Dalam kesempatan tersebut, Kepala LRMPHP juga menyerahkan 2 (dua) buah SK kepegawaian, masing-masing SK Pencantuman Gelar M.Eng kepada Sdr. Arif Rahman Hakim dan SK Kenaikan Pangkat ke Pembina IV a kepada Sdr. Tri Nugroho Widianto.


Penyerahan SK Kepegawaian oleh Kepala LRMPHP


Senin, 04 Januari 2021

RESEARCH PROJECTS 2021


Prototipe Alsin Hasil Riset Perikanan  

1. Desain dan Rancangbangun Alat Pengdeteksi Cepat Jenis dan Asal Ikan 

        Koordinator : Bakti Berlyanto Sedayu, S.Pi, M.Sc, Ph.D 

2. Desain dan Rancangbangun Aerator Tipe Kincir Terkontrol Untuk Kolam Budidaya Ikan Intensif 

        Koordinator: Arif Rahman Hakim, S.Pi, M.Eng


Produk Rekayasa Alsin Perikanan Siap Guna 

1. Rancangbangun dan Uji Kinerja Alat Transportasi Ikan Hidup Sistem Basah untuk Menjamin Komoditas Berkualitas Prima 

        Koordinator: Tri Nugroho Widianto, S.Si, M.Si

2. Rancangbangun dan Uji Kinerja Mesin Penghasil Bioplastik Ramah Lingkungan untuk Jaminan Produk Berkualitas Prima 

        Koordinator: Putri Wullandari, STP, M.Sc

3. Rancangbangun, Introduksi dan Uji Terap skala Terbatas Alat Pengisi Adonan Produk Fish Jelly Semi Otomatis

        Koordinator: I Made Susi Erawan, S.Pi, M.S.c


Senin, 28 Desember 2020

PENGATURAN TEKANAN EVAPORATOR PADA ALREF UNTUK PENAMPUNG IKAN PADA KAPAL NELAYAN 10-15 GT

Palka dan Cooling unit  rancang bangun LRMPHP (Sumber: Widianto et al, 2018)

Metode pendinginan merupakan salah satu upaya untuk menjaga mutu ikan setelah penangkapan dan transportasi di atas kapal. Salah satu sistem pendinginan yang telah dibuat adalah sistem ALREF (air laut yang direfrigerasi) untuk penyimpanan ikan pada kapal 10-15 GT oleh Widianto tahun 2018 yang dimuat dalam Jurnal Pascapanen dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan tahun 2018. Uji kinerja pada prototipe sistem ALREF menunjukkkan bahwa secara teknis aplikasi sistem pendingin dapat diterapkan pada kapal kecil sebagai alternatif penganti es balok. Prototipe sistem ALREF berupa mini chilling storage dengan sistem RSW menggunakan sistem kompresi uap. Sistem ALREF pada alat tersebut terdiri dari komponen utama berupa palka dengan volume sekitar 2,03 m3, evaporator, kondensor, kompresor, palka, refrigeran dan katup ekspansi. Evaporator berfungsi menyerap panas media pendingin oleh refrigeran di dalam evaporator. Tekanan evaporator merupakan salah satu variabel penting yang menentukan performansi pendinginan sehingga hubungan antara tekanan evaporator dengan performansi pendinginan pada sistem ALREF penting untuk diamati.

Pengujian chilling storage telah dilakukan di Loka Riset Mekanisai Pengolahan Hasil Perikanan berupa pengujian variasi tekanan evaporator sistem ALREF untuk pendinginan udara dalam palka tanpa beban dengan rangkaian desain ALREF yang telah dibuat oleh Widianto et al pada tahun 2018. Rangkaian peralatan sistem ALREF meliputi komponen utama palka dan cooling unit. Palka terbuat memiliki volume sekitar 2,03 m3 dan kapasitas 1,3 ton ikan, berukuran panjang, lebar dan tinggi masing-masing 1650, 1200 dan 1030 mm. Cooling unit terdiri dari evaporator yang terbuat dari pipa tembaga dengan panjang 84 m, diameter 5/8 inch dan tebal pipa 1,6 mm, kompresor tipe open 3 hp, kondensor 25 kW berpendingin air dan katup ekspansi 15 kW. 

