LRMPHP ber-ZONA INTEGRITAS

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan, siap menerapkan Zona Integritas menuju satuan kerja berpredikat Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM).

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan nomor 81/2020

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 30 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2020

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan IPTEK dengan berlandaskan 3 pilar misi KKP: kedaulatan (sovereignty), keberlanjutan (sustainability), dan kesejahteraan (prosperity)

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh tenaga peneliti sebanyak 12 orang dengan latar pendidikan teknologi pangan dan engineering, 5 orang teknisi litkayasa, dan beberapa staf administrasi

Kanal Pengelolaan Informasi LRMPHP

Diagram pengelolaan kanal informasi LRMPHP

Jumat, 03 Desember 2021

KKP Luncurkan Prangko Seri Ikan Hias Endemik Indonesia


Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) resmi meluncurkan Prangko Seri Ikan Hias Endemik Indonesia berkolaborasi dengan PT. Pos Indonesia dan juga Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kamis (2/12/2021), di Jakarta.
 
Peluncuran ditandai dengan penandatanganan Sampul Hari Pertama (SHP) oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono didampingi oleh Plt. Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kusdiantoro beserta Direktur Utama PT. Pos Indonesia Faizal Rochmad Djoemadi. Selain itu juga dilakukan pengiriman kartu pos secara simbolis oleh Menteri Trenggono.
 
"Begitu banyaknya jenis ikan hias dan Indonesia juga punya ikan hias endemik. Terima kasih PT. Pos Indonesia karena sudah berhasil mencetak beberapa jenis ikan hias, ada empat ikan hias, untuk menjadi prangko," ucap Menteri Trenggono dalam kesempatan tersebut.
 
Peluncuran prangko bergambar ikan hias endemik Indonesia ini merupakan salah satu upaya yang dilakukan Pemerintah untuk memublikasikan secara nasional akan kayanya biodiversitas jenis ikan endemik, salah satunya melalui mediator dalam menampilkan ikon-ikon ikan dalam bentuk prangko.
 
Adapun empat ikan hias endemik Indonesia yang dijadikan prangko terdiri dari tiga ikan air tawar yakni Ikan Cupang Kepala Ular (Betta Channoides), Ikan Cupang Alam (Betta Imbellis), dan Ikan Ringau (Datnioides Microlepis) serta satu ikan air laut, yaitu Ikan Capungan Banggai (Pterapogon Kaudemi).
 
Ke depannya Menteri Trenggono berharap inovasi yang dilakukan oleh KKP melalui BRSDM tidak berhenti di kerja sama dalam pembuatan prangko bersama PT Pos Indonesia ini. Menurutnya, kerja sama dengan berbagai pihak untuk mengedukasi masyarakat terlebih generasi muda mengenai asal mula ikan hias haruslah juga diutamakan.
 
"Bagaimana ikan hias menjadi sesuatu yang dapat dipelihara, filosofinya apa, yang membuat generasi muda lebih sadar dan paham. Kembangkan kerja sama dengan seniman, penulis, dan juga pihak-pihak lain yang kompeten," tambahnya.

 
Untuk mengungkap kekayaan jenis ikan di perairan Indonesia, agar dapat dimanfaatkan dan dikembangkan menjadi komoditas perikanan yang memiliki nilai manfaat ekonomi bagi bangsa Indonesia perlu dilakukan riset yang mendalam. Hal ini disampaikan oleh Plt. Kepala BRSDM Kusdiantoro dalam kesempatan yang sama.
 
"Pemanfaatan beragam jenis ikan endemik tentunya memerlukan pengkajian dan riset secara berkesinambungan, sehingga pengelolaan sumber daya dapat dilakukan secara berkelanjutan," ujar Kusdiantoro dalam laporannya.
 
Selain menandatangani SHP Prangko Seri Ikan Hias Endemik Indonesia dan pengiriman kartu pos secara simbolis, dalam kesempatan tersebut juga terdapat pengumuman serta penyerahan hadiah untuk para pemenang kompetisi Lensa Mina yang diselenggarakan oleh BRSDM bekerja sama dengan Minapoli. Selain itu, juga dilaksanakan penyerahan 31 produk hasil riset BRSDM kepada Direktorat Jenderal Budidaya sebagai bentuk dukungan terhadap program terobosan KKP.

Sumber : kkp


Kamis, 02 Desember 2021

Apresiasi KKP bagi Petugas Belajar Terbaik

Aparatur Sipil Negara (ASN) andal merupakan investasi berharga, terlebih saat ini birokrasi dituntut untuk memberikan pelayanan publik yang efektif dan efisien. Untuk itu, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus mengembangkan Sumber Daya Manusia (SDM) aparatur untuk meningkatkan kinerjanya, memastikan dan memelihara kemampuannya sesuai kualifikasi yang dipersyaratkan, sehingga dapat memberikan kontribusi optimal bagi organisasi. Salah satu bentuk pengembangan pegawai adalah dengan pendidikan melalui Tugas Belajar (Tubel). Beberapa pesertanya meraih Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) 4 dan lulus dalam waktu singkat, di antaranya 1,3 tahun.

Bagi 20 peserta Tubel lingkup KKP yang dinyatakan sebagai peserta terbaik, KKP melalui Badan Riset dan SDM Kelautan dan Perikanan (BRSDM), memberikan apresiasi dan penghargaan, Selasa (30/11/2021), di Jakarta. Mereka adalah lulusan S2 dan S3 terbaik dalam dan luar negeri Tahun 2019-2021. Rinciannya, lulusan dalam negeri terbaik sebanyak 15 orang (masing-masing 5 orang per tahun) serta lulusan luar negeri terbaik sebanyak 5 orang. Beberapa lulusan meraih IPK 4 dan lulus selama 1 tahun 4 bulan dan ada pula yang 1 tahun 6 bulan. Lulusan lainnya meraih IPK 3,98, 3,97, dan sebagainya.

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono menyampaikan, SDM yang berintegritas, produktif, kreatif dan inovatif berbasis ilmu pengetahuan dan teknologi berkelanjutan sebagai kunci utama dalam percepatan pembangunan kelautan dan perikanan. Menurutnya, SDM tangguh sangat diperlukan dalam mendukung tiga program prioritas KKP untuk keberlanjutan sumber daya laut dan perikanan nasional, yaitu penangkapan ikan terukur, pengembangan budidaya berbasis pada ekspor, dan pembangunan kampung perikanan budidaya berbasis kearifan lokal.

Plt. Kepala BRSDM Kusdiantoro mengatakan, pendidikan bagi aparatur dapat berkontribusi pada peningkatan produktivitas, efektivitas dan efisiensi organisasi. Secara umum, tujuan pendidikan yaitu meningkatkan pengetahuan, keahlian, keterampilan dan sikap untuk dapat melaksanakan tugas jabatan secara profesional. Sedangkan sasarannya adalah terwujudnya aparatur yang memiliki kompetensi yang sesuai dengan persyaratan jabatan masing-masing.

Ia berharap, para peserta Tubel dapat menyiapkan perencanaan yang baik dan proposal penelitian sejak dini serta menjalankan Tubel dengan sungguh-sungguh agar dapat lulus tepat waktu, efektif, dan efisien. Ia juga berharap para lulusan dapat menghasilkan penelitian sesuai dengan kebutuhan unit kerja dan program prioritas KKP, bukan atas dasar keinginan pribadi. Diharapkan penelitian tersebut dapat memecahkan berbagai permasalahan dan bermanfaat bagi masyarakat luas.

"Tidak semua pegawai bisa Tubel, ini merupakan kesempatan langka. Kesempatan tidak datang dua kali, jadi harus banyak bersyukur, dijalankan sebaik-baiknya, dan selesai secepat-cepatnya. Saya yakin yang lulus kurang dari dua tahun telah menyiapkan milestone sebelumnya. Untuk S3 lima tahun sudah terlalu panjang, apalagi S2 waktu dua tahun sudah cukup lama. Institusi melepas pegawainya untuk Tubel, pertama akan kehilangan pegawai tersebut untuk sementara waktu. Kedua akan keluar budget, yang tidak terkena refocusing. Ini sebagai komitmen KKP untuk terus meningkatkan SDM," ujar Kusdiantoro.

Sementara itu, Kepala Pusat Pendidikan Kelautan dan Perikanan (Pusdik KP) Bambang Suprakto menyampaikan, ASN yang telah selesai melaksanakan tugas belajar dari tahun 2019 sampai dengan 2021 sebanyak 195 orang, dengan rincian untuk tugas belajar dalam negeri sebanyak 163 orang masing-masing: 12 orang program DIV/S1, 134 orang program magister dan sebanyak 17 orang program doktoral; dan tugas belajar luar negeri sebanyak 32 orang yaitu 25 orang program magister dan 7 orang program doktoral. Dari 195 orang peserta tugas belajar tersebut diundang 20 orang terbaik untuk diberikan apresiasi.

