EKONOMI BIRU

Arah Kebijakan Pembangunan Sektor Kelautan dan Perikanan 2021 - 2024 Berbasis EKONOMI BIRU

ZI WBK? Yes, We CAN

LRMPHP siap meneruskan pembangunan Zona Integritas menuju satuan kerja berpredikat Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM) yang telah dimulai sejak tahun 2021. ZI WBK? Yes, We CAN.

LRMPHP ber-ZONA INTEGRITAS

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan siap menerapkan Zona Integritas menuju satuan kerja berpredikat Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM) 2021.

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan nomor 81/2020

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 30 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2021

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan dan kesejahteraan masyarakat kelautan dan perikanan dengan berlandaskan Ekonomi Biru

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh Sumber Daya Manusia sebanyak 20 orang dengan latar belakang sains dan engineering.

Kanal Pengelolaan Informasi LRMPHP

Diagram pengelolaan kanal informasi LRMPHP

Sabtu, 30 September 2023

KKP Gelar Bulan Bakti Kelautan dan Perikanan Semarakkan HUT Ke-24

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menggelar Bulan Bakti Kelautan dan Perikanan dalam rangka menyemarakkan hari ulang tahun (HUT) ke-24. Lebih dari 20 kegiatan siap digelar untuk pegawai KKP, pelaku UMKM, hingga para jurnalis.

"Kita ingin menghadirkan semangat berbeda, membangun jiwa korsa serta mendorong peningkatan kinerja para pegawai dan mendorong lahirnya inovasi-inovasi," ungkap Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono pada acara Kick Off Bulan Bakti Kelautan dan Perikanan di Kantor KKP, Jakarta Pusat, Jumat (29/9/2023).

Rangkaian kegiatan Bulan Bakti Kelautan dan Perikanan di antaranya berisi Pekan Olahraga dan Seni (Porseni), aksi sosial donor darah, bazar UMKM produk kelautan dan perikanan, kampanye gemar ikan, hingga kegiatan bersama para penyuluh perikanan.

Selain itu, KKP menggelar kompetisi adu konsep dan gagasan untuk percepatan pembangunan sektor kelautan dan perikanan nasional dengan membangun bursa ikan dunia. Kompetisi ini untuk menstimulus lahirnya inovasi serta mendorong peningkatan kinerja para pegawai KKP.

Lebih jauh Menteri Trenggono memaparkan, di masa Bulan Bakti Kelautan dan Perikanan yang dijadwalkan berlangsung sampai akhir Oktober nanti, juga diluncurkan sejumlah program berbasis ekonomi biru. Di antaranya kampung nelayan maju (Kalaju), modelling klaster budidaya nila salin, serta peluncuran Kapal Pengawas Orca 06 yang merupakan hibah dari Pemerintah Jepang. 

Program Bulan Cinta Laut berupa aksi bersih-bersih sampah plastik di laut pun termasuk dalam kegiatan bulan bakti. Program-program berbasis ekonomi biru, diakui Trenggono akan terus dilaksanakan untuk menjaga laut tetap sehat dan produktif.

"Tahun lalu kita ulang tahun taglinenya ekonomi biru, kegiatannya bersih-bersih laut. Sekarang pun tetap ada, karena ekonomi biru ini akan terus ada sampai kapan pun," bebernya.

Asisten Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan Tugas Media dan Komunikasi Publik, Doni Ismanto, menambahkan Bulan Bakti Kelautan dan Perikanan yang baru pertama kali digelar ini, akan menjadi agenda tahunan karena telah disiapkan regulasi sebagai acuan pelaksanaannya. 

Selain pegawai dan masyarakat kelautan perikanan, kegiatan Bulan Bakti Kelautan dan Perikanan juga menyasar para jurnalis. KKP siap menggelar Anugerah Jurnalistik Sahabat Bahari (AJSB) yang ditujukan kepada jurnalis media online, cetak, foto dan televisi. 

Ada juga lomba konten edukasi sektor kelautan dan perikanan di media sosial yang terbuka untuk masyarakat umum. "Semangatnya adalah semangat kebersamaan, tentunya kebersamaan dalam kebaikan dan produktivitas," pungkasnya.