Pengujian pada sistem ALREF berupa perlakuan variasi tekanan evaporator 0 dan 1 bar untuk pendinginan udara di dalam palka. Udara didinginkan di dalam palkah yang memiliki volume 2,05 m3. Pengujian dilakukan pada kondisi palka tanpa beban selama 2 jam dengan parameter pengamatan yaitu suhu udara yang didinginkan di dalam palkah pada 5 titik, tekanan dan suhu kondensor, tekanan dan suhu evaporator serta daya listrik/daya kompresor yang dibutuhkan.

Hasil pengujian menunjukkan bahwa kecepatan pendinginan udara rata-rata pada tekanan evaporator 0 lebih besar bila dibandingkan pada tekanan 1 bar dengan nilai masing-masing adalah 19,2 dan 15,4 oC/jam. Daya listrik aktual dan daya kompresor pada tekanan evaporator 0 lebih rendah bila dibandingkan tekanan 1 bar  (daya listrik 2,57 kW vs 2,9 kW dan daya kompresor 2,03 vs 2,27 kW).

Faktor yang mempengaruhi kecepatan pendinginan pada pengujian variasi tekanan evaporator adalah terutama oleh nilai Logarithmic Mean Temperature Difference (LMTD). Suhu freon R-22 pada pengujian tekanan evaporator 0 bar lebih rendah 10,2 °C sehingga nilai LMTD lebih tinggi dan perpindahan panas total lebih besar. Daya listrik dan daya kompresor pada pengujian tekanan evaporator 0 bar lebih rendah bila dibandingkan dengan pengujian 1 bar karena tekanan kondensor lebih rendah 0,3 bar meskipun tekanan evaporator lebih rendah 0,9 bar yang berakibat selisih entalpi (daya kompresor) lebih kecil.  Hasil pengujian secara umum menunjukkan bahwa tekanan evaporator 0 bar menghasilkan performa pendinginan yang lebih baik dan kebutuhan daya listrik yang lebih rendah.                                

Penulis : Ahmat Fauzi - LRMPHP


Rabu, 23 Desember 2020

Data Logger Sebagai Alternatif “Mudah” Pencatatan Data

Aplikasi data logger suhu dan RH pada penyimpanan rumput laut di LRMPHP

Ilmu pengetahuan dan teknologi dewasa ini berkembang sangat pesat, terutama pada hal-hal yang dapat membantu memudahkan pekerjaan manusia sehingga menjadi lebih mudah dan efisien. Salah satu permasalahan yang ada adalah pencatatan data, misalnya pada pencatatan suhu yang berubah setiap menit bahkan detik dengan cara manual tidak efisien karena memakan banyak waktu dan menyulitkan untuk mengumpulkan data-data, sehingga diperlukan sistem pencatatan data yang mudah (data logging) dengan alat data logger.

Data Logging merupakan proses pengumpulan dan perekaman data secara otomatis dari sensor pengukuran yang akan digunakan untuk analisis data (misalnya riset) dan  pengarsipan. Sensor berfungsi untuk mengubah besaran fisik (misalnya regangan) menjadi sinyal listrik sehingga dapat diukur. Hasil data ukur tersebut selanjutnya dapat disimpan (misalnya dalam SD card) atau dikirim ke komputer secara otomatis untuk keperluan analisis/olah data. Beberapa sensor yang ada antara lain sensor suhu, kelembaban relatif atau relative humidity (RH), arus dan tegangan listrik AC/DC, tekanan, lama waktu operasi alat, intesitas cahaya, pH, tingkat suara, sudut rotasi, posisi,  oksigen terlarut, pernafasan, detak jantung, kelembaban tanah, curah hujan, kecepatan dan arah angin dan gerak. Beberapa alat ukur / alat uji laboratorium yang mempunyai output listrik dapat juga dikoneksikan dengan data logger.

Data Logger adalah rangkaian alat elektronik yang digunakan untuk mencatat data pada interval waktu tertentu selama periode  waktu tertentu secara terus menerus yang terintegrasi dengan sensor dan instrumen. Data logger berfungsi sebagai alat untuk mencatat data atau data logging dari sensor. Data logger terdiri dari mikroprosesor internal, penyimpanan data (memori internal, termasuk SD card), dan satu atau lebih sensor. Terdapat beberapa jenis data logger dan biasanya menggunakan komputer sebagai koneksi dan software sebagai aktivasi dan program. Hasil perekaman data dapat disimpan dan di lihat dengan komputer dalam bentuk data spreadsheet maupun grafik. Data logger dapat menggunakan sumber tenaga listrik DC agtau AC dengan adaptor, misalnya berupa baterai dan aki. yang . Data logger dapat ditempatkan di dalam rumah, di luar rumah, dan di bawah air serta dapat merekam data hingga waktu lama berbulan-bulan tanpa pengawasan. Data logger dapat digunakan untuk penelitian dan pengetahuan.