"Adapun kriteria pemberian apresiasi yaitu lima terbaik dengan IPK tertinggi, selesai cepat/tepat waktu/tidak perpanjangan, tidak dijatuhi hukuman disiplin pegawai. Pembahasan kriteria dan penetapan peserta terbaik dilaksanakan melalui rapat pada tanggal 24 November 2021 yang dihadiri oleh pengelola kepegawaian unit kerja eselon 1 lingkup KKP atas penugasan Sekretariat masing-masing," ujarnya.


Para peserta Tubel menyampaikan rasa syukur dan ucapan terima kasih, baik dari peserta dalam negeri maupun luar negeri melalui penayangan video. Saat ditanya suka dan dukanya, semua peserta menyampaikan jauh lebih banyak sukanya, seperti dapat kesempatan menempuh pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi, mendapat teman dan pengalaman baru, serta pelayanan dan fasilitas yang baik. Sedikit dukanya antara lain karena suasana pandemi maka perkuliahan dilakukan secara daring, sehingga kurang bisa merasakan atmofser kampus. Khusus untuk peserta Tubel luar negeri, sedikit dukanya adalah kesulitan adaptasi dengan situasi dan kondisi setempat, seperti perbedaan waktu, cuaca, budaya, dan makanan. Meski demikian, semua peserta mengaku dapat menjalaninya dengan baik.

Tak hanya pemberian apresiasi dan penghargaan bagi lulusan Tubel terbaik, sebagai rangkaian acara pada kesempatan tersebut juga diselenggarakan kegiatan-kegiatan lainnya. Misalnya, paparan "Peningkatan Daya Saing Bangsa Melalui Lembaga Pengelolaan Dana Pendidikan" oleh Direktur Beasiswa LPDP Dwi Larso dan Workshop Penyusunan Proposal Penelitian dengan narasumber Prof. Henry M. Manik, Ph.D dari Institut Teknologi Bandung dan LPDP. Selain itu dilakukan juga penyampaian orasi ilmiah "Dinamika Blue Carbon 3 Teknologi Budidaya Udang Sebagai Unsur Penentu Penataan Areal Pertambakan" oleh salah satu peserta Tubel terbaik M. Rifqi dari Ditjen Perikanan Budidaya KKP, lulusan S3 Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Laut Institut Pertanian Bogor. Ada pula Tes Potensi Akademik dan TOEFL bagi para calon peserta Tubel.



Sumber : kkp


Jumat, 26 November 2021

LRMPHP Terima Kunjungan Direktur Politeknik KP Karawang

Kepala LRMPHP menerima kunjungan Direktur Politeknik KP Kerawang

LRMPHP menerima kunjungan lapang Direktur Politeknik Kelautan dan Perikanan Karawang, Dr. Moch Nurhudah, A.Pi, M.Sc dan jajarannya pada 26 November 2021. Kunjungannya ini dalam rangka peningkatan penguatan jejaring kerjasama antar kedua instansi serta peningkatan pengetahuan bagi pendidik dan tenaga kependidikan Politeknik KP Karawang di bidang riset perikanan.

Dalam sambutannya, Kepala LRMPHP, Luthfi Assadad memaparkan alsinkan hasil riset LRMPHP serta pemanfaatannya oleh mitra. Selain itu juga disampaikan tingkat kesiapterapan teknologi (TKT)  alsinkan tersebut agar dapat digunakan dan diadopsi oleh masyarakat.

Hal serupa disampaikan Direktur Politeknik KP Karawang bahwa LRMPHP dan Politeknik KP Karawang mempunyai keterkaitan yang erat karena Politeknik KP Karawang merupakan salah satu pendidikan vokasi dimana lulusannya dituntut kompeten dibidangnya sehingga program kerjasama dengan LRMPHP berupa kerja praktek akhir (KPA) dan lainnya akan sangat bermanfaat. Direktur Politeknik KP Karawang juga berharap ada peralatan LRMPHP yang bisa ditempatkan di Politeknik KP Karawang mengingat 55% siswa Poltek Karawang merupakan anak nelayan sehingga secara tidak langsung dapat dijadikan target diseminasi peralatan tersebut ke masyarakat.

Dalam kunjungannya ini dibahas kegiatan bersama yang telah dilakukan dan rencana dimasa mendatang terkait riset dan pengembangan SDM. Adapun rencana output dari kegiatan tersebut yaitu sharing tenaga ahli, pemanfaatan alsinkan hasil riset untuk kegiatan pendidikan, publikasi bersama dan melanjutkan pelaksanaan kerja praktek akhir (KPA) bagi siswa Politeknik KP Karawang. 

Kunjungan kerja Direktur Politeknik KP Karawang beserta jajarannya dilanjutkan dengan melihat alsinkan hasil riset LRMPHP di ruang workshop serta fasilitas pendukungnya. Selama kunjungannya ini dilakukan pemaparan mengenai fungsi dan mekanisme kerja beberapa alsinkan hasil riset LRMPHP diantaranya peralatan grading rumput laut, alat ekstruder dan deteksi ikan secara cepat.




Direktur Politeknik KP Karawang beserta jajarannya  melihat alsinkan hasil riset LRMPHP


Kamis, 25 November 2021

Rayakan Puncak Harkannas, Menteri Trenggono Makan Ikan Bareng se-Indonesia

Makan ikan secara serentak di 34 Provinsi dan 13 negara menjadi acara puncak perayaan Hari Ikan Nasional (Harkannas) 2021. Kegiatan dilaksanakan secara daring dengan menyiapkan menu ikan masing-masing. 

Dalam kesempatan tersebut, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono berharap kebutuhan protein masyarakat bisa terpenuhi dari ikan. Menurutnya, KKP memiliki 3 program terobosan guna memastikan keberlanjutan sumber daya ikan. 

"(Kita) mengelola sumber daya kelautan tetep sehat supaya hasilnya bisa memberikan manfaat yang luar biasa bagi masyarakat Indonesia," ujar Menteri Trenggono saat berbicara di puncak Harkannas 2021, Kamis (25/11/2021). 

Adapun ketiga terobosan KKP yakni penangkapan ikan secara terukur guna meningkatkan kesejahteraan nelayan, kemudian perikanan budidaya untuk meningkatkan ekspor yang didukung dengan riset kelautan dan perikanan. Terakhir, pembangunan kampung-kampung perikanan budidaya air tawar, payau dan laut berbasis kearifan lokal.

Di puncak Harkannas, Menteri Trenggono juga meminta akademisi untuk melahirkan riset mendalam tentang kelautan dan perikanan. 

"Produktivitas sektor perikanan kita akan diregulasi dengan penangkapan yang terukur berbasis kuota. Pengembangan kampung budidaya kita kembangkan dengan perikanan-perikanan darat yang punya ekonomi tinggi, salah satunya ikan belida," sambungnya. 

Usai membuka puncak Harkannas 2021, Menteri Trenggono menyempatkan diri untuk meninjau inovasi produk yang ditampilkan di kegiatan tersebut. Dia pun mengapresiasi produk olahan rumput laut berupa kemasan dan sedotan biodegradable buatan Balai Besar Pengujian dan Penerapan Produk Kelautan dan Perikanan (BBP3KP). 


“Ini salah satu solusi untuk lingkungan dan merupakan Langkah nyata terkait sustainable blue economy. Dan saya harap UKM UKM kita dapat memproduksinya karena ini satu peluang yang luar biasa,” ungkap Menteri Trenggono.

Di tempat yang sama, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menkomarves), Luhut Binsar Pandjaitan menyebut Harkannas sebagai momentum meningkatkan kesadaran akan pentingnya makan ikan. Terlebih dengan tema Harkannas ke-8 tahun ini, diharapkan ikan bisa menjadi asupan yang berperan dalam menciptakan generasi yang tangguh dan unggul. Dia pun mengajak masyarakat untuk selalu makan ikan.

"Harkannas ke-8 dapat jadi momentum kesadaran masyarakat pentingnya makan ikan untuk memunculkan generasi tangguh dan menjadikan sektor kelautan dan perikanan penggerak ekonomi nasional. Ayo kita makan ikan," kata Menkomarves Luhut yang hadir secara daring. 