Sumber ; kkp


Jumat, 29 September 2023

Pelatihan Diversifikasi Olahan Produk Perikanan di Kulon Progo


LRMPHP memberikan pelatihan diversifikasi olahan produk perikanan di Balai Kalurahan Karangwuni Kulon Progo, 27 September 2023. Pelatihan ini merupakan bagian dari rangkaian  Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Bantuan Keuangan Khusus (Monev BKK) Desa Maritim Tahun 2023 di Kulon Progo yang diselenggarakan Dinas Kelautan dan Perikanan D.I. Yogyakarta. Program kegiatan BKK Desa Maritim ini bersumber dari Dana Keistimewaan untuk pengembangan potensi dan pemberdayaan desa serta percepatan program strategis Gubernur DI Yogyakarta di wilayah pesisir yang berbasis budaya bahari. 

Berkolaborasi dengan dengan Dinas KP DIY, LRMPHP melakukan pelatihan diversifikasi olahan ikan lele yaitu choco chips cookies lele, lele asap cair serta keripik lele. Pelatihan diikuti oleh ibu-ibu anggota poklahsar sebanyak 20 peserta dengan didampingi Ibu Lurah Karangwuni. Para peserta mendapatkan materi pelatihan berupa teori dan praktik langsung dari instruktur LRMPHP yaitu Tri Nugroho Widianto, Wahyu Tri Handoyo, Koko Kurniawan dan Iwan Malhani Al Wazzan. 

Pelatihan diawali dengan penyampaian materi oleh para instruktur dilanjutkan praktik langsung pembuatan olahan ikan lele tersebut. Dalam paparannya, disampaikan bahwa pembuatan choco chips cookies lele pada prinsipnya sama seperti pembuatan choco chips cookies pada umumnya, hanya saja ada penambahan ikan lele dalam pembuatan adonan. Sementara itu dalam pembuatan ikan asap, digunakan asap cair untuk memudahkan dalam pengaturan konsentrasi dan pengaplikasinyanya agar lebih praktis. Instruktur juga menyampaikan terkadang dalam pengolahan ikan lele menyisakan tulang, kulit dan sirip sebagai limbah. Padahal bagian yang dianggap sebagai limbah juga dapat dimanfaatkan menjadi makan ringan seperti keripik yang rasanya tidak kalah enak dengan dagingnya. 

Dengan antusias dan bersemangat para peserta pelatihan mengikuti setiap tahapan pembuatan choco  chips cookies lele, ikan lele asap dan keripik. Para peserta membuat choco  chips cookies sesuai arahan dari instruktur meliputi penggilingan fillet ikan lele serta penambahan bumbu, pembuatan adonan, dan pengovenan hingga matang. Sementaran itu dalam pembuatan ikan lele asap para peserta membuat larutan asap cair, dilanjutkan dengan perendaman ikan patin dalam larutan. Dalam pembuatan keripik, para peserta mengumpulkan tulang, kulit dan sirip ikan lele sisa pengolahan, selanjutnya dilakukan pencucian, perebusan, pendinginan, pembaluran dengan adonan tepung serta penggorengan.

Salah satu peserta pelatihan, Ibu Vera  sekaligus Ibu Lurah Karangwuni menyampaikan apresiasinya atas terselenggaranya kegiatan pelatihan ini. Harapannya kegiatan ini dapat memberikan manfaat bagi masyarakat Kalurahan Karangwuni, serta kegiatan pelatihan seperti ini agar rutin diselenggarakan. 


Rabu, 27 September 2023

Kepala LRMPHP Hadiri Monev BKK Desa Maritim Tahun 2023 di Kulon Progo

Memenuhi undangan dari Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan DI Yogyakarta nomor 005/5854 tanggal 15 September 2023, Kepala LRMPHP dan tim menghadiri kegiatan Monitoring dan Evaluasi Bantuan Keuangan Khusus (Monev BKK) Desa Maritim Tahun 2023 di Balai Kalurahan Karangwuni, Kulon Progo pada hari Rabu, 27 September 2023.

Kegiatan ini dalam rangka monev pelaksanaan BKK Desa Maritim Tahun 2023 yang bersumber dari Dana Keistimewaan sekaligus diskusi dan koordinasi. Program dan kegiatan BKK Desa Maritim dilaksanakan untuk pengembangan potensi dan pemberdayaan desa dan percepatan program strategis Gubernur DI Yogyakarta di wilayah pesisir yang berbasis budaya bahari. 

Monev BKK dihadiri oleh Paniradya Kaistimewaan DIY, Sekretaris Dinas Kelautan dan Perikanan DI Yogyakarta dan jajaran DKP DIY,  Perwakilan OPD Pemda DIY, Lurah Karangwuni dan Lurah Banaran beserta perangkat desa, Panewu Wates dan Panewu Galur, Tenaga Ahli DKP DIY dari Departemen Perikanan UGM, Kepala LRMPHP, dan  pelaku usaha kelautan dan perikanan serta masyarakat Karangwuni.

