Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 10/2017

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 25 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2017

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan IPTEK dengan berlandaskan 3 pilar misi KKP: kedaulatan (sovereignty), keberlanjutan (sustainability), dan kesejahteraan (prosperity)

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh tenaga peneliti sebanyak 12 orang dengan latar pendidikan teknologi pangan dan engineering, 5 orang teknisi litkayasa, dan beberapa staf administrasi

Kanal Pengelolaan Informasi LRMPHP

Diagram pengelolaan kanal informasi LRMPHP

Tampilkan postingan dengan label Berita. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Berita. Tampilkan semua postingan

Jumat, 03 April 2020

Produktifitas LRMPHP Tetap Terjaga selama WFH

Aktivitas pelaksanaan riset selama WFH
Berkenaan dengan Surat Edaran Menteri Kelautan dan Perikanan nomor B.185/SJ/KP.620/III/2020 tanggal 17 Maret 2020 tentang Tindaklanjut Pelaksanaan Bekerja Dari Rumah (Work From Home) di Lingkungan Kementerian Kelautan dan Perikanan, serta Surat Dinas Kepala LRMPHP No:311/BRSDM/LRMPHP/KP.712/III/2020 tentang sistem kerja pegawai LRMPHP dalam upaya pencegahan penyebaran COVID-19, LRMPHP  menindaklanjutinya dengan memberlakukan WFH di lingkup LRMPHP sejak 17 Maret 2020.

Meskipun LRMPHP memberlakukan WFH namun ada sebagian pegawai manajerial yang masuk dengan menerapkan protokol pengendalian penyebaran COVID-19 seperti menjaga jarak dalam berinteraksi dan selalu menggunakan masker maupun  cuci tangan di lobi yang telah disediakan. Petugas keamanan yang semula 2 orang/shift menjadi 1 orang/shift, sedangkan petugas kebersihan tetap masuk setiap hari dengan jam kerja yang diatur agar persinggungan diminimalkan.

Untuk pegawai yang masuk kantor, presensi dengan ditulis tangan/manual, sedangkan untuk yang WFH tetap melaporkan kegiatan selama WFH dengan mengisi logbook yang berisi uraian pekerjaan dan hasil penugasan, suhu badan, dan foto selfie kegiatan yang ditagging waktu dan lokasi. Pada pelaksanaan riset, kegiatan WFH dilakukan oleh anggota tim riset dengan penyempurnaan dokumen riset seperti penajaman subtansi proposal, gambar teknis, desain dan  penyusunan karya tulis ilmiah sebagai bahan untuk seminar/konferensi/workshop yang biasanya diselenggarakan pada kuartal ke-3 setiap tahunnya.

Optimalisasi pekerjaan selama WFH juga dilakukan dengan terus mengisi website UPT dengan artikel ilmiah populer dan juga pemberitaan lainnya. Artikel ini juga diblast ke medsos @mekanisasikp. Hingga 31 Maret 2020 tercatat  sudah 38 artikel yang diposting dengan rincian 9 artikel pada bulan Januari, 8 artikel Februari dan 21 artikel pada bulan Maret.

Selain itu dalam rangka tanggap COVID-19, LRMPHP melengkapi sarpras untuk persiapan jika nantinya ada kebijakan masuk kantor secara normal maupun shifting. Beberapa sarpras yang disiapkan diantaranya   cairan desinfectan, wastafel portable di depan lobi, termometer dahi dan masker.

Untuk  program magang /PKL yang sedianya akan dilaksanakan dalam waktu dekat, pelaksanannya  juga ditangguhkan untuk pencegahan dan penanggulangan resiko penularan infeksi COVID-19. Permohonan magang tersebut dari INTAN Yogyakarta, UNPAD Bandung dan UNILA Lampung (belum disetujui). Sementara itu untuk program magang tugas akhir yang sedang dilaksanakan taruna Poltek KP Karawang sudah dihentikan per 28 Maret 2020 sesuai instruksi Direktur PKP Karawang. Selama pandemi COVID-19, kegiatan rapat juga dilakukan sacara vicon (Video Converence) diantaranya vicon bersama Kapuriskan dan Kabid Alsinkan.

Meskipun WFH, beberapa pegawai mengoptimalkan kegiatan dirumah dengan melakukan kegiatan riset diantaranya pengukuran konsumsi oksigen ikan Nila selama dalam rangka riset pembuatan alat transportasi ikan hidup. Dengan berbagai keterbatasan kegiatan tersebut tetap dapat dilakukan secara proporsional. Selain itu beberapa aktifitas perbengkelan dalam rangka kegiatan pembuatan alsin juga tetap dilakukan dengan tetap mengedepankan kesehatan dan pencegahan pendemi.

AIRLIFT; Teknologi Sederhana Sirkulasi Air Kolam

AIRLIFT; Teknologi Sederhana Sirkulasi Air Kolam (Foto : avestia.com)

Konsumsi air rendah, kebutuhan area kecil dan dampak lingkungan minimal merupakan alasan para pembudidaya ikan dan udang menggunakan Recirculating Aquaculture System (RAS) atau budidaya dengan sistem resirkulasi. Pembudidaya juga ingin menerapakan biosecurity yang ketat untuk menghindari penyakit pathogen sehingga mereka mengontrol ketat kualitas air dalam kolam. Penggunaan air buangan dari kolam pemeliharaan setalah proses purifikasi baik fisik maupun biologi secara umumnya akan menghemat 90% dibandingkan sistem budidaya konvensional selain itu juga akan menurunkan dampak negatif terhadap lingkungan.

Pemindahan air atau sirkulasi air dalam RAS umumnya menggunakan bantuan pompa sentrifugal. Pompa menyumbang biaya operasi cukup besar dalam praktek budidaya ikan intensif. Oleh karena itu pendekatan sederhana dan murah ialah dengan menggunakan “Airlift System”. Airlift digunakan di kolam budidaya ikan agar air dikolam terus menerus tersirkulasi dan menambah kandungan oksigen dalam air, selain itu Airlift juga berguna untuk pengolahan limbah kolam yaitu memindahkan air dan lumpur (suspended solid) dari bak pengendapan akhir kembali ke bak aerasi. 
Sistem Airlift dalam kolam
 (Sumber : Bukhari et al. 2018. Multiphase Airlift Pumps for Water circulation in Fish Farms. Proceedings of the 5th International Conference of Fluid Flow, Heat and Mass Transfer)
Komponen utama Airlift adalah pipa PVC, selang aerasi dan pompa udara. Pipa dipasang vertikal dengan ukuran menyesuaikan kedalaman air kolam. Bagian pangkal pipa dipasang selang dan aerator dan bagian ujung dibuat terbuka dan dipasang pengatur arah air. Sistem kerja dari Airlift adalah air maupun campuran padatan mengalir saat dialirkan udara pada dasar pipa vertikal penyusunnya dan air akan terangkat bersama material pada lainnya menuju ujung pipa.