Sebagai informasi, Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) Artati Widiarti menyebut bahwa sejumlah rangkaian Harkannas 2021 terselenggara atas kerja sama Ditjen PDSPKP KKP, Institut Pertanian Bogor (IPB), Foodbank of Indonesia, Forum Peningkatan Konsumsi Ikan (Forikan) Pusat dan Daerah, serta mitra organisasi kemasyarakatan, profesi dan pelaku usaha. Untuk kegiatan hari ini, merupakan tindak lanjut dari Kesepakatan Bersama antara KKP dan IPB yang ditandatangani Menteri Kelautan dan Perikanan dan Rektor IPB pada tanggal 16 Juni 2021. 

Adapun rangkaian kegiatan Harkannas lainnya di antaranya, Kick off Dapur Ngebul bekerja sama dengan Foodbank of Indonesia (FoI) tanggal 14 Oktober 2021, lomba foto/video Adu Masak Ibu Hebat bersama FoI yang diluncurkan tanggal 18 Oktober 2021, Webinar Series Harkannas #1 bersama FINA/ HAC-IPB tanggal 9 November 2021. Kemudian Webinar Series Harkannas #2 bersama Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kementerian Kelautan dan Perikanan tanggal 11 November 2021, Webinar Series Harkannas #3 bersama Marine Stewardship Council (MSC) tanggal 16 November 2021.

"Dalam kegiatan-kegiatan tersebut kita selalu sampaikan pentingnya dan manfaat makan ikan," tutup Artati.



Sumber : kkp


Selasa, 23 November 2021

Karakteristik Teknis Pengeringan Nori Dari Campuran Ulva lactuca dan Gracilaria

Nori (Sumber : https://www.tribunnewswiki.com/2021/07/07/nori-rumput-laut-kering)

Sepertinya kita akan mengenal jenis makanan berbentuk lembaran, terbuat dari rumput laut dan memiliki citarasa sedikit asin dan gurih. Nori adalah jawabannya, jenis makanan ini sebenarnya berasal dari pesisir Asia Timur dan terbuat dari jenis rumput laut Pophyra sp, yang merupakan jenis rumput laut endemik di wilayah tersebut. Karena terbuat dari jenis rumput laut endemik, maka negara yang mampu memproduksi nori menjadi produsen utama. Sehingga nori menjadi sebuah komoditas makanan yang memiliki nilai ekonomi yang cukup tinggi atau bahasa sehari hari bisa dikatakan cukup mahal.

Berbagai usaha untuk meniru nori yang ada dipasaran telah dilakukan salah satunya dengan mengganti bahan rumput laut Porphyradengan Ulva lactuca dan Gracilaria seperti yang dilaporkan dalam sebuah artikel yang berjudul  Engineering analysis in manufacturing process on nori made from mixture of Ulva lactuca and Gracillaria yang telah diterbitkan dalam IOP Conference Series, 3rd International Symposium on Agricultural and Biosystem Engineering. Paper tersebut menitik beratkan pada pembahasan cirikhas yang terjadi selama pengeringan nori seperti bagaimana pola pengeringannya dan penerapan model pengeriangan. Mungkin sedikit pertanyaan bahwa, apa menariknya kita mengetahui pola pengeringan? Bahwa dengan mengetahui pola pengeringan suatu produk maka kita akan bisa tahu perubahan yang terjadi selama proses pengeringan. Sehingga akan dapat dibuat sebuah produk yang sesuai dengan yang diharapkan.

Untuk membuat sebuah nori imitasi diperlukan campuran rumput laut lokal dengan perbandingan komposisi 97% Ulva lactuca dengan 3% Gracilaria yang diproses melalui tiga tahapan. Pertama adalah persiapan, dilakukan dengan membersihkan rumput laut dari kotoran yang menempel dan merendam Gracilaria dengan cuka selama 6 jam. Kedua adalah pencampuran, dilakukan dengan blender dengan menambahkan 8x bagian air bersih. Dan ketiga adalah pemasakan yang dilakukan menggunakan kompor hingga air menguap setengahnya dan menghasilkan bubur rumput laut. Bubur dikeringakan menggunakan oven dengan tiga suhu yang berbeda, yaitu 50 C, 60 C dan 70 C. Empat model pengeringan digunakan untuk mengevaluasi ketiga suhu pengeringan tersebut yaitu Henderson dan Pabis, Lewis, Page dan Page modifikasi. 

Hasil penelitian menunjukkan bahwa semakin tinggi suhu pengeringan yang digunakan maka kadar air nori akan semakin rendah. Kadar air ini berhubungan langsung dengan tingkat kerenyahan produk, bahwa produk dengan kadar air lebih yang lebih tinggi akan lebih liat atau alotdalam bahasa daerahnya. Sehingga nori yang dikeringkan dengan suhu yang lebih tinggi maka terasa lebih renyah. Laju pengeringan tertinggi diperoleh pada suhu pengeringan 70 C, sehingga semakin tinggi suhu pengeringan yang digunakan maka semakin cepat pula nori masak. 

Dari semua suhu pengeringan yang dipakai menunjukkan bahwa laju pengeringan tetap lebih mendominasi selama proses pengeringan. Hal ini disebabkan karena kandungan air bebas yang banyak pada bubur rumput laut. Laju pengeringan menurun hanya teramati pada akhir pengeringan dimana ketika kadar air bebas pada bubur rumput laut telah habis. Dari keempat model pengeringan yang dipakai, menujukkan bahwa model pengeringan Page paling mendekati dengan data observasi selama proses pengeringan pada semua suhu pengeringan. Hal ini dikuatan pula dengan nilai  R2 dan RMSE Model Page yang lebih baik dibandingkan model lainnya. Nilai R2 dan RMSE dapat dilihat pada Tabel 1 dan secara visual grafik perbandingan antara model yang dipakai dan data observasi dapat dilihat pada Gambar 1.


                           Gambar 1. Grafik kadar air dari model pengeringan yang dipakai dan observasi selama pengeringan

(Sumber: Kurniawan K, Bintoro N. 2019. Engineeringanalysis in manufacturing process of norimade from mixture of Ulva lactuca andGracillaria sp. IOP Conf. Series: Earth andEnvironmental Science 355 (2019) 012036.The 3rd International Symposium onAgricultural and Biosystem Engineering6–8 August 2019, South Sulawesi,Indonesia)


Penulis : Koko Kurniawan - LRMPHP

Kamis, 18 November 2021

DWP LRMPHP Gelar Bakti Sosial di Panti Asuhan

DWP LRMPHP  Gelar Bakti Sosial di Panti Asuhan Amanah Trimulyo

Dharma Wanita Persatuan Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (DWP LRMPHP) melaksanakan kegiatan bakti sosial pada Rabu (17/11/2021). Kegiatan ini dalam dalam rangka menyambut hari ulang tahun (HUT) Dharma Wanita Persatuan Kementerian Kelautan dan Perikanan ke-22 yang mengambil tema "Tebarkan Kepedulian, Ciptakan Kebersamaan".

Kegiatan bakti sosial berupa pemberian paket sembako di tiga panti asuhan yang ada di sekitar kantor LRMPHP yaitu Pantai Asuhan Amanah Trimulyo, Ar-Rasyid dan Al-Dzikro. Kepala LRMPHP Luthfi Assadad mengapresiasi partisipasi rekan-rekan pegawai, khususnya ibu-ibu DPW LRMPHP  sehingga kegiatan bakti sosial di panti asuhan ini dapat berjalan dengan baik dan lancar.

Pelaksanaan kegiatan bakti sosial DWP KKP ini dilaksanakan secara serentak seluruh Indonesia oleh 109 UPT lingkup KKP dengan berbagai jenis kegiatan yang disesuaikan dengan kondisi masing-masing DWP setiap daerah.


DWP LRMPHP  Gelar Bakti Sosial di Panti Asuhan Ar-Rasyid dan Al-Dzikro


Jumat, 12 November 2021

KKP Raih Top GPR Awards 2021

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) kembali meraih penghargaan di bidang kehumasan. KKP menjadi salah satu Kementerian yang dinilai berhasil membangun digital public relations, sehingga berhak mendapat Top Government Public Relations (GPR) Awards 2021 yang diberikan oleh GPR Institute dan Suarapemerintah.id. 

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mengapresiasi kinerja tim komunikasi KKP dalam menyampaikan informasi sektor kelautan dan perikanan kepada masyarakat. Menurutnya, informasi mengenai kebijakan dan program kerja sektor kelautan dan perikanan harus disampaikan secara masif ke tengah masyarakat demi menjaga kelestarian ekosistem perikanan dan mendorong produktivitas sektor ini. 

