Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 10/2017

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 25 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2017

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan IPTEK dengan berlandaskan 3 pilar misi KKP: kedaulatan (sovereignty), keberlanjutan (sustainability), dan kesejahteraan (prosperity)

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh tenaga peneliti sebanyak 12 orang dengan latar pendidikan teknologi pangan dan engineering, 5 orang teknisi litkayasa, dan beberapa staf administrasi

Kanal Pengelolaan Informasi LRMPHP

Diagram pengelolaan kanal informasi LRMPHP

Kamis, 24 Januari 2013

Delegasi Hungaria Tertarik Kembangkan Teknologi Perikanan

WATES (KRjogja.com) - Delegasi Hungaria tertarik mengembangkan teknologi perikanan di Kabupaten Kulonprogo. Karena itu Dr Rusmin Amin Director Indonesia Trade Promotion Center Kedutaan Besar Republik Indonesia di Budapest bersama Prof Dr Barsony (Head of Aquaculture Programe Study Deberecen University, Debrecen Hungary), Dr Gergely Dietz (Director South East Asia Thesys Group Hungary), Horvath Bence MBA (President Thesys Group Hungary) dan dipandu George Iwan Marantika melakukan audiensi dengan Wakil Bupati Kulonprogo Drs H Sutedjo, di Gedung Joglo, Selasa (22/1).


Diungkapkan Dr Rusmin Amin dari Kedubes RI di Budapest, tim dari Hungaria tersebut merupakan tim ahli budidaya perikanan yang sudah terpercaya, sehingga direkomendasikan Duta Besar Hungaria. Sehingga Kulonprogo dapat digunakan sebagai rintisan pusat riset budidaya perikanan. Ini dapat menjadikan peluang bagi Kulonprogo sebagai pusat riset budidaya ikan di Indonesia bahkan Asia Tenggara.


"Sehingga ke depan dapat dimanfaatkan untuk pengembangan daerah,"ujarnya.


Director South East Asia Thesys Group Hungary Dr Gergely Dietz menyatakan pihaknya ingin menjalin kerjasama dengan di bidang budidaya perikanan di Kulonprogo, yakni dengan menawarkan transformasi ilmu pengetahuan dan teknologi budidaya ikan yakni program intensifikasi aquakultur.


"Kami selain ingin belajar dari Indonesia, juga ingin membagi ilmu pengetahuan dan teknologi dengan Indonesia terutama Kulonprogo dalam budidaya perikanan. Kami siap menghibahkan ilmu pengetahuan dan teknologi dan tenaga ahli di bidang budidaya perikanan. Intensif Aquacultur merupakan program intensifikasi pembudidayaan perikanan di lingkungan yang terkendali sehingga mampu  meningkatkan produksi yang tinggi dengan kualitas ekspor," kata Gergely.


Menurut Gergely, Intensifikasi aquakultrur dengan model intiplasma, manfaat langsung dirasakan masyarakat karena dengan pemberdayaan masyarakat. Peralatan yang digunakan juga menggunakan konsep aquarium sehingga portabilitasnya tinggi, bisa pindah lokasi.


Sementara Prof Dr Barsony menambahkan program intensifikasi ini, hasil ikan yang diperoleh dapat meningkat dari sebelumnya. Sedang untuk lama budidaya tergantung suhu dan jenis ikan yang dibudidayakan. Jenis ikan ekspor agar mampu nilai yang lebih tinggi, dapat memilih ikan jenis baramuli (kakap putih) atau belut laut. Jenis ikan Baramuli (kakap putih) disukai masyarakat Australia, sedangkan jenis belut laut disukai masyarakat jepang.


Wabup Drs H Sutedjo menyambut baik terhadap keinginan delegasi dari Hungaria untuk kerjasama dengan Kulonprogo. "Kulonprogo banyak peluang yang bisa dikerjasamakan. Pada prinsipnya kami membuka peluang tersebut, apalagi ini sudah ada rekomendasi dari Kedubes RI yang ada di Hungaria,"tandasnya. (Wid)

Senin, 07 Januari 2013

Rencana Umum Pengadaan LPPMPHP TA 2013

Rencana Umum Pengadaan satuan kerja Loka Penelitian dan Pengembangan Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan tahun Anggaran 2013 (sesuai dengan Peraturan Kepala LKPP Nomor 13 Tahun 2012 tentang Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah) dapat diakses di inaproc.lkpp.go.id.

Kamis, 27 Desember 2012

271 kelompok perikanan terima bantuan peralatan usaha

Sebanyak 271 kelompok usaha perikanan dan kelautan di Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta pada 2012 menerima bantuan modal dan sejumlah peralatan guna meningkatkan kegiatan perekonomian mereka. Klik di sini selengkapnya.

Selasa, 13 November 2012

LPPMPHP mengikuti pameran dalam rangka Final Lomba Inovasi PengolahanIkan di Yogyakarta

Lima orang pegawai LPPMPHP mengikuti pameran dalam rangka Final Lomba Inovasi Pengolahan Ikan yang dilaksanakan pada tanggal 31 Oktober 2012 di Museum Benteng Vredeburg, Malioboro. Acara ini diselenggarakan oleh Direktorat Jenderal P2HP Kementerian Kelautan dan Perikanan. Acara dibuka langsung oleh Dirjen P2HP, Saut Hutagalung.

Dalam kegiatan ini, LPPMPHP berkolaborasi dengan BBP4BKP (mewakili BalitbangKP) menampilkan 3 unit peralatan pengolahan hasil rancang bangun kegiatan litbang tahun 2012, yaitu alat pengering rumput laut model gantung, alat pemisah daging ikan dan alat vakum tekan.

Berikut dokumentasi kegiatan tersebut.



Pameran Yogyakarta 31 Oktober 2012
2012-10-31 10.57.47 2012-10-31 10.58.00 2012-10-31 11.25.32 2012-10-31 11.25.59 2012-10-31 11.26.52 2012-10-31 11.27.10 2012-10-31 11.27.24 2012-10-31 11.28.00 2012-10-31 11.28.11 2012-10-31 11.29.09 2012-10-31 11.32.23 2012-10-31 11.32.58

Sabtu, 03 Maret 2012

Bioreaktor Bioetanol

Berikut adalah gambar bioreaktor yang digunakan pada penelitian pembuatan bioetanol dari limbah industri rumput laut tahun 2010.