Penulis : Arif Rahman Hakim, Peneliti LRMPHP 

“Statistik KKP Mobile” untuk Permudah Akses Data Perikanan

Aplikasi Statistik KKP Mobile (Foto: KKP)

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus menghadirkan inovasi guna memberikan pelayanan maksimal. Kali ini, sebagai salah satu upaya penyebarluasan data statistik Kelautan dan Perikanan, Pusat Data, Statistik, dan Infomasi (Pusdatin) KKP, mengembangkan aplikasi berbasis Android “Statistik KKP Mobile”.
“Versi pertama-nya telah diluncurkan sejak pertengahan Bulan Maret 2020 ini,” kata Pelaksana tugas (Plt) Sekretaris Jenderal (Sekjen) KKP, Antam Novambar di Jakarta, Kamis (2/4).
Antam memaparkan, statistik KKP Mobile ini dilengkapi dengan tiga fitur utama yang dapat menjadi sumber informasi seputar Kelautan dan Perikanan Indonesia yang dapat diunduh oleh para pengguna. Ketiga fitur tersebut antara lain, infografis yang menyajikan berbagai informasi dalam bentuk grafis seputar berbagai program yang menjadi andalan KKP.
“Lalu publikasi yang menyajikan berbagai buku digital publikasi KKP terkini yang dapat diunduh oleh pengguna,” sambungnya.
Aplikasi tersebut, kata Antam, juga dilengkapi dengan tabel yang berisi penyajian seputar Data Kelautan dan Perikanan terkini dalam bentuk tabular. Tabel ini dapat diunduh dalam bentuk spreadsheet oleh pengguna.
“Selain ketiga fitur tersebut, pada halaman utama juga dapat diamati berbagai IKU KKP terkini,” jelas Antam.
Antam berharap, keberadaan Statistik KKP Mobile ini bisa memperlancar dan mempercepat aliran informasi dari KKP ke berbagai pihak yang memiliki kepentingan, baik pihak internal KKP sendiri, Pemerintah Daerah, maupun para Pelaku Usaha Kelautan dan Perikanan di level paling bawah.
“Aplikasi berbasis Android ini sudah dapat dinikmati dengan cara mengunduh gratis di Google Play Store, dengan cara mengetikkan “Statistik KKP” pada kolom pencarian,” katanya.

Sumber : KKPNews


Kamis, 02 April 2020

Hal-Hal Yang Harus Diperhatikan Dibalik Kepraktisan Kolam Terpal


Target produksi perikanan budidaya kian tinggi dari tahun ke tahun. Pada tahun 2020, Kementerian Kelautan dan Perikanan telah menetapkan target sebesar 18,44 juta ton.  Target produksi sebesar ini dapat dicapai dengan intensifikasi dan atau ekstensifikasi. Konsep intensifikasi adalah penambahan kepadatan ikan atau udang tanpa penambahan luasan lahan budidaya didukung dengan penerapan teknologi tinggi sebagai penunjang. Sedangkan ekstensifikasi adalah perluasan lahan budidaya tanpan menambah kepadatan ikan atau udang dengan penerapan teknologi minimal. Salah satu permasalahan dalam ekstensifikasi adalah luasan lahan yang semakin terbatas, konflik kepentingan atas lahan dan modal awal untuk konstruksi yang lumayan tinggi.

Sebagai salah satu pemecahan permasalahan tersebut, kolam terpal hadir dengan menawarkan berbagai keunggulannya yaitu harga yang murah, konstruksi yang mudah, ukuran yang dapat disesuaikan dengan lahan yang ada dan praktis mudah dipindahkan. Bahkan, saat ini sudah ada kolam terpal yang digunakan untuk budidaya instensif dengan menggunakan teknologi bioflok. Bioflok berasal dari kata bios yang berarti kehidupan dan flock yang berarti gumpalan, sehingga makna kata bioflok adalah kumpulan organisme seperti bakteri, algae, protozoa, cacing dan lain-lain yang menggumpal berfungsi sebagai pakan ikan. Menurut Faridah dkk pada penelitiannya yang dipublikasikan pada tahun 2019, mengenai budidaya ikan lele dengan metode bioflok, teknologi ini lebih efisien dalam penggunaan lahan karena mampu meningkatkan padat tebar hingga 20 kali lipat dibandingkan teknologi konvensional sehingga produksi lebih tinggi. Akan tetapi, dibalik semua keunggulan dan kepraktisan kolam terpal tersebut, ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu :

1.       Konstruksi rangka
Dalam pemilihan rangka harus disesuaikan dengan bentuk dan ukuran kolam. Kolam yang lebih besar membutuhkan ukuran besi yang lebih besar pula untuk rangkanya. Hal ini untuk menghindari rangka jebol karena tidak kuat menahan tekanan air. Kolam berbentuk bulat dengan diameter 1,5 meter, rangka dapat menggunakan wiremesh dengan ukuran m5, ukuran kotak 15-20 cm. Untuk diameter yang lebih besar harus menggunakan wiremesh dengan ukuran yang lebih besar pula. Sedangkan untuk kolam berbentu kotak/persegi, rangka sebaiknya dibuat dari besi hollow. Kolam berukuran 1 x 1 m dapat menggunakan besi hollow 1x3 cm dengan ketebalan 1,2-1,6 mm untuk rangka utama kemudian dibuat rangka tambahan dari wiremesh ukuran m5. Untuk ukuran yang lebih besar maka ukuran besi juga diperbesar. Contoh rangka kolam terpal terlihat pada Gambar 1 dan Gambar 2.