"Penghargaan ini patut untuk disyukuri, dan menjadi penyemangat serta mendorong KKP untuk terus berinovasi dalam menyampaikan informasi terkait program, kebijakan dan capaian dengan memanfaatkan teknologi agar terwujud program yang efektif dan efisien, dan bermanfaat bagi masyarakat," jelas Menteri Trenggono dalam keterangan resmi KKP, Jumat (12/11/2021). 

Menteri Trenggono menilai, perkembangan teknologi dan digitalisasi pada setiap pelayanan sektor kelautan dan perikanan di seluruh unit kerja di KKP sangat penting dalam menjawab kebutuhan masyarakat. Termasuk dalam hal menyebarkan dan menerima informasi dari masyarakat kelautan dan perikanan melalui saluran komunikasi yang telah disiapkan KKP. 

"Adopsi teknologi itu penting, digitalisasi itu perlu," tegas Trenggono. 

Penghargaan TOP GPR Award 2021 ini diberikan sebagai apresiasi terhadap keberhasilan Pemerintah dalam menjalankan program public relations yang efektif dan efisien dengan memanfaatkan teknologi digital yang semakin berkembang. Penyerahan penghargaan berlangsung secara virtual pada Kamis, 11 November 2021, mengangkat tema 'Sinergi Pranata Humas (GPR) untuk Indonesia Maju'. 

Berdasarkan hasil penilaian TOP GPR Index 2021, ada lebih dari 77 ribu ulasan Kementerian Kelautan dan Perikanan di internet dan dicari oleh rata-rata 36 ribu pengguna internet setiap bulannya. 

Kemudian di berbagai media online, KKP telah diberitakan lebih dari 10 ribu kali dalam kurun waktu 1 tahun ke belakang. KKP juga memiliki media website yang aktif dan dikunjungi oleh rata-rata lebih dari 900 ribu visitor setiap bulan. 

Asisten Khusus Bidang Media dan Komunikasi Publik Menteri Kelautan dan Perikanan, Doni Ismanto, menambahkan, penghargaan yang diterima sebagai wujud kerja keras dari tim komunikasi membangun citra dan reputasi positif KKP di era digital. 

Hal ini terlihat dari penilaian tiga aspek yang diberikan oleh dewan juri, yakni digital awareness aspect, digital media dan media sentiment aspect, serta website aspect dengan total skor 94,28 poin. 

“Ini membuktikan tim komunikasi KKP berhasil menjalankan program kehumasan yang efektif dan efesien dengan memanfaatkan teknologi digital yang makin berkembang. Di era digitalisasi telah membuat arus informasi semakin terbuka dan mudah diakses, KKP membangun tim komunikasi yang agile dan adaptif guna menghadapi dinamika perubahan ini,” katanya. 

Selain membangun tim komunikasi yang tangguh, lanjut Doni, KKP juga berinovasi dengan sejumlah konten sesuai kebutuhan era digital. Terbaru, membangun channel video dokumentasi NeptuneTV di platform streaming MaxStream, IndiHome, dan Youtube. 

“NeptuneTV mulai mendapatkan traksi yang positif, terutama dari kalangan milenial untuk menjadi sumber literasi sektor kelautan dan perikanan. Kami akan terus kembangkan platform NeptuneTV sehingga menjadi acuan utama nantinya di era digital untuk informasi sektor kelautan dan perikanan,” tutupnya. 

Sementara itu, Founder GPR Institute, Prof. Dr. Widodo Muktiyo, mengatakan penghargaan TOP GPR Award 2021 bisa menjadi alat penilaian untuk mengukur kinerja humas pemerintah. Penilaian dilakukan sejak bulan Juli hingga September 2021, dan pengumpulan data dilakukan melalui engine pihak ketiga yang bersifat independen dan kredibel. 

“Apresiasi semacam ini perlu dilakukan untuk menjadi alat penilaian terhadap perkembangan public relations, khususnya di ranah pemerintahan. Penghargaan ini juga tentunya bisa menjadi evaluasi sehingga muncul motivasi untuk mempertahankan dan meningkatkan kualitas public relations di Indonesia,” kata Widodo. 

Dalam setahun terakhir, KKP meraih banyak prestasi termasuk di bidang kehumasan, di antaranya Anugerah Parahita Ekapraya Tahun 2020 Kategori Mentor oleh Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Anugerah Keterbukaan Informasi Publik Tahun 2021 sebagai Badan Publik "Informatif" oleh Komisi Informasi Pusat, hingga penghargaan Kementerian dan Menteri Terpopuler di Media Digital 2021 Kategori Kementerian oleh PR Indonesia Group.

 

Sumber : kkp

Kamis, 04 November 2021

Lewat Sosialisasi Bersama KPK, Pegawai KKP Diwanti-wanti Jauhi Korupsi

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) secara konsisten berusaha mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik dan bersih dari korupsi. Salah satu caranya dengan rutin menggelar sosialisasi penguatan sistem dan pencegahan tindak pidana korupsi bagi para pegawai, dengan melibatkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). 

Inspektur Jenderal KKP, Muhammad Yusuf mengatakan, kegiatan sosialisasi penguatan sistem dan pencegahan tindak pidana korupsi sebagai sarana bagi seluruh pegawai KKP agar semakin memahami penerapan nilai-nilai integritas, serta membangun budaya anti korupsi. 

"Serta untuk mengetahui kebijakan-kebijakan dalam pengelolaan gratifikasi dan whistleblowing system terintegrasi yang dikelola KPK," ujar Inspektur Jenderal KKP, Muhammad Yusuf melalui siaran resmi, Kamis (4/11/2021). 

Kegiatan sosialisasi yang berlangsung di Depok, Jawa Barat pada Rabu 3 November 2021 tersebut dihadiri oleh lebih dari 1.000 pegawai KKP secara luring dan daring. Turut hadir perwakilan KPK sebagai narasumber, yakni dari Direktorat Sosialisasi dan Kampanye Anti Korupsi, Dyan Maulidha N, dan dari Direktorat Pendidikan dan Layanan Masyarakat, Kuswanto. 

Upaya KKP dalam mewujudkan tata kelola pemerintahan yang bersih dan bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN) telah diatur dalam Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 31/PERMEN-KP/2016 tentang Pembangunan Integritas, yang memuat penanaman nilai-nilai kepada pegawai, memperkuat sistem integritas, dan kepemimpinan yang baik. 

Yusuf menambahkan, ada tiga hal yang terus ditanamkan kepada para pegawai KKP dalam menjaga integritas baik pribadi maupun organisasi. Meliputi, harus memiliki cara berpikir, berkata, berperilaku dan bertindak yang baik dan benar serta memegang teguh kode etik dan prinsip-prinsip moral. 

Kemudian para pegawai harus berorientasi bahwa hasil akhir bukanlah satu-satunya yang dinilai, tetapi bersikap dan bertindak selama proses untuk menuju kepada hasil. Serta berupaya meningkatkan integritas dengan menetapkan nilai-nilai diri, membuat paradigma baru bahwa jangan sampai integritas terhapus dengan uang, dan menjaga ucapan sesuai dengan ajaran agama yang mememerintahkan agar berkata benar. 

Pada kesempatan yang sama, perwakilan KPK Kuswanto menyampaikan beberapa permasalahan terkait pengelolaan whistleblowing system (WBS) terintegrasi. Meliputi masih terdapat pegawai yang enggan atau takut melapor dikarenakan kekhawatiran identitasnya akan diketahui dan mendapatkan ancaman. Lalu tidak ada tindak lanjut dari laporan yang disampaikan dan pelaku tidak dikenakan hukuman. 

“Selain itu, pegawai pada suatu instansi bersikap permisif terhadap pelanggaran dan instansi memiliki aplikasi WBS, namun tidak ada laporan yang masuk," terang Kuswanto. 

Diharapkan dengan adanya kegiatan sosialisasi tersebut, seluruh pegawai di lingkungan KKP dapat meningkatkan komitmen dalam upaya-upaya penguatan sistem dalam pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi. KKP sendiri sudah melakukan Perjanjian Kerja Sama dengan KPK terkait upaya pemberantasan tindak pidana korupsi. 

Sementara itu, perwakilan KPK lainnya Dyan Maulidha menyampaikan, dalam mencegah korupsi, setiap pegawai harus dapat menjalankan amanah dengan sungguh-sungguh, ikhlas, penuh integritas, profesional, dan mencegah terjadinya korupsi di lingkungan organisasi. 

"Kunci keberhasilan KPK dalam menangkap koruptor diantaranya merupakan hasil dari peranserta dan kepedulian masyarakat dalam melaporkan kasus korupsi, dan hampir semua kesuksesan KPK menangkap koruptor bermula dari laporan masyarakat," jelas Dyan. 