Sistem logging data pada perkembangannya dapat juga berbasis web, memungkinkan akses berbasis internet jarak jauh yang bebas dari waktu ke waktu melalui komunikasi GSM seluler, WI-FI atau Ethernet. Sistem ini dapat dikonfigurasi dengan berbagai sensor plug-in eksternal dan mengirimkan data yang telah dikumpulkan ke server web yang aman untuk mengakses data. Node data nirkabel mentransmisikan data real-time dari banyak titik ke komputer pusat, sehingga tidak perlu mengambil dan melepaskan data dari data logger secara manual. 

Beberapa contoh penggunaan data logger antara lain :

1. Pengukuran suhu dan RH baik di dalam ruangan maupun di luar ruangan, misalnya  tempat penyimpanan buah, sayuran, rumput laut dan barang.

2. Pemantauan/pengujian suhu dan RH ruangan penyimpanan daging (sapi, ikan dan lain-lain) untuk mendapatkan suhu dan RH sesuai dengan yang diharapkan.

3. Pengujian ruang penyimpanan makanan kalengan dan susu.

4. Pengujian pada wilayah perindustrian.

5. Pengukuran terhadap hutan gambut misalnya ketinggian air pada lahan gambut.

6. Pengukuran terhadap cuaca, suhu, gerak angin

Kelebihan dari data logger salah satunya adalah kemampuan mengumpulkan data secara otomatis secara terus menerus dengan setting waktu pengambilan data sampai milidetik. Data logger dapat digunakan untuk mengukur dan merekam data/informasi selama waktu pemantauan tanpa harus ditunggui. Kelebihan tersebut dapat digunakan untuk mendapatkan gambaran komprehensif mengenai kondisi objek yang dipantau, misalnya kondisi suhu udara dan kelembaban relatif pada suatu lingkungan yang berubah cepat terhadap waktu. Pemantauan yang jika dilakukan secara manual akan sangat merepotkan dan bahkan sulit untuk dilakukan maka dapat dengan mudah dilakukan dengan data logger bahkan dengan hasil yang lebih komprehensif.

Aplikasi data logger antara lain di Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan Bantul untuk pengujian dan perekaman data riset. Data logger digunakan dalam pengukuran dan perekaman data suhu dan RH pada ruang penyimpanan (bunker) rumput laut. Data logger membaca data 10 sensor suhu dan RH untuk direkam dengan interval 8 detik selama berbulan-bulan dan juga sebagai sinyal untuk menghidupkan atau mematikan blower udara pendingin jika suhu atau RH mencapai nilai tertentu. Contoh yang lain adalah data logger untuk pengukuran dan perekaman data 20 sensor suhu dan 4 sensor arus listrik pada ruang penyimpanan ikan. Data suhu dan arus listrik direkam dengan interval 15 detik selama beberapa hari. Selanjutnya data disimpan di SD card dan dapat ditransfer ke komputer dengan mudah.

Aplikasi data logger suhu dan arus listrik pada penyimpanan ikan di LRMPHP

Penulis : Ahmat Fauzi - LRMPHP

Selasa, 22 Desember 2020

KKP Gaungkan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan

Kepala BRSDM KKP Sjarief Widjaja.

Sustainable Ocean Economy (SOE) atau ekonomi kelautan berkelanjutan memiliki prinsip-prinsip antara lain keselarasan, inklusivitas, pengetahuan, legalitas, pencegahan dini, perlindungan, daya lenting/ketahanan, solidaritas, dan keberlanjutan.

Demikian disampaikan Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM), Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), yang juga merupakan High Level Panel (HLP) Sous-Sherpa Sjarief Widjaja.

Hal itu disampaikan Sjarief pada seminar online “Transformasi Menuju Pembangunan Ekonomi Kelautan yang Berkelanjutan” dengan topik “Penerjemahan Prinsip-Prinsip SOE ke dalam Kebijakan Pengelolaan Kelautan dan Perikanan” yang diselenggarakan oleh Indonesia Ocean Justice Initiative (IOJI), Selasa (22/12).