Gambar 1. Wiremesh untuk rangka kolam bulat

Gambar 2. Rangka kotak untuk kolam kotak
2.       Kebocoran
Kebanyakan kolam terpal terbuat dari bahan semi Orchid yaitu bahan semi karet yang elastis namun sangat rentan bocor ketika tertusuk benda tajam. Oleh sebab itu dalam pemasangannya terpal harus diletakkan pada tempat yang bebas dari benda bersudut lancip/ujung tajam. Kawat pengikat rangka juga harus diperhatikan agar ujungnya tidak mengenai terpal. Contoh kolam terpal yang mengalami kebocoran terlihat pada Gambar 3.

Gambar 3. Kolam terpal yang bocor karena berlubang
3.       Mineral dan unsur hara terbatas
Kandungan mineral dan unsur hara dalam air kolam sebagian besar diperoleh dari pelapukan dan proses redoks yang terjadi dalam tanah. Kandungan in akan menyuburkan perairan kolam sehingga kolam tanah akan lebih banyak planktonnya dibanding kolam terpal. Plankton ini menjadi makanan tambahan ikan sehingga lebih cepat pertumbuhannya. Pada kolam terpal, mineral dan unsur hara ini hanya diperoleh dari air, sisa pakan dan sisa metabolisme ikan saja sehingga jumlahnya lebih terbatas. Bakteri dekomposer yang ada dalam kolam terpal juga lebih sedikit dibandingkan dengan kolam tanah sehingga air lebih cepat bau.

 4.    Mudah lapuk
Kolam terpal yang terus menerus terpapar sinar matahari akan cepat lapuk dan rusak sebelum waktunya. Usia rata-rata kolam terpal 2-3 tahun, agar lebih awet sebaiknya ditempatkan di tempat yang teduh dan tidak terkena matahari langsung. Contok pelapukan yang terjadi pada kolam terpal terlihat pada Gambar 4.

Gambar 4. Kolam terpal lapuk
Pemilihan jenis kolam bergantung dengan tujuan berbudidaya ikan. Apabila pertimbangannya adalah mobilitas, biaya dan kemudahan maka kolam terpal adalah pilihan terbaik. Namun, apabila yang menjadi prioritas adalah pemakaian jangka panjang maka kolam tanah atau semen lebih sesuai.


Penulis : Iwan M. Al Wazzan, Peneliti LRMPHP

LRMPHP TANGGAP COVID-19

Kepala LRMPHP menggunakan wastafel portabel di lobi depan kantor
Menindaklanjuti Surat Edaran Menteri Kelautan dan Perikanan  Nomor B.181/SJ/KP.620/III/2020 tanggal 15 Maret 2020 tentang Penanggulangan Penyebaran Corona Virus Disease (COVID-19) di Lingkungan Kementerian Kelautan dan Perikanan, Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan Bantul, melakukan upaya pencegahan penyebaran COVID-19.

Upaya pencegahan dilakukan dengan pembuatan wastafel portabel di lobi depan kantor LRMPHP dengan sistem pedal/diinjak. Wastafel dengan distem pedal dibuat untuk meminimalkan kontaminasi kuman dan membiasakan berperilaku hidup bersih dan sehat. Selain itu juga dilakukan penyemprotan cairan desinfektan di seluruh ruangan dan lingkungan kantor LRMPHP. Penyemprotan desinfectan dilaksanakan pada 30 Maret 2020 oleh petugas kebersihan dan taman LRMPHP. Kepala LRMPHP berharap dengan pembuatan wastafel portabel dan penyemprotan desinfectan, potensi kontaminasi COVID-19 di lingkungan kantor LRMPHP dapat diminimalisir.

Himbauan membiasakan hidup bersih dan sehat tersebut tertuang dalam Surat Dinas Kepala LRMPHP No:311/BRSDM/LRMPHP/KP.712/III/2020 tentang sistem kerja pegawai LRMPHP dalam upaya pencegahan penyebaran COVID-19. Meskipun LRMPHP memberlakukan sistem kerja dari rumah/WFH namun produktivitas kerja juga harus terjaga dengan melaporkan kegiatan selama WFH. Selain itu, protokol pengendalian COVID-19 harus tetap dipatuhi setiap pegawai yang WFP maupun masuk kantor dengan menjaga jarak dalam berinteraksi /social distancing dan selalu menggunakan masker maupun rutin cuci tangan.

Dalam rangka tanggap COVID-19, LRMPHP juga telah merancang dan meluncurkan web dialamat  https://covid19.mekanisasikp.id/ pada tanggal 1 April 2020. Peluncuran web ini ditandai dengan publikasi melalui akun twitter @mekanisasiKP.


Penyemprotan disinfektan di lingkungan kantor LRMPHP


Rabu, 01 April 2020

LRMPHP DUKUNG PRODUKSI IKAN HIAS INDONESIA


Ikan Hias (Foto : gerava.com/29-jenis-ikan-cichlid-malawi-paling-populer-dan-gambarnya/
Melihat gambar akuarium, yang terbayang adalah indahnya dan beragamnya ikan hias air laut, atau mungkin inget cendol dawet dari Bumiayu?. Dan ternyata ikan-ikan hias tersebut adalah ikan air tawar yang berasal dari danau Melawai, Afrika. Mengutip dari sumber https://gerava.com/29-jenis-ikan-cichlid-malawi-paling-populer-dan-gambarnya/, salah satu jenis ikan hias yang terkenal adalah Mbuna. Mbuna adalah nama umum untuk sekelompok besar ikan cichlid Afrika dari Danau Malawi dan merupakan anggota keluarga haplochromine. Nama mbuna berarti “ikan karang” dalam bahasa orang-orang Tonga di Malawi. Sesuai namanya, kebanyakan mbuna adalah cichlid yang hidup di antara tumpukan batu dan di sepanjang pantai berbatu di Danau Malawi, berbeda dengan utaka, cichlid yang hidup di perairan terbuka atau di pantai berpasir atau substrat lunak.