Sebelumnya dalam banyak kesempatan Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono menekankan kepada seluruh pegawai di KKP untuk menjauhi praktik korupsi. Praktik ini dinilainya dapat merusak komitmen kementerian dalam memberikan pelayanan prima kepada masyarakat.


Sumber : kkp


Kamis, 28 Oktober 2021

Aksi BRSDM untuk Ekonomi Biru, Laut Sehat, Indonesia Sejahtera


Dalam rangka mendukung Peluncuran Ekonomi Biru, Laut Sehat, Indonesia Sejahtera pada Semarak HUT Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) ke-22, Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) menyelenggarakan Aksi Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai, pada 26 Oktober 2021. 

Melalui sambungan telewicara, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mengapresiasi aksi yang diselenggarakan BRSDM. Dalam arahannya, Menteri Trenggono  mendorong seluruh pihak, khususnya generasi muda untuk peduli terhadap pantai dengan tidak membuang sampah sembarangan. 

"Kesehatan laut harus menjadi tanggung jawab bersama, khususnya generasi muda. Kegiatan ini harus selalu diupayakan. Penanaman vegetasi pantai harus dilakukan berkelanjutan dan dilaksanakan secara swadaya. Seluruh satuan pendidikan KP, baik itu tingkat menengah dan tinggi juga harus memiliki pemahaman yang sama terkait  kepedulian terhadap laut," tegas Menteri Trenggono. 

Tak hanya itu, Menteri Trenggono juga berpesan kepada generasi muda untuk bergerak menjadi wirausaha di sektor budidaya, guna meningkatkan nilai perekonomian dan sejalan dengan program prioritas KKP, salah satunya yakni pengembangan budidaya perikanan untuk peningkatan ekspor yang didukung hasil riset kelautan dan perikanan.  

Menanggapi arahan Menteri Trenggono, Plt. Kepala BRSDM, Kusdiantoro mengajak serta seluruh masyarakat untuk terus menjaga kebersihan wilayah pesisir dan sungai dari sampah dan penanaman vegetasi pantai untuk menjaga pantai dari abrasi dan merehabilitasi ekosistem pesisir. 

"Gerakan Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai merupakan sebuah gerakan untuk menumbuhkan kecintaan masyarakat terhadap lingkungan pesisir dan sungai bagi generasi akan datang. Gerakan ini juga merupakan bagian dari upaya menjaga keberlanjutan sumber daya. Mari kita laksanakan pembangunan kelautan dan perikanan dengan menerapkan prinsip ekonomi biru, agar laut tetap sehat dan masyarakat semakin sejahtera," ucapnya. 

Aksi Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai dilaksanakan secara serentak di 45 Satuan Kerja lingkup BRSDM dan Lembaga Swadaya Masyarakat. Rangkaian kegiatan ini juga merupakan bagian dari kegiatan Aksi Pemuda Jaga Iklim yang diinisiasi EcoNusa Foundation.

Dalam pelaksanaanya, BRSDM turut menggandeng masyarakat kelautan dan perikanan serta pemerintah daerah setempat dengan jenis kegiatan meliputi: 1. Penanaman 22.810 vegetasi pantai dan tanaman pelindung, yang terdiri dari mangrove, cemara laut, tabe buya, dan lainnya; 2. Kegiatan bersih pantai dan sungai; 3. Transplantasi terumbu karang dan penanaman 50 Coral Tree dan 65 Wakatobi Sea Bamboo; serta 4. Pelepasliaran 2.000 benih lobster hasil pendederan hatchery dari tangkapan SKIPM dan tebar 2.200 benih ikan baronang hasil pembenihan balai riset. 

Serangkaian dengan kegiatan ini, pada 22-23 Oktober 2021, BRSDM telah menyelenggarakan Pelatihan Akbar dengan 22 tema pelatihan kelautan dan perikanan secara virtual dan serentak oleh lima Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) lingkup BRSDM. Pelatihan ini diikuti oleh 10.000 peserta dari berbagai kalangan masyarakat dan tengah diajukan ke rekor Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) pada kategori Peserta Pelatihan Virtual Perikanan Terbanyak se-Indonesia. 

Dalam kesempatan tersebut, Menteri Trenggono turut mengapresiasi kegiatan pelatihan dan mendorong untuk terus dikembangkan dan disempurnakan menyesuaikan kebutuhan masyarakat, sehingga dapat menghasilkan SDM yang terampil untuk mendukung tiga program prioritas KKP. 

Selain Aksi Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai dan Pelatihan Akbar, guna menyemarakkan HUT KKP ke-22, BRSDM

juga melaksanakan kegiatan donor darah pada 15 Satuan Kerja lingkup BRSDM berkolaborasi dengan Unit Pelaksana Teknis lainnya lingkup KKP yang berada pada satu wilayah kerja.


Sumber : kkp


Rabu, 27 Oktober 2021

KKP Cetak Hattrick sebagai Badan Publik Informatif


Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) kembali memperoleh predikat Badan Publik Informatif dalam Penganugerahan Keterbukaan Informasi Publik Tahun 2021 yang digelar oleh Komisi Informasi Pusat (KIP).

Ini tahun ketiga KKP berturut-turut (hattrick) memperoleh predikat tersebut.

"Tentunya ini kabar baik, khususnya dalam suasana HUT KKP yang ke-22. Prestasi ini menjadi penyemangat kami untuk terus berinovasi dalam melayani masyarakat kelautan dan perikanan," ujar Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono dalam keterangan resmi KKP, Rabu (27/10/2021).

Penganugerahan Keterbukaan Informasi Publik 2021 berlangsung secara virtual pada Selasa 26 Oktober 2021.

Acara tersebut dihadiri Wakil Presiden Ma'ruf Amin serta diikuti 337 badan publik meliputi kementerian, pemerintah provinsi, lembaga struktural, lembaga negara dan lembaga pemerintah non kementerian, perguruan tinggi, BUMN, dan partai politik.

KKP memperoleh nilai 96 atau meningkat empat poin dari tahun sebelumnya. Proses yang diikuti KKP meliputi pengisian SAQ (Self Assessment Questionnaire) dengan indikator penilaian pengembangan website, pengumuman informasi publik, pelayanan dan penyediaan informasi publik.

Kemudian tahapan pengujian lapangan Komisi Informasi Pusat ke Balai Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Mataram, Nusa Tenggara Barat. Kunjungan Ketua dan Komisioner KIP untuk melihat langsung implementasi aplikasi Si Chupang yang merupakan inovasi KKP untuk meningkatkan kualitas layanan informasi ke masyarakat.

Selanjutnya tahapan presentasi untuk menjabarkan lebih jauh mengenai invoasi dan kolaborasi yang sudah dilakukan KKP.

Asisten Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan Bidang Media dan Komunikasi Publik Doni Ismanto menambahkan, pencapaian klasifikasi badan publik informatif dari KIP menunjukkan semakin optimalnya kinerja KKP dalam upaya menjalankan amanat UU Keterbukaan Informasi Publik.

“Dengan memperoleh penghargaan ini, tim komunikasi KKP semakin terpacu melaksanakan UU Keterbukaan Informasi Publik untuk memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Sinergi dengan media massa, optimalisasi kanal-kanal informasi digital, akan terus ditingkatkan sebagai salah satu bentuk upaya diseminasi informasi agar prestasi dan kebijakan KKP semakin dikenal publik,” katanya.

Sebagai informasi, wujud keterbukaan informasi publik di KKP diantaranya layanan Omnichannel, yang merupakan platform integrasi yang terdiri dari media sosial dan call center. Kemudian aplikasi e-PPID dan website PPID.

 

Sumber : kkp


Selasa, 26 Oktober 2021

HUT Ke-22, KKP Siapkan Roadmap Ekonomi Biru untuk Indonesia


Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) tengah menyiapkan roadmap pengelolaan sektor kelautan dan perikanan Indonesia dalam jangka waktu panjang hingga 2045. Roadmap ini bentuk komitmen Pemerintah Indonesia melalui KKP dalam menerapkan prinsip ekonomi biru pada sektor kelautan dan perikanan yang berkelanjutan untuk pembangunan ekonomi nasional. 

"Kebijakan ekonomi biru harus menopang pembangunan ekonomi Indonesia," ujar Presiden Joko Widodo melalui tayangan visual saat meluncurkan program Ekonomi Biru, Laut Sehat, Indonesia Sejahtera pada Perayaan HUT ke-22 KKP di Belitung Timur, Selasa (26/10/2021). 