Rangkaian acara dalam kegiatan Monev BKK Desa Maritim Karangwuni meliputi pembukaan dan pengantar acara oleh Sekretaris Dinas KP DIY yang memaparkan kebijakan dan strategi pengembangan Desa Maritim di DIY dan teknis monev BKK Desa Maritim, paparan progres/capaian pelaksanaan kegiatan BKK oleh Lurah karangwuni dan lurah Banaran, tanggapan dan konfirmasi dari Sekretaris Dinas KP DIY dan Paniradya Pati, tanggapan dan evaluasi dari dari Departemen Perikanan UGM sebagai Tenaga Ahli. 

Kepala LRMPHP, Kartika Winta Apriliany dalam kesempatan ini memaparkan materi tentang usaha pengolahan hasil perikanan dalam mendorong perekonomian masyarakat pesisir. Substansi penting dari paparan ini adalah ketersediaan paket pelatihan dan teknologi di LRMPHP untuk memfasilitasi pelaku usaha.

Selain narasumber dari LRMPHP, dalam Monev BKK juga menghadirkan narasumber dari Praktisi Pokdakan Berkah Galeri Jaya yang menyampaikan materi “Teknik dan Budidaya Ikan untuk Meningkatkan Produktivitas dalam Usaha Budidaya Perikanan”.


Kamis, 21 September 2023

LRMPHP Berikan Bimtek Pengolahan di SVF Kendalbulur

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan Bantul menjadi narasumber pada kegiatan bimbingan teknis (bimtek)/ workshop di SFV Desa Kendalbulur, Tulungagung, 20 September 2023. Kegiatan bimtek ini dalam rangka mendukung pelaksanaan program prioritas BPPSDM KP yaitu Smart Fisheries Village (SFV) melalui peningkatan kapasitas SDM masyarakat setempat dalam bentuk bimtek/workshop dan pendampingan pelaku usaha perikanan di Desa Kendalbulur.

LRMPHP memberikan bimtek tentang pengoperasian Alpindel untuk pengolahan sosis - corn fish patin dan ikan patin asap menggunakan asap cair. Bimtek di SFV Kendalbulur diikuti 20 peserta ibu-ibu di sekitar lokasi SFV Desa Kendalbulur. Para peserta mendapatkan materi bimtek berupa teori dan praktik langsung dengan dipandu oleh instruktur dari LRMPHP. 

Bimtek diawali dengan pemaparan materi pembuatan sosis - corn fish dan ikan asap menggunakan bahan baku ikan patin lokal. Pembuatan sosis ini menggunakan teknologi Alpindel dari LRMPHP yaitu peralatan pengisi adonan ke dalam selonsong casing collagen dengan memanfaatkan tuas manual tanpa energi listrik. Sementara itu dalam pembuatan ikan asap digunakan asap cair agar kualitas produk ikan asap konsisten dan lebih aman dari deposit tar dan senyawa-senyawa yang berbahaya bagi kesehatan. “Penggunaan asap cair ini juga memudahkan dalam pengaturan konsentrasi dan pengaplikasinya juga lebih praktis,” jelas narasumber.

Dengan antusias dan bersemangat para peserta bimtek mengikuti setiap tahapan pembuatan sosis - corn fish patin dan ikan patin asap. Dipandu instruktur dari LRMPHP, para peserta membuat sosis ikan patin sesuai prosedur yang diajarkan yaitu penggilingan fillet ikan serta penambahan bumbu, pengistirahatan adonan, pengisian selongsong sosis, pengukusan hingga matang serta penggorengan. Sementaran itu dalam pembuatan ikan patin asap diajarkan teknik pembuatan larutan asap cair, perendaman ikan patin dalam larutan dan pengovenannya.

Dalam kesempatan ini Kepala Pusat Riset Perikanan, Yayan Hikmayani dan Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan (Puslatluh) KP, Lilly Aprilya Pregiwati beserta staf  ikut hadir menyemangati para peserta bimtek. Pelatihan dalam rangka SVF ini diharapkan dapat memotivasi masyarakat Desa Kendalbulur untuk menjadikan desanya sebagai kawasan SFV. 

Salah satu peserta bimtek, Ibu Sumartin menyampaikan kegiatan ini sangat bermanfaat bagi dirinya dan juga masyarakat Desa Tegalbulur. Harapannya kegiatan pelatihan seperti ini rutin diselenggarakan dengan produk olahan yang berbeda. 