Potensi ikan hias masih sangat besar untuk digarap dan dikembangkan di Indonesia. Mengutip dari sumber Tempo.com, Kementerian Kelautan dan Perikanan menargetkan produksi ikan hias di 2020 sebanyak 1,8 miliar ekor. Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Slamet Soebjakto mengatakan capaian nilai ekspor ikan hias Indonesia berpeluang untuk terus digenjot. Menurutnya saat ini kontribusi ekonomi ikan hias terhadap nilai ekspor produk perikanan mencapai 0,66 persen. Selain itu dari data BKIPM menunjukkan bahwa dalam periode 2014-2017,  lalulintas ikan hias mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Dalam periode 2014-2017 volume ikan hias yang dilalulintaskan antar provinsi di Indonesia mengalami pertumbuhan rata-rata sebesar 27,51 % pertahun. Pertumbuhan lalulintas tertinggi terjadi pada komoditas ikan hias air laut, dimana rata-ratanya mencapai 69,64 % pertahun. Sementara lalulintas ikan hias air tawar pertumbuhannya mencapai 29,06 % pertahun. Total volume ikan hias yang dilalulintaskan antar provinsi di Indonesia tahun 2017 mencapai 23,32 juta ekor, yang terdiri dari 20,61 juta ekor ikan hias air tawar dan 2,61 juta ekor ikan hias air laut.

Hal inilah yang ditangkap oleh Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP), untuk mendukung pengembangan dan produksi ikan hias Indonesia. Pada tahun ini LRMPHP serius melakukan penelitian untuk dapat menghasilkan alat transportasi ikan hidup yang aplikatif, sehingga dapat membantu mempertahankan kualitas ikan hidup, khususnya ikan hias. Diharapkan alat tersebut dapat memudahkan kegiatan transportasi ikan hias serta berperan meningkatkan produksi ikan hias.


Penulis : Tri nugroho W., Peneliti LRMPHP

SIAGA COVID19, LRMPHP Luncurkan Web covid19.mekanisasikp.id

Peluncuran web covid19.mekanisasikp.id melalui akun twitter @mekanisasiKP

Dalam rangka menyikapi pandemi Corona Virus Disease 19 (Covid19), Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan merancang dan meluncurkan web dialamat  https://covid19.mekanisasikp.id/ pada tanggal 1 April 2020. Peluncuran ini ditandai dengan publikasi web ini melalui akun twitter @mekanisasiKP.
 
Web covid19.mekanisasikp.id
Web ini dibuat sebagai sarana untuk pendokumentasian berbagai hal terkait pencegahan dan penanggulangan Covid19 di LRMPHP dan sekitarnya. Beberapa fitur yang ada di dalamnya yaitu mengenal dan mengetahui apa itu Covid19, video resmi mengenai Work From Home (WFH) dari Kementerian Kelautan dan Perikanan, sejumlah Surat Edaran di KKP terkait kewaspadaan dan sistem kerja WFH selama masa pandemi covid19, artikel dan berita ringan seputar kegiatan di LRMPHP dalam mencegah penularan covid19, referensi dan rujukan penting di wilayah DI Yogyakarta dan Bantul terkait covid19 serta yang tak kalah penting, yaitu tautan resmi pelaporan mandiri kondisi kesehatan pegawai (PNS dan PPNPN) lingkup BRSDMKP.

KKP Rintis Pengembangan Bank Gen Ikan Endemik

Bank Gen Ikan Indonesia

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) merintis pengembangan Bank Gen Ikan Indonesia (Indonesian Fish Gene Bank), sebagai upaya pelestarian, peningkatann dan pemanfaatan plasma nutfah perikanan Indonesia secara bertanggungjawab dan berkelanjutan.
“Indonesia memiliki sumber daya genetik ikan (SDGI) yang melimpah sehingga diakui sebagai salah satu negara megabiodiversitas. Namun pemanfaatan SDGI dirasakan belum optimal. Di sisi lain, eksploitasi pemanfaatan beberapa jenis ikan sudah melebihi batas optimal. Hal ini berdampak terhadap kualitas dan kuantitas jenis-jenis ikan tersebut di alam,” tutur Kepala BRSDM, Sjarief Widjaja, Rabu (1/4).
“Dalam rangka optimalisasi pemanfaatan sumber daya genetik plasma nutfah tersebut, pengelolaan plasma nutfah di Indonesia perlu dilakukan secara lebih komprehensif dan optimal, baik dalam hal pemanfaatan budidaya, penangkapan maupun upaya pelestariannya,” lanjutnya.
Upaya tersebut dimulai dengan melakukan identifikasi jenis ikan endemik Indonesia melalui aplikasi SIGENI (Sistem Informasi Sumberdaya Genetik Ikan Indonesia), yang akan dirilis secara resmi usai Pandemi Covid 19 berakhir. Terlebih saat ini, dikatakan Sjarief, terdapat sekitar 4.748 potensi SDG Indonesia, yang sudah teridentifikasi dan prosesnya pun masih terus berjalan.
Tak hanya mengidentifikasi spesies, aplikasi SIGENI juga menginformasikan status kelimpahan stok di alam. Kondisi atau status kelimpahan ikan pun akan dikategorikan berdasarkan kelimpahan atau volume tersebut, mulai dari ikan dengan kategori populasi yang masih aman atau banyak, sudah mulai jarang, hampir tidak ada atau punah.
“Pengembangan SIGENI sangat urgen mengingat masih banyaknyapersoalan terkait pengelolaan SDGII, yang meliputi inventarisir keragaman jenis dan genetik, klaim stok perikanan (migratory species), deteksi kualitas populasi, identifikasi produklokal, mitigasi spesies asing invasive dan kontribusi daerah pemijahan,” terang Sjarief.
Di samping itu, dalam rangka menghimpun semua informasi yang telah dan akan diperoleh terkait sumberdaya genetik plasma nutfah ikan di Indonesia, BRSDM juga memulai pembentukan Jejaring Genetika Perikanan Indonesia (JarGenI) atau Indonesian Fisheries Genetic Network (IFGENI). Organisasi ini diharapkan dapat menghimpun para peneliti, peminat dan pemerhati ilmu pengetahuan khususnya di bidang genetika perikanan.
Kepala Balai Riset Pemuliaan Ikan (BRPI), Joni Haryadi, yang juga sebagai inisiator pembentukan JarGenI, menyampaikan bahwa wadah tersebut bertujuan untuk membantu meningkatkan pengelolaan sumberdaya genetik ikan dalam arti luas di Indonesia dengan cara memajukan kegiatan-kegiatan dalam bidang genetika perikanan, antara lain melalui pembinaan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta peningkatan profesionalisme di bidang genetika.
JarGenI juga bermanfaat sebagai sarana dan wahana pendukung dalam meningkatkan pengabdian dan pengamalan sains dan teknologi para anggotanya; peningkatan dan kerjasama antar anggota/masyarakat peminat bidang genetika perikanan serta profesi lainnya; serta peningkatan komunikasi dan pemasyarakatan sains dan teknologi yang berkaitan dengan genetika perikanan.
“JarGenI sangat penting dalam hal scientific, ekonomi, sosial, maupun budaya. Melalui langkah nyata ini, kita berharap dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” ucap Joni.