“Perlindungan dan produksi laut harus sejalan dengan Konvensi PBB tentang perubahan iklim dan perjanjian Paris, keanekaragaman hayati, dan prinsip pencemar membayar sebagaimana ditetapkan dalam Deklarasi Rio. Tindakan harus diselaraskan pada seluruh aktivitas berbasis lautan dan daratan serta ekosistem,” ujar Sjarief terkait prinsip keselarasan mengutip dari HLP SOE.

Sementara itu, tentang prinsip inklusivitas, ia menyampaikan statement HLP SOE bahwa hak asasi manusia, kesetaraan gender, komunitas dan partisipasi penduduk asli harus dihormati dan dilindungi.

Menurut Sjarief, kebijakan pengarusutamaan pembangunan kelautan dan perikanan merupakan kebijakan pengarusutamaan yang bertujuan untuk memberikan akses pembangunan yang adil dan merata melalui pembangunan berkelanjutan, pegarusutamaan gender, modal sosial budaya, dan transformasi digital.

Ia juga memaparkan mengenai prinsip pencegahan dini, di mana ada ancaman yang serius atau tidak dapat diubah kerusakan, kurangnya kepastian ilmiah tidak boleh digunakan sebagai alasan menunda tindakan untuk mencegah degradasi lingkungan.

Berbagai inovasi terkait prinsip pencegahan dini antara lain Aksi Bersama Deteksi Awal Tsunami Secara Mandiri (Adat), Sistem Prediksi Kelautan (Sidik) Basis Data dan Informasi Kelautan, Aplikasi Sistem Informasi Kelautan, dan Model Alat Pemantau Cuaca-Iklim untuk Prediksi Produksi Garam.

Adapun mengenai prinsip perlindungan laut, disampaikan bahwa laut yang sehat menopang ekonomi laut yang berkelanjutan. Sebuah pendekatan keuntungan bersih harus diterapkan pada pemanfaatan laut untuk mendukung keberlanjutan atau pemulihan kesehatan laut.

Sjarief mengatakan, terkait hal ini telah diterbitkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 18/PERMEN-KP/2016 tentang Jaminan Perlindungan Atas Risiko Nelayan, Pembudidaya Ikan, dan Petambak Garam. Contoh produk asuransinya adalah Si Mantep (Asuransi Nelayan Mandiri Terpercaya).

Dengan diselenggarakannya seminar ini, Chief Executive Officer (CEO) IOJI Mas Achmad Santosa berharap dapat tercapainya tujuan yang diharapkan, yaitu meningkatkan kesadaran dan pengetahuan publik mengenai konsep pembangunan ekonomi kelautan berkelanjutan (sustainable ocean economy); dan mengumpulkan ide dan masukan untuk penyusunan sustainable ocean plan yang akan diintegrasikan ke dalam rencana pembangunan nasional.

Turut hadir pada seminar ini narasumber lainnya, yaitu Co-chair HLP SOE Expert Group Marie Elka Pangestu; Deputi Koordinator Bidang Pengelolaan Lingkungan dan Kehutanan, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Nani Hendiarti; Direktur Jenderal Kerja Sama Multilateral, Kementerian Luar Negeri (Kemlu), Febrian Alphyanto Ruddyard; Direktur Eksekutif SDGs Center Universitas Padjadjaran Suzy Anna; dan Direktur Pembangunan, Ekonomi, dan Lingkungan Hidup Kemlu Agustaviano Sofjan.


Sumber : KKPNews

Senin, 21 Desember 2020

LRMPHP Perkenalkan Teknologi Mini Chilling Storage untuk Kapal Perikanan

Mini Chilling Storage (MCS) di kapal nelayan Pekalongan

Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan melalui Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan Bantul memperkenalkan dan mensosialisasikan teknologi Mini Chilling Storage (MCS) untuk Kapal Perikanan. Hal ini terungkap dalam diskusi grup terarah (Focus Group Discussion) yang dilaksanakan di Gedung Technopark Perikanan kota Pekalongan pada hari Senin tanggal 21 Desember 2020.

Dalam kegiatan FGD tersebut, Kepala Pusat Riset Perikanan (Ir. Yayan Hikmayani, M.Si) membuka acara, sekaligus menyampaikan bahwa teknologi penyimpanan ikan di atas kapal ini telah sampai pada tahapan uji kinerja skala terbatas di kapal nelayan kota Pekalongan (mewakili karakteristik pantai utara Jawa); setelah sebelumnya melalui tahapan desain, rancangbangun dan pengujian baik di laboratorium maupun kapal nelayan di Sadeng Gunungkidul (mewakili karakteristik pantai selatan Jawa).