Selain narasumber dari LRMPHP, rangkaian bimtek di SFV Tegalbulur juga  menghadirkan beberapa narasumber dari UPT BPPSDM KP diantaranya bimtek  pembenihan dan pendederan ikan patin, pelatihan pembuatan pakan ikan patin, bimtek pembenihan ikan hias unggul dan formulasi pakan ikan hias, bimtek manajemen kesehatan ikan dan vaksinasi ikan, bimtek pengolahan kualitas air untuk aktivitas perikanan berkelanjutan, dan bimtek teknologi pengolahan minyak ikan patin dan produk turunannya.


Senin, 18 September 2023

Uji Terap ALTIS oleh Pedagang Ikan Keliling

Salah satu penyebab rendahnya mutu ikan saat diterima konsumen adalah karena lemahnya penanganan ikan selama transportasi dan distribusi. Umumnya kegiatan transportasi dilakukan oleh pedagang ikan keliling dengan menggunakan styrofoam box atau blong plastik yang tidak higienis. 

Melihat banyaknya pedagang ikan keliling di berbagai daerah maka LRMPHP mengembangkan alat transpotasi ikan segar yaitu ALTIS berupa peti berinsulasi dan dilengkapi sistem pendingin yang dapat dirangkai dengan sepeda motor roda dua. Peralatan ini digunakan untuk membantu pedagang ikan keliling dalam mendistribusikan ikan segar kepada konsumen. 

Alat Transportasi Ikan Segar Roda Dua (ALTIS) telah dikembangkan sejak tahun 2013 dan dilanjutkan serangkaian pengembangan dan uji kinerja di berbagai daerah dalam rangka mengetahui aspek teknis dan performansi alat. Pengujiaan ini untuk mengetahui tingkat efektifitas teknologi ALTIS yang meliputi produktivitas dan nilai tambah oleh pedagang ikan keliling di berbagai daerah yakni Bantul, Gunungkidul, Pacitan, Jembrana, Padang, Bitung, Cirebon, dan Pekalongan.

Secara umum hasil pengujian menunjukkan operasional ALTIS cukup mudah dan mampu membantu pedagang ikan keliling dalam proses kegiatan transportasi/jual beli ikan. Selama melakukan uji terap, para pedagang ikan keliling juga tidak mengalami kendala yang berarti baik saat setting ALTIS di atas kendaraan bermotor maupun proses melepasnya dari atas kendaraan. 


Jumat, 15 September 2023

KKP Gaungkan Perikanan Berkelanjutan di Harkannas ke-10

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyambut Hari Ikan Nasional (Harkannas) ke-10 dengan mengingatkan pentingnya kesadaran konsumen terhadap produk perikanan berkelanjutan.

"Pesan penting yang ingin disampaikan dalam menyambut Harkanas ke-10 ini adalah pentingnya meningkatkan konsumsi produk perikanan yang berkelanjutan", ujar Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Budi Sulistiyo dalam keterangan tertulisnya, Jumat (15/9/2023).

Budi menyebutkan bahwa semakin meningkatnya konsumsi ikan diharapkan dapat mendukung asupan gizi masyarakat dalam menyongsong Indonesia Emas 2045. Lebih lanjut Budi menjelaskan bahwa Angka Konsumsi Ikan (AKI) Nasional (setara utuh segar) meningkat dari 55,16 kg/kapita pada tahun 2021 menjadi 56,48 kg/kapita pada tahun 2022.

"Fakta yang menggembirakan ini tentu harus didukung oleh ketersediaan ikan yang bermutu secara kontinyu dan mudah diakses oleh masyarakat. Mengingat kecukupan kebutuhan ikan berbanding lurus dengan ketersediaan sumber daya perikanan," ujar Budi.

Budi menambahkan, pada peringatan Harkannas ke-10, KKP mengusung tema "Ikan untuk Generasi Emas". Menurutnya, tema tersebut menjadi panggilan kepada berbagai elemen bangsa dalam menjaga keberlanjutan sumberdaya perikanan untuk generasi mendatang.

"Kata kunci generasi emas adalah era Indonesia memiliki SDM yang berdaya saing," tuturnya.

Senada, Direktur Pemasaran Ditjen PDSPKP, Erwin Dwiyana dalam Webinar Menyongsong Harkannas 2023 beberapa waktu lalu mengatakan generasi emas adalah generasi yang cerdas, sehat, kuat, dan memiliki karakter yang baik.

"Harkanas mengingatkan kembali komitmen kita dalam peningkatan konsumsi ikan sebagai investasi gizi generasi mendatang," tuturnya.