Presiden Joko Widodo menambahkan perlunya terobosan dalam mengimplementasikan prinsip ekonomi biru pada sektor kelautan dan perikanan Indonesia. Sejauh ini terobosan yang sudah dilakukan KKP meliputi rencana kebijakan penangkapan terukur, peningkatan produktivitas komoditas budidaya berorientasi ekspor, serta pembangunan kampung-kampung budidaya. 

"Berbagai terobosan terus dilakukan KKP mulai dari pemanfaatan potensi budidaya laut secara terukur yang tetap menjaga kelestarian alam, keseimbangan ekologi, dan keanekaragaman hayati. Juga penguatan produksi unggulan ekspor serta pembangunan kampung-kampung budidaya yang tentunya berdampak pada pertumbuhan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan masyarakat nelayan serta pesisir," tambah Presiden Joko Widodo. 

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mengatakan, KKP tengah menyiapkan roadmap sebagai acuan pembangunan sektor kelautan dan perikanan hingga 25 tahun ke depan (2045) yang sesuai dengan prinsip ekonomi biru. 

Sebagai langkah awal implementasi ekonomi biru, KKP akan meluncurkan kebijakan penangkapan terukur pada 2022. Melakui kebijakan ini, KKP mengatur area panangkapan di WPPNRI dalam sistem zona dan kuota yang diperuntukkan bagi industri, nelayan lokal dan penghobi. 

Kemudian di subsektor perikanan budidaya akan dilakukan revitalisasi tambak tradisional menjadi lebih modern dan terintegrasi. Dari sekitar 247 ribu hektare tambak tradisional yang ada saat ini, 14 ribu hektare diantaranya akan direvitalisisai sehingga lebih produktif dan prosesnya ramah lingkungan. Untuk komoditas perikanan budidaya yang akan digenjot produktivitasnya adalah udang, lobster, kepiting dan rumput laut, yang seluruhnya unggulan ekspor. 

Pihaknya juga akan membangun kampung-kampung budidaya berbasis kearifan lokal untuk pengentasan kemiskinan dan menjaga komoditas perikanan lokal bernilai ekonomi tinggi dari kepunahan. Kampung budidaya ini tersebar untuk komoditas perikanan darat (tawar), payau atau pesisir, serta laut.

"Tahun 2022 akan menjadi tonggak sejarah, dimana kita akan melakukan yang terbaik untuk implementasi tiga program terobosan KKP, yaitu penangkapan terukur, budidaya yang berorientasi ekspor, dan kampung budidaya yang berbasis pada kearifan lokal. Dalam hal ini, KKP tengah menyiapkan blue print pembangunan jangka panjang sampai 2045," ujar Menteri Trenggono dalam sambutannya pada acara HUT ke-22 KKP di Belitung Timur.

Menteri Trenggono menambahkan, bahwa implementasi ekonomi biru merupakan kewajiban semua pihak mulai dari pemerintah pusat, daerah serta masyarakat kelautan dan perikanan. Untuk itu menurutnya perlu komitmen bersama dalam menghadirkan laut Indonesia yang sehat untuk pembangunan ekonomi nasional.


"Saya titip pada pemda, bagaimana menjaga laut tetap sehat, tidak kotor dan kumuh. Jadi definisi ekonomi biru adalah komitmen bersama menjaga laut tetap sehat untuk masa depan generasi mendatang," tegasnya.

Ketua Komisi IV DPR Sudin mendukung penuh program-program terobosan berbasis ekonomi biru yang sudah dicanangkan oleh KKP. Sebab sektor kelautan dan perikanan bukan hanya sebagai sumber ekonomi, tapi juga kebutuhan pangan sehingga pemanfaatannya harus berkelanjutan.

"Saya menyakini dengan transformasi pendekatan ekonomi biru ini, maka ke depan pengelolaan sumber daya kelautan dan perikanan dapat lestari demi memenuhi kebutuhan pangan dunia dan keberlanjutan untuk generasi yang akan datang," ujar Sudin.

Sudin juga menekankan perlunya peningkatan anggaran kementerian untuk mendukung pelaksanaan program ekonomi biru di sektor kelautan dan perikanan. Anggaran KKP dinilainya sangat kecil tidak lebih 1 persen dari APBN. Padahal, potensi kelautan dan perikanan Indonesia sangat besar dalam memberikan devisa negara.

Sementara itu, Wakil Gubernur Bangka Belitung Abdul Fatah juga menyampaikan dukungan atas program ekonomi biru yang diluncurkan oleh KKP pada HUT ke-22 ini. Program tersebut diakuinya sudah ditunggu daerahnya yang merupakan daerah kepulauan, dimana 80 persen wilayah Bangka Belitung merupakan perairan.

Pada perayaan HUT ke-22, KKP menggelar beragam kegiatan sosial, mulai dari donor darah, penanaman vegetasi pantai, bersih pantai dan sungai, pelepasliaran biota laut hingga melakukan edukasi mengenai alat tangkap ramah lingkungan ke tengah masyarakat.

KKP juga menyerahkan bantuan untuk masyarakat yang nilainya mencapai Rp234 miliar, melalui direktorat dan badan yang ada di lingkup kementerian. Diantaranya bantuan 8 unit kapal hasil penindakan praktik illegal fishing, bioflok, mesin pakan, excavator, alat tangkap ramah lingkungan, serta bantuan pinjaman modal usaha.

Di momen HUT ini juga, KKP turut melakukan pelepasan ekspor serentak produk perikanan melalui berbagai pelabuhan dan bandara sebanyak 18.979 ton dan 1,2 juta ekor ikan hias ke 46 negara.

 

Sumber : kkp


Jumat, 15 Oktober 2021

LRMPHP Terima Kunjungan Kepala Dinas Perikanan Kab. Tanah Bumbu

Kepala LRMPHP menerima kujungan Kadis Perikanan Kab. Tanah Bumbu, Yulian Herawati

Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP) menerima kunjungan Dinas Perikanan Kabupaten Tanah Bumbu Kalimantan Selatan, 14 Oktober 2021. Kunjungan yang dipimpin oleh Kepala Dinas Perikanan Kab. Tanah Bumbu, Yulian Herawati beserta penyuluh perikanan setempat diterima Kepala LRMPHP, Luthfi Assadad beserta staf.

Kepala Dinas Perikanan Kab. Tanah Bumbu menyampaikan bahwa kunjungannya ini dalam rangka kunjungan edukasi bidang pengolahan produk perikanan dan mekanisasi pengolahan hasil perikanan. Kegiatan ini juga sebagai media pembekalan bagi penyuluh perikanan untuk menambah wawasan  dalam memberikan pembinaan kepada pelaku perikanan di Kab. Tanah Bumbu. Kepala Dinas Kab. Tanah Bumbu berharap akan mendapatkan masukan tentang pengembangan produk perikanan guna pengembangan perikanan yang lebih baik di Kab. Tanah Bambu.

Kunjungan ke ruang display peralatan LRMPHP

Selain sharing pengetahuan dan pengalaman dibidang pengolahan produk perikanan dan mekanisasi, juga dilakukan kunjungan ke ruang display peralatan LRMPHP untuk melihat berbagai peralatan hasil riset. Peralatan hasil riset LRMPHP ini akan dijadikan sebagai bahan studi komparasi dalam pengadaan peralatan perikanan di Kabupaten Tanah Bumbu agar spesifikasi yang dibutuhkan sesuai dengan kebutuhan pengguna dan bernilai ekonomis. 

Pada kesempatan ini,  Kepala LRMPHP berharap dapat memberikan kontribusi bagi pengembangan perikanan Kab. Tanah Bumbu khususnya dibidang mekanisasi pengolahan hasil perikanan. Kepala LRMPHP juga menawarkan kesempatan kerjasama program magang maupun pelatihan bagi pelaku usaha perikanan Kab. Tanah Bumbu. 

Kamis, 14 Oktober 2021

LRMPHP Kembangkan Bioplastik Ramah Lingkungan dari Karaginan Rumput Laut (Bagian Plasticizer)

Bioplastik ( Sumber : https://www.krjogja.com/peristiwa/nasional/masyarakat-bakal-terbebani-dengan-penerapan-cukai-plastik)


Menurut Kipngetich dan Hillary yang dipublikasikan dalam International Journal of Green and Herbal Chemistry pada tahun 2013, setiap tahun terdapat sekitar 265.000.000 ton plastik yang diproduksi dan digunakan di dunia untuk keperluan industri maupun rumah tangga. Plastik ini tidak dapat terurai dalam waktu singkat sehingga dapat menimbulkan berbagai permasalahan lingkungan, seperti banjir dan munculnya marine debris. Solusi untuk permasalahan ini yaitu dengan menggunakan bioplastik. Radhiyatullah, et al dalam Jurnal Teknik Kimia USU pada tahun 2015 menyampaikan bahwa bioplastik merupakan plastik yang dapat terurai oleh mikroorganisme dan terbuat dari bahan yang dapat diperbaharui. 