Sumber : KKPNews


Selasa, 31 Maret 2020

Teknologi Baru Pembekuan Produk Perikanan


Proses pembekuan bertujuan untuk mengurangi pertumbuhan bakteri dan laju reaksi ezim dengan merubah air dalam tubuh ikan menjadi butiran es pada suhu -10 oC atau lebih rendah. Ada 4 metode pembekuan ikan yang dikenal umum selama ini yaitu (a) blast freezing, udara dingin (- 40 oC) dialirkan ke ikan dengan kecepatan tertentu dalam suatu ruang maupun konveyor ; (b) contact freezing yaitu ikan diletakkan secara langsung pada permukaan logam dingin; (c) cryogenic freezing yaitu ikan dibekukan dengan cara disemprot dengan nitrogen cair dan (d) immersion freezing yaitu ikan atau produk perikanan direndam dalam larutan super dingin.

Meskipun teknologi pembekuan cepat telah dikembangkan selama bertahun-tahun, kerusakan pada makanan beku dan penurunan kualitas tidak bisa dihindari. Hal tersebut dikarenakan sel-sel dalam bahan makanan hancur dan bahan makanan menjadi kering atau teroksidasi akibat pembekuan. Lalu, apakah ada teknologi pembekuan untuk mengatasi masalah tersebut. Menurut Javier BorderĂ­as dan Helena M. Moreno dalam bukunya berjudul Recent Advances in Seafood Technology an Overview tahun 2018 menjelaskan beberapa teknologi pembekuan dikembangkan untuk mengatasi masalah tersebut.

Pressure Shift Freezing
Pada metode ini, peralihan dari molekul air ke es dilakukan dalam kondisi tekanan isostatik tinggi (lebih dari 100 MPa), ikan selanjutnya akan menjadi beku (- 22 oC) dan lalu tekanan dilepas untuk menginduksi nukleasi melalui produk. Pelepasan tekanan bisa cepat maupun lambat. Pelepasan tekanan secara cepat, akan menghasilkan derajat pembekuan lebih tinggi dan sebaliknya. Metode ini mampu menjadikan tekstur ikan beku tidak banyak berubah. Namun tekanan yang terlalu tinggi bisa menyebabkan kerusakan pada protein. Sehingga perlu diketahui tekanan optimum dari suatu produk perikanan.     
Gambar 1. Skema pressure shift freezing
(Sumber : Jia You et al. 2016 dalam jurnal High pressure processing of food)

Impingement Freezing
Prinsip kerja dari metode ini adalah penyemprotkan hembusan udara dingin sangat cepat (20-30 m.s-1) dari atas dan bawah secara langsung  secara langsung ke permukaan ikan. Hembusan dari semprotan akan membuka gas pada lapisan luar ikan, hal ini akan menyebabkan terjadinya turbulensi gas di permukaan ikan sehingga pertukaran panas menjadi sangat efektif. Metode ini sangat sesuai untuk produk olahan ikan yang tidak tebal ( ± 2 cm) misalnya filet. Produk yang sudah sukses dibekukan dengan metode ini adalah filet ikan dan udang, dengan parameter drip loss yang rendah serta analisa sensori yang bagus. Saat ini Impingement technology sudah dipasarkan dibeberapa Negara.  
Gambar 2. Impingement Freezing
(Sumber : 
Albrecht macinery.com)
Magnetic Freezing
Teknologi pembeku yang menghasilkan medan magnet di sekitar bahan makanan dengan menggunakan gelombang medan magnet berfrekuensi rendah dan beberapa jenis energi yang lemah. Dengan menggabungkan CAS (cells alive system) freezer, molekul-molekul air dalam bahan makanan menjadi beku seketika sehingga teknologi ini mampu meminimalkan kerusakan pada sel-sel. Dengan menggunakan medan elektromagnetik dan getaran mekanik, teknologi ini berhasil membatasi pembentukan kristal es yang menghancurkan sel serta tekstur bahan makanan ketika proses pembekuan. Energi yang tercipta dari teknologi magnetic freezer membuat kandungan air bergetar, lalu mencegah berkumpulnya molekul air dan menjaga mereka di bawah kondisi pembentukan kristal es berukuran kecil. Karena kristal esnya berukuran kecil, membran sel terhindar dari kerusakan dan kesegaran asli dari bahan makanan bisa dipulihkan setelah pencairan. 
Gambar 3. Skema magnetic freezing
(Sumber : https://www.coolingindia.in/magnetic-field-assisted-freezing/)

Hydro-fluidization freezing
Teknologi ini merupakan kombinasi dari immersion freezing dan forced liquid fluidization. Larutan berupa cairan dingin digunakan sebagai bahan pendingin. Cairan tersebut dipompa ke atas melalui lubang atau nozzle ke dalam wadah di mana produk makanan laut dimuat, sehingga menciptakan jet agitasi dan agitasi turbulen produk. Kemudian tercapai koefisien perpindahan panas yang tinggi. Dalam kondisi ini, zona kristalisasi kritis air dalam bahan dengan cepat dilampaui dan ukuran kristal yang terbentuk sangat kecil, mencegah kerusakan jaringan sel. Sistem ini sesuai untuk ikan kecil atau udang tetapi tidak untuk fillet ikan karena lunak, yang bisa merusak daging ikan.