Di tempat yang sama, Dessy Anggraeni, Direktur Program Sustainable Fisheries Partnership (SFP) Indonesia, memberikan apresiasi kepada KKP yang telah memasukkan tema konsumsi ikan yang bertanggung jawab pada peringatan Harkannas ke-10.

Menurutnya, peringatan tahunan tersebut tidak saja mempromosikan pentingnya mengkonsumsi ikan yang memberikan segala kebaikannya untuk kesehatan kita, namun juga bagaimana memilih produk perikanan yang bertangung jawab, seperti: dimana ikan itu ditangkap, apa alat tangkapnya, dan bagaimana cara menangkapnya.

"Ini merupakan kearifan dalam mengelola sumber daya ikan yang kita miliki saat ini, dan akan menjadi kunci keberhasilan dalam menjamin ketersediaan ikan yang berkualitas di masa mendatang dalam mewujudkan Generasi Emas Indonesia,” terang Dessy.

Sementara Direktur Program Kelautan dan Perikanan Yayasan WWF Indonesia, Dr. Imam Musthofa Zainudin, mengaku siap mendukung KKP terkait perikanan berkelanjutan untuk ketahanan pangan Indonesia. Bahkan dia memastikan akan turut menyebarluaskan pentingnya memilih seafood yang ramah lingkungan (eco-friendly) kepada konsumen.

Menurutnya, peran konsumen sangat penting dalam mendorong para pemasok seafood untuk menyediakan produk perikanan yang berasal dari praktik penangkapan dan budidaya yang bertanggung jawab, seperti ukuran ikan hasil tangkapan, legalitas alat tangkap dan budidaya, serta asal-usul ikan/ketertelusuran ikan.

"Untuk mempermudah, WWF juga menyediakan panduan bijak memilih seafood bertanggung jawab yang dapat diunduh di smartphone kita,” terang Imam.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono menegaskan KKP mengusung lima kebijakan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs). Kelima kebijakan prioritas tersebut yakni (1) memperluas kawasan konservasi laut, (2) penangkapan ikan terukur berbasis kuota, (3) pembangunan budidaya laut, pesisir dan darat yang berkelanjutan, (4) pengawasan dan pengendalian kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil, serta (5) pembersihan sampah plastik di laut melalui gerakan partisipasi nelayan.



Sumber : kkp



Selasa, 12 September 2023

Sistem Pendingin TEC pada ALTIS

ALTIS adalah alat transportasi ikan segar yang dapat digunakan sebagai sarana transportasi ikan segar oleh pedagang ikan keliling dalam mendistribusikan ikan segar kepada konsumen. Salah satu keunggulan alat ini yaitu telah dilengkapi dengan sistem pendingin termoelektrik (TEC) sehingga mampu mempertahankan mutu ikan segar. 

Sistem pendingin TEC (Thermo-Electric Cooler) atau dikenal dengan sebutan pendingin peltier merupakan sebuah komponen pendingin yang dibuat dari bahan semikonduktor. Peltier inilah yang akan dimanfaatkan sebagai komponen pendingin dalam pembuatan boks ALTIS. Selain peltier, beberapa komponen lainnya yang digunakan untuk merangkai sistem pendingin yaitu heatsink aluminium dan tembaga, kipas, bracket alumunium, rechargable baterai dan thermal compound

Heatsink adalah suatu material yang memiliki nilai konduktifitas termal yang tinggi dan digunakan sebagai penukar panas untuk membantu mengoptimalkan proses pelepasan panas. Untuk ALTIS digunakan heatsink kombinasi tembaga dan alumunium. Kombinasi kedua bahan tersebut mampu membuang panas sisi elemen peltier dengan baik. Hal ini ditunjukkan dengan hasil pengujian heatsink selama 60 menit mampu menurunkan suhu hingga 17-18 0C.  

Dalam merakit sistem pendingin ALTIS yang terdiri dari peltier, bracket alumunium, heatsink serta kipas diperlukan dudukan TEC. Dudukan dibuat menggunakan akrilik dengan ketebalan 5 mm dengan dua buah lubang persegi dengan ukuran menyesuaikan ukuran bracket alumunium. Bahan menggunakan warna untuk mengurangi perpindahan panas dari luar ke dalam boks peti insulasi, sehingga suhu dalam peti tetap rendah. 

Beberapa kelebihan sistem pendingin TEC yang digunakan pada ALTIS tersebut diantaranya ukuran yang kecil dan ringan, tidak berisik, ketahanan alat yang baik, perawatan yang mudah serta ramah lingkungan karena tidak menggunakan refrigeran yang dapat merusak ozon.