Tim peneliti dari LRMPHP telah mengembangkan metode dan peralatan yang digunakan untuk mengolah biji bioplastik dari karaginan rumput laut. Metode yang digunakan yaitu metode ekstrusi; sedangkan peralatan yang digunakan yaitu : mixer yang berfungsi untuk mencampurkan bahan hingga homogen, single screw extruder yang berfungsi untuk memproses campuran bahan tersebut dengan suhu dan kecepatan tertentu hingga membentuk ekstrudat, dan pelletizer yang berfungsi untuk memotong ekstrudat tersebut menjadi ukuran yang ditentukan.

Plasticizer merupakan salah satu komponen utama dalam pembuatan bioplastik. Menurut Parra et al. yang dipublikasikan dalam Jurnal Carbohydrate Polymers pada tahun 2004, penambahan plasticizer untuk bioplastik bertujuan untuk mengatasi kerapuhan film yang disebabkan oleh gaya antarmolekul yang tinggi. Plasticizer mengurangi kekuatan ini dan meningkatkan mobilitas rantai polimer, sehingga meningkatkan fleksibilitas dan ekstensibilitas film bioplastik. Di sisi lain, plasticizer umumnya mengurangi permeabilitas gas, uap air dan zat terlarut dari film bioplastik serta dapat menurunkan elastisitas dan kohesi.

Maneking, et al dalam Jurnal MIPA Universitas Sam Ratulangi tahun 2020 membuat bioplastik dari pati singkong dengan gliserol dan air sebagai plasticizer, sedangkan Kumoro dan Purbasari dalam Jurnal Teknik membuat bioplastik dari tepung nasi aking dan tepung singkong dengan gliserol sebagai plasticizer. Boortom (2008) dalam International Food Research Journal menyampaikan bahwa penggunaan gliserol memberikan kelarutan yang lebih tinggi pada film plastik dibandingkan sorbitol, sedangkan menurut Ginting, et al. (2015) yang dipaparkan dalam The International Journal of Engineering and Science, bioplastik dengan plasticizer gliserol memiliki fraktur yang halus dan rongga yang kecil.


Penulis : Putri Wullandari - LRMPHP


Jumat, 08 Oktober 2021

Peluang Kitosan Sebagai Biosensor

Kitosan (Sumber : https://chitomicassava.wordpress.com/)

Sensor adalah perangkat yang mampu menerima dan merespon sinyal dan mengubahnya menjadi energi listrik yang dapat dikenali. Perangkat seperti itu yang digunakan pada bidang biologi disebut biosensor. Sehingga dapat diartikan bahwa biosensor adalah perangkat analitik yang menggunakan reaksi biokimia dari salah satu elemen identifikasi seperti protein, enzim dan DNA. Banyak keuntungan yang didapat dalam menggunakan teknologi ini antara lain bentuk yang sederhana, mudah dibawa-bawa, hasil cepat dan akurat, serta hasil yang mudah dibaca.

Kitosan menjadi pertimbangan sebagai bahan pembuat biosensor karena sifat fisikokimianya yang dapat diubah dengan cara merubah berat molekul dan derajat deasetilasinya. Kitosan merupakan salah satu polimer yang jumlahnya melimpah di alam dan ramah lingkungan karena memiliki tingkat toksisitas yang rendah. Selain itu kitosan juga memiliki sifat penghambat bakteri, biodegradable, permeabilitas tinggi, pembentukan gel yang baik dan permukaannya dapat dimodifikasi menggunakan gugus fungsi secara kimiawi. Karakteristik tersebut membuat kitosan banyak diaplikasikan dibanyak bidang terutama medis dan teknik sebagai bahan biosensor.

Kitosan dapat digunakan sebagai biosensor dengan cara memodifikasi permukaannya menggunakan BRE (biological recognition elements). Contoh dari BRE antara lain DNA, enzim, protein, antibodi dll. Jenis BRE yang digunakan pada nanokomposit berbasis kitosan menentukan jenis sinyal seperti warna, intensitas, dll. Serta menjadi faktor utama dalam pembuatan biosensor. Kitosan menjadi salah satu polimer yang populer dalam bidang biosensor karena telah berhasil digunakan untuk berbagai macam pendeteksian. Salah satu yang berhasil adalah penelitian yang dilakukan Ibrahim El Sherbiny yang dimuat pada Internatonal Journal of Biological Macromolecules pada tahun 2016. Pada penelitiannya dia menggunakan biosensor berbasis kitosan untuk mendeteksi kadar ammonia dengan konsentrasi rendah. Nilai regresi linear yang didapatkan antara biosensor dan ammonia dengan konsentrasi 10-50 ppm adalah 0,98.


Penulis : Toni Dwi Novianto - LRMPHP


Senin, 04 Oktober 2021

Loka Riset Mekanisasi Kembangkan Sistem Akuakultur Cerdas

Dengan perkembangan teknologi, budidaya perikanan (akuakultur) telah berubah dari sistem tradisional yang secara intensif menggunakan tenaga kerja manusia menjadi sistem mekanisasi dan perlahan berubah menjadi sistem otomatis. Sistem tradisional sangat tergantung dari pengalaman tenaga kerja dan biaya upah yang tinggi sedangkan sistem mekanisasi dan otomatis bisa mengurangi jumlah tenaga kerja dan penggunaan sumber daya alam seperti air dan pakan juga bisa lebih efisien. Terlebih saat ini ketertarikan tenaga kerja dibidang akuakultur semakin berkurang sementara permintaan produk akuakultur terus meningkat, sehingga kebutuhan terhadap model akuakultur berbasis intelligences (kecerdasan) menjadi hal yang mendesak. Hadirnya Internet of Things (IoT), big data, artificial intelligence, 5G networks, cloud computing, dan teknologi robot menjadi dasar bisa tercapainya akuakultur cerdas.

Prinsip kerja dari akuakultur cerdas adalah sebagai berikut:

  1. Pengumpulan data dan informasi dasar dalam akuakultur antara lain data suhu, kadar oksigen terlarut, pH, ammonia dan berbagai parameter kualitas air serta data pendukung seperti suhu udara, kelembaban, curah hujan maupun intensitas sinar matahari. Data-data ini dikumpulkan menggunakan berbagai jenis sensor, kamera pengambil data digital. 
  2. Data-data yang terkumpul tersebut dikirim ke pusat kontrol melalui jaringan komunikasi. 
  3. Data kemudian diolah di pusat kontrol untuk memberikan keputusan terkait status kualitas air dan ikan dalam kolam. Pusat control bisa terletak dimana saja tidak harus dekat dengan lokasi akuakultur atau sering disebut cloud platform.  
  4. Feedback dari informasi tersebut untuk eksekusi alat dan mesin operasional dalam kolam, sehingga pengoperasian alat dan mesin menjadi lebih efektif dan efisien.

Sebagai contoh penerapan sistem ini adalah aerator cerdas yang sedang dikembangkan para Peneliti Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP) pada kolam udang (Gambar 1). Pada sistem tradisional pembudidaya akan mengoperasikan aerator secara manual tapi dengan sistem otomatis pembudidaya dapat mengoperasikan aerator menggunakan telepon genggam maupun komputer dan tanpa harus di lokasi kolam. Data yang dikumpulkan melalui sensor real-time berupa oksigen terlarut (DO), suhu, pH dan arus air akan dikirimkan ke pusat kontrol melalui jaringan internet yang kemudian diolah untuk diputuskan apakah aerator harus hidup (ON) atau mati (OFF) dan berapa aerator yang harus hidup serta di lokasi mana saja aerator yang ON. Nilai keputusan dari data ditentukan oleh pembudidaya, misal pada nilai DO 0-5, pH < 6 semua aerator ON dan bila DO bernilai 5.1-6 hanya 2 aerator yang ON dan pengaturan lain. Saat data menunjukkan nilai tersebut maka sistem akan memerintahkan aerator untuk ON/OFF secara otomatis. Dengan sistem otomatis tersebut waktu operasi aerator dapat dikendalikan dengan kualitas air tetap terjaga dan biaya operasional aerator dapat diminimalkan. Banyak contoh lain terkait akuakultur cerdas yang saat ini sudah dipraktekkan oleh para pembudidaya. 