Gambar 4. Skema hydro-fluidization freezing


Penulis : Arif Rahman Hakim, Peneliti LRMPHP


Penerapan Solar Energy di Bidang Perikanan Budidaya


Budidaya perikanan merupakan salah satu sektor perikanan yang produksinya berkembang pesat saat ini dan merupakan penghasil protein dan nutrisi yang murah. Pada beberapa tahun terakhir sektor budidaya booming disaat perikanan tangkap mengalami penurunan. FAO tahun 2018 melaporkan produksi tahunan perikanan budidaya sebesar ± 80 juta ton di seluruh dunia. Saat ini biaya pakan, obat, listrik, gaji dan bahan bakar adalah problem utama sector budidaya. Sebagai contoh pada budidaya udang intensif, pengadaan BBM dan listrik menjadi biaya terbesar kedua setelah pakan. Jika penggunaan renewable energy bisa diterapkan tentu biaya tersebut bisa ditekan.

Energi terbarukan adalah energi yang berasal dari proses alami dan bisa terus diperbaharui. Energi ini meliputi sinar matahari, panas bumi, angin, arus laut, air dan berbagai jenis biomasa. Energi terbarukan juga sering disebut sebagai clean energy atau green energy karena tidak mengeluarkan polusi ke lingkungan. Sehingga penggunaan energy terbarukan di bidang perikanan budidaya akan mengurangi biaya produksi dan meningkatkan keberlanjutannya. Diantara sumber energi terbarukan yang bisa diterapkan di sektor bududaya ialah energi sinar matahari (solar energy).

Solar energy ialah energi yang dipancarkan oleh matahari yang berupa radiasi gelombang elektromagnetik. Agar bisa dimanfaatkan sebagai energi suatu alat mekanik, radiasi harus dikonversi menjadi energi panas maupun energi listrik. Di sektor budidaya solar energy bisa digunakan dalam beberapa cara:

a. Solar power generator:
Suatu kolam budidaya membutuhkan pompa dan aerator untuk suplai oksigen, mengalirkan dan menyaring air. Pada metode ini sinar matahari dimanfaatkan untuk menghasilkan listrik dan dikenal sebagai photovoltaic. Komponen utama untuk menangkap energi yang disebut panel surya bisa dipasang diatas kolam, listrik yang dihasilkn lalu disimpan dalam baterai kemudian bisa dimanfaatkan sebagai sumber energi untuk aerator, pompa, lampu penerangan dan automatic feeder. Contoh penggunaan solar power generator ditampilkan pada Gambar 1. 

Gambar 1. Photovotaic di kolam ikan
(Sumber : Bharathi et al, 2019, Aqua International)


b. Solar water heat system:
Pada metode ini, sinar matahari dimanfaatkan energi panasnya (thermal) sebagai energi panas. Dalam budidaya ikan/udang, laju pertumbuhan ikan akan lebih tinggi pada air hangat dibandingkan air dingin terutama udang usia larva hingga post larva, karena laju metabolism akan berlangsung lebih optimal pada air bersuhu hangat. Pada kolam-kolam hatchery sering kali digunakan pemanas untuk menjaga atau mengatur suhu air. Di beberapa tempat yang budidaya udang nya maju, Thailand dan Hawai, sistem pemanas tenaga surya dipasang bersama dengan pipa-pipa suplai air. Metode lain, sumber air dipanaskan dengan solar energy lalu disimpan dalam suatu tanki (Gambar 2). 
Gambar 2. Skema solar heat system pada kolam ikan
(Sumber : Youngwoon, 2018, Dissertations, University of South Florida)
Keuntungan penggunaan solar energy adalah merupakan energi yang bisa diperbaharui dan gratis, 100% ramah lingkungan, biaya lebih murah dan mengurangi biaya produksi. Sedangkan kekurangannya meliputi memerlukan pemeliharaan terus-menerus, hanya tempat tertentu yang sesuai untuk instalasi solar power, solar energy tidak bisa diproduksi saat malam hari dan baterai penyimpan energi besar dan berat, membutuhkan tempat dan ruang khusus serta penggantian berkala.


Penulis : Arif Rahman Hakim, Peneliti LRMPHP

Senin, 30 Maret 2020

KKP Tingkatkan Kompetensi ASN dengan e-Milea

E-Milea, sarana belajar online bagi ASN KKP (Foto: KKP) 

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Balai Diklat Aparatur (BDA) Sukamandi, Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) mengembangkan sistem pembelajaran online, Electronic Millennial Learning aliasn e-Milea.

E-Milea hadir untuk menjawab kebutuhan pengembangan kompetensi Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam ranah kediklatan nonklasikal sebagaimana diamanatkan Peraturan Lembaga Administrasi Negara Nomor 10 Tahun 2018 tentang Pengembangan Kompetensi Pegawai Negari Sipil.
Kepala BRSDM Sjarief Widjaja mengatakan, pengembangan kompetensi ASN melalui e-Milea dibutuhkan agar Indonesia dapat berkompetisi di era revolusi industri 4.0. “Di era revolusi industri 4.0 ini, hampir segala aspek kegiatan manusia menggunakan teknologi. Untuk itu, ASN kita juga harus melek teknologi,” tuturnya.
E-Milea sebenarnya bukanlah hal baru. Sistem pembelajaran online ini sudah mulai digunakan sejak Februari lalu. Sistem ini telah digunakan pada Diklat Dasar Jabatan Fungsional Pengelola Ekosistem Laut dan Pesisir (Diklat Dasar Jabfung PELP) yang diselenggarakan dalam waktu yang cukup panjang.
E-Milea juga saat ini sedang mengembangkan penyelenggaraan diklat-diklat fungsional lainnya sesuai kebutuhan di KKP, diantaranya pengawas perikanan, pengendali hama dan penyakit ikan, pengelola produksi perikanan tangkap, dan sebagainya.
Aplikasi ini juga hadir sebagai solusi media bekerja dari rumah (work from home) bagi ASN KKP di tengah pandemi virus corona (Covid-19), sebagaimana arahan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo.
Sjarief menyebut, sebagai upaya pencegahan penyebaran virus corona, pihaknya telah melakukan perubahan strategi pembelajaran yang semula klasikal menjadi blended learning (pembelajaran campuran).
Di tengah wabah ini, e-Milea telah dimanfaatkan pada penyelenggaraan Diklat Pengangkatan Jabatan Fungsional Arsiparis Tingkat Keterampilan yang berlangsung sejak 9 Maret 2020 hingga 7 April 2020 nanti. Adapun materi pengembangan kompetensi ASN KKP yang telah tersedia di e-Milea di antaranya diklat Budaya Kerja, Pelayanan Publik, dan Kewirausahaan.
Melalui e-Milea, ASN KKP dapat mengikuti diklat secara gratis, memperoleh sertifikat, dan meningkatkan kompetensi melalui berbagai pengetahuan yang disajikan.
Tak kalah penting, pembelajaran online melalui e-Milea dipastikan dapat mendukung terpenuhinya Indeks Profesionalitas (IP) ASN KKP. Sebagaimana diatur dalam Peraturan LAN Nomor 8 Tahun 2018 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pengembangan Kompetensi Pegawai Negeri Sipil Melalui E-Learning, penyelenggaraan e-learning mendapatkan hak dan pengakuan yang sama dengan penyelenggaraan pengembangan kompetensi secara klasikal.
Selain itu dalam Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil (PP Manajemen PNS), yang telah diubah Peraturan Pemerintah Nomor 17 tahun 2020 telah diatur pengembangan kompetensi bagi setiap PNS dilakukan paling sedikit 20 (dua puluh) jam pelatihan (JP) dalam 1 (satu) tahun.
“Adanya e-learning diklat online ini sangat membantu ASN KKP yang tengah bekerja dari rumah. Kita harapkan sistem pembelajaran seperti ini juga dapat membantu mewujudkan SDM Unggul, Indonesia Maju,” ucap Sjarief.
ASN KKP dapat mengakses e-Milea dengan mudah. Cukup dengan mengunjungi laman http://elearning.kkp.go.id, kemudian melakukan pendaftaran dengan menggunakan email KKP yang dimiliki sesuai kebijakan Single Sign On (SSO). Usai aktivasi pendaftaran, ASN dapat masuk dengan menggunakan email dan password yang telah didaftarkan.
Untuk terus mengembangkan sarana peningkatan kompetensi ASN KKP, saat ini, BDA Sukamandi juga tengah mempersiapkan Diklat Tata Naskah Dinas dan Revolusi Mental.
Sjarief berharap, ke depan e-Milea dapat terus dikembangkan melalui berbagai platform digital lainnya.