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan kota Pekalongan (Ir. Agus Jati Waluyo) menyambut baik aplikasi teknologi MCS ini di kota Pekalongan. Hal ini sebagai bagian dari ungkapan syukur kita terhadap Tuhan Yang Maha Esa bahwa kita menjaga agar kualitas atau mutu ikan hasil tangkapan tetap terjaga. Apresiasi dan ucapan terima kasih disampaikan kepada KKP karena aplikasi teknologi ini merupakan bagian dari pembangunan kelautan dan perikanan, khususnya di kota Pekalongan. Harapannya agar percontohan teknologi MCS ini dapat ditularkan/dikembangkan lebih luas lagi.

Imam Menu selaku pimpinan Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) kota Pekalongan menyampaikan ucapan terima kasih, sekaligus menguatkan bahwa selama teknologi itu mudah dan pendinginannya efektif; teknologi ini pasti akan diterima oleh nelayan.

Keunggulan Mini Chilling Storage (MCS) rancang bangun LRMPHP diantaranya:

Suhu penanganan ikan lebih optimal (-1,5 oC)

Pendinginan lebih merata pada permukaan ikan

Tekanan fisik pada ikan berkurang

Muatan ikan pada palka lebih banyak karena tidak perlu tempat untuk es balok

Dari sisi beban muatan terhadap kapal, mengangkut teknologi MCS lebih ringan dibandingkan membawa es balok dari darat


Jumat, 18 Desember 2020

Es Masih Jadi Andalan Penanganan Ikan di Kapal

(Sumber : https://suarakarya.co.id/s

Ikan termasuk komoditas yang cepat rusak dan bahkan lebih cepat rusak bila dibandingkan dengan daging hewan Iainnya. Kecepatan pembusukan ikan setelah penangkapan dan pemanenan sangat dipengaruhi oleh teknik penangkapan dan pemanenan, kondisi biologis ikan, serta teknik penanganan dan penyimpanan di atas kapal. Oleh karena itu, segera setelah ikan ditangkap atau dipanen harus secepatnya disimpan dan diawetkan dengan pendinginan atau pembekuan. 

Metode pendinginan ini memiliki kelebihan antara lain ikan tidak mengalami perubahan yang berarti pada sifat tekstur, rasa, dan bau ikan. Tingkat efektivitas  pengawetan dengan pendinginan sangat ditentukan oleh tingkat kesegaran ikan sebelum didinginkan. Proses pendinginan akan efektif jika dilakukan sebelum fase rigor mortis lewat dan penanganan dengan teknik yang benar. Sebaliknya jika pendinginan dilakukan setelah proses autolisis terjadi, maka proses pendinginan tidak berarti. Pada kasus di atas kapal, maka sebaiknya ikan segera dilakukan pendinginan sesaat setelah ditangkap.

Pendinginan ikan di kapal nelayan dapat menggunakan antara lain refrigerasi (RSW atau freezer), es, slurry ice (es cair) dan air laut dingin (chilled sea water) atau kombinasi. Cara yang paling mudah untuk pendinginan adalah dengan menggunakan es. Kapal-kapal ikan kecil berukuran sampai dengan 30 GT di Indonesia sebagian besar menggunakan es balok sebagai media pengawetan/pendingin ikan. Tujuan dari penanganan dengan suhu rendah lebih dititikberatkan pada menjaga sifat kesegaran ikan. Pendinginan ikan dengan es pada suhu idealnya sekitar 0 - 5 °C merupakan suatu proses transfer/pemindahan panas dari ikan dan ruang penyimpan (palka) ke es sehingga suhu ikan dan ruang penyimpannya terjaga. Pendinginan ikan pada suhu sekitar 0-5 oC dapat mempertahankan kesegaran ikan dalam waktu sekitar 12-18 hari sejak ikan ditangkap. Namun kondisi tersebut juga sangat dipengaruhi oleh jenis ikan, metode penanganan dan metode pendinginan yang dipakai. 

Es memiliki kapasitas pendinginan yang besar sehingga mampu mendinginkan dengan cepat tanpa terlalu banyak memengaruhi keadaan ikan. Bentuk es pendingin adalah sebagai berikut:

-    Es balok (block ice), adalah es berbentuk balok dengan ukuran 12 – 60 kg/balok. Es balok dipecah/diperkecil ukurannya sebelum digunakan.