Sumber : KKPNews

Jumat, 27 Maret 2020

Dissolved Oxygen, Oksigennya Organisme Akuatik

Semua organisme membutuhkan oksigen untuk kelangsungan hidup mereka, kecuali beberapa mikroorganisme yang bersifat anaerob. Organisme akuatik pun membutuhkan oksigen untuk menopang metabolisme mereka, termasuk ikan. Berbeda dengan organisme terestrial yang dapat memanfaatkan oksigen langsung dari udara, ikan hanya bisa memanfaatkan oksigen yang terlarut dalam air. Perbedaan tekanan osmosis antara air dan insang, memungkinkan oksigen terdifusi masuk ke dalam peredaran darah ikan. Ada beberapa spesies ikan yang bisa mengambil oksigen langsung dari udara karena memiliki alat bantu pernafasan, yaitu lele dan gurami, akan tetapi sifatnya hanya membantu fungsi insang bukan menggantikan.

Ketersediaan oksigen terlarut adalah hal yang mutlak untuk organisme akuatik. Dalam perikanan budidaya, terutama untuk komoditas bernilai ekonomis tinggi seperti udang, ketersediaan oksigen ini sangat dijaga. Berdasarkan hasil penelitian Andi Sahrijanna dan Early Septiningsih (2017), mengenai kualitas air pada budidaya tambak udang, oksigen terlarut akan drop di waktu malam hingga titik terendah pada dini hari. Hal ini disebabkan, fitoplankton yang pada siang hari berfotosisntesis menghasilkan oksigen terlarut, melakukan respirasi yang membutuhkan oksigen sehingga terjadi kompetisi antara udang dengan fitoplankton. Sedangkan kebutuhan oksigen terlarut untuk budidaya udang yang optimal berkisar antara 3-6 ppm. Jika pada saat kompetisi tersebut berlangsung tidak ada suplai oksigen tambahan, maka oksigen terlarut dalam tambak akan drop bahkan  hingga 0 ppm sehingga sangat dimungkinkan terjadinya kematian massal udang. Oleh sebab itu, penggunaan kincir di malam hari mutlak diperlukan untuk menunjang kebutuhan oksigen terlarut yang tinggi tersebut. 

Sumber utama oksigen terlarut dalam suatu perairan berasal dari fotosintesis fitoplankton, mikro dan makroalgae yang hidup di perairan tersebut dan proses difusi dari udara bebas. Laju difusi oksigen dari udara bebas ke dalam perairan dipengaruhi oleh suhu air, tekanan udara, salinitas, pergerakan massa air dan udara seperti arus/gelombang serta kedalaman air. Hubungan masing-masing parameter terhadap oksigen terlarut dapat dilihat pada Tabel 1.


Konsep untuk penambahan oksigen terlarut dalam air dibagi menjadi dua, yaitu aerasi dan agitasi. Aerasi merupakan suatu bentuk proses penambahan udara atau oksigen di dalam air dengan cara membawa air dan udara tersebut ke dalam kontak yang dekat, dengan menyemprotkan udara ke dalam air melalui suatu pori-pori yang kecil sehingga membentuk gelembung udara yang halus serta membiarkannya untuk bisa naik melalui air. Agitasi prinsipnya adalah mengaduk sehingga terbentuk arus/gelombang air yang memercik dengan tujuan memperluas dan memperlama bidang kontak dengan udara sehingga memungkinkan oksigen lebih banyak terdifusi dalam air. Kincir air yang banyak digunakan pada tambak menggunakan konsep agitasi air, sedangkan konsep aerasi banyak dijumpai pada akuarium.

Penulis : Iwan M. Al Wazzan, Peneliti LRMPHP

Pakan Mandiri, Solusi Dampak Ekonomi Akibat Pandemi

Dok. Pakan mandiri , solusi KKP untuk menekan biaya produksi pada perikanan budidaya (Foto: KKP)

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus berupaya memastikan kondisi ekonomi UMKM perikanan budidaya tetap stabil di tengah wabah Covid-19. Salah satu yang diandalkan yakni program Gerakan Pakan Mandiri (GERPARI) benar-benar berdampak positif bagi perbaikan Nilai Tukar Usaha Pembudidaya Ikan, khususnya skala kecil.
Demikian disampaikan Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Slamet Soebjakto di Jakarta, Kamis (26/3). Slamet menegaskan, KKP akan memastikan pembudidaya skala kecil yang jumlahnya mencapai 80% dapat tetap berusaha di tengah ketidakpastian wabah Covid-19.
“Instruksi Presiden jelas, bahwa setiap Kementerian harus melakukan re-focusing program yang secara langsung menjamin daya beli masyarakat tetap terjaga. Kami terjemahkan instruksi tersebut untuk fokus mendorong program yang memberikan efek langsung bagi terciptanya efisiensi produksi. Dengan demikian, nilai tambah tetap didapat dan pada akhirnya daya beli tetap terjaga,” tegas Slamet.
Dia juga menyinggung permasalahan naiknya biaya produksi di kalangan pembudidaya akibat harga pakan pabrikan yang naik. Slamet memperkirakan, jika tidak ada intervensi program yang tepat, pembudidaya bisa kehilangan margin keuntungan sekitar Rp500 hingga Rp700 per kg produksi. Itu dari dampak naiknya harga pakan. Belum lagi menurutnya jika ada tren penurunan harga jual lokal.
“Depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dollar US telah memicu naiknya harga pakan pabrikan. Ini jelas akan memicu biaya produksi juga turut naik, karena 70% komposisi biaya produksi adalah berasal dari pakan. Oleh karenanya, KKP menyarankan pembudidaya skala kecil untuk menggunakan pakan mandiri. Tahun ini kita akan terus dorong agar pakan mandiri ini bisa menjangkau sentra sentra produksi budidaya skala kecil. Disisi lain, ketersediaan bahan baku juga kita akan jamin dengan membangun sistem logistiknya di masing-masing kawasan. Kita akan percepat realisasinya, khususnya dalam mengantisipasi dampak ekonomin wabah Covid-19 ini,” jelas Slamet.
Di tengah wabah Covid-19 ini, kata dia, KKP akan meamstikan stok pangan terjamin dan siklus produksi di hulu tidak terganggu. Selain itu stimulus untuk pakan terus akan didorong dan program gerpari terus digalakan agar menjangkau pembudidaya skala kecil. Slamet memprediksi, wabah Covid-19 ini akan mempengaruhi nilai NTUPi. Pihanya karena itu akan berupaya untuk mengendalikan dampaknya agar tidak terlalu dalam. Salah satunya dengan menstimulus agar input produksi seperti pakan lebih efisien.
Pakan Mandiri Andalan Pembudidaya Skala Kecil
Salah satu produk pakan mandiri yang saat ini telah berhasil tembus pangsa pasar pembudidaya ikan skala kecil yakni pakan yang diproduksi kelompok pakan mandiri TRIMINO di Desa Tlogoweru Kecamatan Guntur, Kabupaten Demak, yang merupakan salah satu binaan dari Balai Besar Budidaya Air Payau (BBPAP) Jepara, salah satu UPT DJPB.
Pakan mandiri yang diberi merk “Jali Lele” ini diperkenalkan sejak dua tahun lalu semakin diminati di kalangan pembudidaya ikan air tawar. Hal ini terbukti dengan semakin tingginya permintaan baik dari Kabupaten Demak maupun di luar daerah seperti Semarang, Kudus, Jepara dan lainnya.
Ketua Kelompok Pakan Mandiri, Kasnadi atau lebih dikenal dengan nama bang Jali, mengatakan bahwa kelompoknya yang menerima bantuan mesin pakan mandiri tahun 2015 saat ini telah mampu menggenjot kapasitas produksi pakan mandiri merk Jali Lele hingga 400 kg per jam. Menurutnya, tingginya permintaan terhadap pakan akhir akhir ini telah mendorong kelompok yang ia gawangi meningkatkan kapasitas produksi rata rata per hari 1.500 kg.
Dok. Pakan mandiri dari Pembudidaya Jepara (Foto: KKP)
"Saat ini kami telah menggunakan ektruder sehingga dapat memproduksi pakan apung. membuat mesin extruder modifikasi dengan kapasitas lebih besar. Jika semula bisa hanya 50 kg per jam, saat ini kami telah mampu memproduksi hingga 400 kg per jam. Kalau tidak begini, kami kewalahan untuk memenuhi kebutuhan pembudidaya. Minat pada pakan merk Jali Lele ini luar biasa tinggi,” terang Jali.
Untuk penyediaan bahan baku, Jali menambahkan bahwa setidaknya dalam seminggu, harus mensuplai bahan baku minimal 4 ton, terutama untuk tepung ikan dan kedelai. Untuk menjamin kontinyuitasnya, ia mengatakan telah menjalin kerjasama dengan BBPAP Jepara terutama untuk tempat konsultasi.
Ditanya mengenai nilai ekonominya, Jali membeberkan, bahwa biaya produksi pembuatan pakan sekitar Rp 5.600,- per kg. Ia menjualnya dengan harga Rp. 8.000,- per kg untuk jenis apung dan Rp 6.700,- per kg untuk jenis tenggelam. Dari hasil penjualan tersebut, kelompok mampu meraup keuntungan bersih rata-rata Rp. 1.500,- per kg.
Dok. Mesin produksi untuk pakan mandiri (Foto: KKP)
“Kualitas pakan kami juga terjamin. Rata-rata kami bikin protein di atas 28% tergantung komoditas. Intinya produk kami selalu berpatokan pada SNI. Alhamdulillah pakan kami juga sudah terdaftar dan telah mendapat sertifikat Cara Pembuatan Pakan Ikan Yang Baik (CPPIB). Saat ini masalah kami cuman satu, yakni logistik. Kami sangat butuh alat transportasi dengan kapasitas agak besar (minimal truk kapasitas 4 ton). Kami sudah sampaikan langsung ini kepada bapak Menteri saat audiensi di Jepara dan beliau menyanggupi. Jadi kami sangat berharap ini bisa terealisasi,” ungkap Jali.
Rohmad, salah satu pembudidaya pengguna Jali Lele di desa Tlogoweru Demak, mengaku setelah menggunakan pakan merk Jali Lele, nilai tambah untungnya meningkat. Menurutnya pakan lebih efisien dan bagus untuk pertumbuhan ikan lele. Hal yang sama juga diakui oleh Sayuti, pembudidaya minapadi yang menggunakan merk Jali Lele.
Sumber : KKPNews