-       Es tabung (tube ice), adalah es berbentuk tabung kecil, dapat langsung digunakan.

-    Es keping tebal (plate ice),adalah es berbentuk lempengan berukuran besar dan tebal antara 8 – 15 mm, dipecah potongan kecil diameter kurang dari 5 cm, agar lebih merata dan dapat mempercepat kontak dengan permukaan ikan.

-    Es Keping Tipis (flake ice), adalah es berbentuk lempengan es tipis dengan ukuran tebal 5 mm dan diameter 3 cm, es sudah cukup kecil dan tidak perlu dipecah lagi.

-      Es Halus (slush ice), adalahitu butiran es halus berdiameter 2 mm dan tekstur lunakdan sedikit berair, hanya untuk ikan di sekitar pabrik.

Es yang paling banyak digunakan untuk pendinginan ikan adalah es balok karena harga yang relatif murah dan mudah operasionalnya. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan es balok sebagai media pendingin adalah mutu, harga dan ketersediaan es di pasaran, di beberapa daerah es  balok masih sulit didapat.

Hal penting lainnya adalah menentukan jumlah es yang dibutukan untuk pendinginan ikan. Es memiliki kapasitas pendinginan yang besar. Es memiliki kalor lebur 336 kJ/kg pada suhu 0oC. Kalor sensibel pada kondisi es adalah 2,1 kJ/kg dan pada kondisi air 4,2 kJ/kg.

Es akan mendinginkan ikan dengan kalor sensibel dari suhu awal minus/di bawah 0°C sampai 0°C dan kalor lebur saat es melebur pada suhu 0oC. Rumus yang digunakan dalam perhitungan kapasitas kalor es adalah:

1. Kalor sensibel (suhu minus sampai 0°C), es dapat memiliki suhu awal sampai -5 °C (relatif kecil dibanding kalor laten es):

Qs = mes x Cp x ΔT  

2. Pada suhu peleburan 0°C:

QL = mes x QL      

dengan:

Qs    = kalor sensibel es (kJ)

mes    = massa es (kg)

Cp  = Panas jenis es (2,1 kJ/kg.oK)

ΔT   = selisih antara suhu awal es sampai sebelum melebur pada 0 oC

QL    = kalor laten es, 336 kJ/kg.

Sedangkan untuk menghitung kebutuhan es adalah dengan menghitung beban pendinginan meliputi pendinginan ikan, beban pendinginan udara dalam palka, panas transmisi dinding palka dari udara sekeliling, panas akibat buka tutup alat, panas dari palka, serta panas dari sumber lain.

 

Beban pendinginan terbesar adalah dari ikan yang dirumuskan sebagai berikut:

 

Qi = mi x Cp x ΔT  

dengan:         Qi    = kalor sensibel ikan (kJ)

mes  = massa es (kg)

Cp  = Panas jenis ikan (berkisar 0,6 – 0,8 kkal.kg/oC atau 2,51 - 3,35 kJ/kg.oK

sesuai dengan kandungan airnya)

ΔT   = selisih antara suhu awal ikan sampai  0 oC

 

Untuk beban lain relatif lebih kecil bila dibandingkan dengan beban ikan. Beban transmisi pada prinsipnya dihitung dengan perpindahan panas konveksi dari luar palka ke dalam palka, di dalam palka dihdekati dengan konveksi bebas. Beban infiltrasi dihitung dengan perhitungan massa udara yang masuk ke dalam palka setiap kali palka dibuka. Panas udara dan palka dihitung dengan panas sensibel keduanya dari suhu lingkungan ke suhu 0 oC. 

Sebagai contoh apabila 1 ton ikan akan didinginkan dari suhu awal 27 °C sampai 0 °C maka dibutuhkan kapasitas kalor es sebesar (diasumsi beban ikan saja dengan Cp 3,35 kJ/kg.K):

 Qes = Qi = mi x Cp x ΔT

 = 1000 x 3,35 x (27-0)

 = 90.450 kJ. 

Es yang dibutuhkan (diasumsi kalor es hanya kalor lebur saja): 

Qes ~ QL = mes x QL 

mes  = Qes / QL

 = 90.450 / 336

 = 269,2 kg 

Jika es balok berukuran 60 kg/balok maka dibutuhkan sekitar 5 balok es untuk mendinginkan ikan dari suhu 27 °C ke 0 °C, (beban panas selain ikan tidak dihitung).

 

Penulis : Ahmat Fauzi-LRMPHP