Penerapan akuakultur cerdas di tambak udang

Sistem akuakultur cerdas akan meningkatkan keberlanjutan dan efisiensi penggunaan sumber daya alam, juga mengurangi biaya operasional, meningkatkan produktifitas serta kualitas produk yan dihasilkan. Namun, meski memiliki banyak keunggulan, penerapan akuakultur cerdas tetap mempunyai beberapa kendala yang perlu diperhatikan antara lain; 

  1. Pemilihan sensor yang tepat, langkah awal dalam pemilihan sistem adalah sensor. Pengumpulan data dimulai dengan menggunakan sensor. Sensor yang digunakan harus benar-benar akurat dan juga memiliki durabilitas yang tinggi, hal ini karena dalam akuakultur penggunaan sensor sebagian besar akan terendam dalam air bahkan air bersalinitas tinggi. Dan sensor dengan kriteria ini harganya mahal.
  2. Stabilitas jaringan internet. Tidak dipungkiri bahwa keberadaan lokasi aquakultur di Indonesia berada di daerah-daerah yang jaringan internetnya tidak bagus. Hal ini tentu akan berpengaruh terhadap proses pengiriman data baik sebelum proses maupun setelah diproses.
  3. Untuk membangun akuakultur cerdas dibutuhkan modal awal yang belih besar dibandingkan sistem tradisional untuk pengadaan komponen sistem cerdas. Meskipun biaya ini bisa ditutupi oleh turunnya biaya operasional.


Penulis : Arif Rahman Hakim - LRMPHP


Sabtu, 02 Oktober 2021

Suplemen Alga untuk Covid-19

Meningkatkan imunitas tubuh menjadi salah satu ajakan di masyarakat yang sedang gencar digaungkan pada masa pandemi ini untuk melawan Covid-19. Caranya dengan rajin berolahraga, makan makanan bergizi seimbang, istirahat yang cukup, menghindari stress, dan mengoonsumsi suplemen tambahan. Salah satu suplemen yang dapat meningkatkan sistem imun adalah fukoidan yang didapat dari alga. Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) telah melakukan risetnya. 

KKP melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) telah melakukan berbagai riset di sektor kelautan dan perikanan, termasuk untuk kesehatan. Sebelumnya diberitakan, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono terus mendorong pengembangan riset yang dapat memberikan manfaat yang besar untuk diimplementasikan di masyarakat luas. 

Plt. Kepala BRSDM Kusdiantoro menambahkan, upaya riset juga dilakukan pihaknya dalam rangka mendukung prioritas utama yang menjadi terobosan KKP. Dalam hal ini, salah satu riset yang dilakukan terkait fukoidan oleh Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP), di bawah supervisi Pusat Riset Perikanan BRSDM. 

Fukoidan merupakan polisakarida yang sebagian besar tersusun oleh rantai fukosa dan gugus sulfat, sehingga sering disebut juga sebagai polisakarida sulfat. Polisakarida ini adalah salah satu penyusun dinding sel pada alga coklat yang kelimpahannya cukup banyak di Indonesia. Salah satu spesies alga ini yaitu Sargassum sp. yang sejauh ini pemanfaatannya baru sebagai pakan ternak dan pupuk. Alga ini memiliki thalus berwarna coklat agak hijau kekuningan dengan bentuk gepeng menyerupai daun pohon daratan dan melebar dengan tepi bergerigi kasar. Thalus terdapat pada cabang-cabang yang memanjang dan bercabang-cabang dengan cabang utama yang pendek. Antara thalus yang satu dengan yang lain kadang terdapat air bladder yang bersifat soliter. Holdfast tebal berbentuk disk dan menempel pada substrat berbatu.

Peneliti LRMPHP Iwan Malhani Al Wazzan mengatakan, fukoidan diperoleh dengan mengekstrak alga Sargassum sp. Metode ekstraksi yang digunakan adalah metode ekstraksi asam dengan HCl (asam klorida). Ekstrasi ini menghasilkan gabungan berbagai jenis polisakarida yang terikat oleh asam dan dipisahkan dengan cara diendapkan menggunakan ethanol dingin. Selanjutnya, dilakukan pemisahan antara fukoidan dengan polisakarida yang lain melalui proses pengendapan dengan garam dalam suasana asam. Terakhir, fukoidan yang masih terikat oleh asam, dipisahkan melalui proses pengendapan dengan ethanol dingin, dan dilanjutkan dengan pemurnian dengan ion exchange chromatography dan dialisis. 

"Hasil studi menyatakan, fukoidan Sargassum sp. memiliki beberapa aktivitas biologis, salah satunya adalah sebagai immunomodulator. Fukoidan Sargassum sp. mampu meningkatkan respon imun dengan cara mengaktivasi neutrofil, sel NK, meng-upregulate produksi sitokin pro-inflamasi IL-6, IL-8, dan TNF-α serta menunda apoptosis spontan pada sel-sel tersebut. Fukoidan berinteraksi dengan Toll-Like Receptors atau TLRs, yaitu TLR-2 dan TLR-4, yang akan mengaktivasi signaling pathway NF-kB yang menyebabkan peningkatan produksi sitokin, kemokin, dan ekspresi molekul MHC. NF-kB adalah faktor transkripsi utama yang mengatur gen yang bertanggungjawab untuk respon imun bawaan dan adaptif. Secara umum, fukoidan mempercepat proses penyingkiran patogen dengan mengaktivasi sel natural killer atau NK, menstimulasi faktor-faktor antiviral inang, dan membantu produksi sel dendritik. Fukoidan juga mampu menunda apoptosis spontan pada sel-sel pertahanan tubuh sehingga mampu memperpanjang umur sel-sel tersebut sehingga tubuh selalu dalam keadaan siap ketika terjadi infeksi. Seperti inilah mekanisme immunomodulator yang dilakukan oleh fukoidan," tutur Iwan. 

Kemampuan fukoidan, lanjut Iwan, dalam mediasi sel yang kuat dan kemampuan meningkatkan respons imun yang baik sebenarnya merupakan potensi yang sangat menjanjikan dari fukoidan untuk digunakan sebagai adjuvan dalam pengembangan vaksin. Adjuvan merupakan sebuah substansi bioaktif, yang dapat membantu meningkatkan respons imun bersamaan dengan antigen yang terkandung dalam vaksin. Polisakarida sulfat memiliki efek yang menjanjikan dalam meningkatkan respons imun antigen-specific dan meningkatkan imunitas inang dengan sifatnya yang non toksik, non mutagenik, biodegradable, dan biocompatible. Fukoidan juga dapat dimanfaatkan untuk membantu terapi tukak lambung, ulcerative colitis dan infeksi H. pylori. Bioaktivitas fukoidan yang lain yaitu sebagai antioksidan, antiinflamasi, antiviral, antitumor dan antikoagulan.

Menurutnya, fukoidan telah tersedia di pasaran sebagai suplemen yang dijual bebas, akan tetapi bukan dari jenis Sargassum sp. melainkan dari spesies Laminaria japonica. Proses ekstraksi yang rumit, lama dan mahal menyebabkan harga jual suplemen ini juga relatif mahal sehingga hanya digunakan oleh masyarakat tertentu saja. Potensi fukoidan yang demikian besar, hanya bisa termanfaatkan secara luas jika didorong dengan studi mengenai ekstraksi yang mudah dan murah serta pemanfaatan bahan baku yang melimpah di Indonesia seperti Sargassum sp. 

Pembahasan mengenai hal tersebut dibahas secara rinci pada kegiatan Sharing Session BRSDM dengan tema Peningkatan Imunitas Tubuh dengan Fukoidan dari Sargassum, 8 September lalu, yang disiarkan secara langsung di kanal Youtube BRSDM TV. Namun demikian, masyarakat masih dapat menyaksikan tayangan tersebut pada tautan https://www.youtube.com/watch?v=UREeHGLO4n8.


Sumber : kkp


Jumat, 01 Oktober 2021

Perwakilan LRMPHP Ikuti Bimtek Pelayanan Publik Lingkup BRSDM

Staf pelayanan teknis LRMPHP Bantul mengikuti Bimbingan Teknis Pelayanan Publik lingkup Badan Riset Kelautan dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) secara daring, 30 September - 1 Oktober 2021. Kegiatan yang diselenggarakan oleh Sekretariat BRSDM  di Aula Hydrophila Instalasi Riset Pengendalian Penyakit Ikan Jl. Perikanan Selatan no. 16, Pancoran Mas, Depok, diikuti oleh  UPT lingkup BRSDM.

Bimbingan Teknis Pelayanan Publik Lingkup BRSDM ini untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik  dengan  materi pembelajaran penyusunan proposal inovasi pelayanan publik dan persiapan Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP) Tahun 2022 pada aplikasi SINOVIK. 

Narasumber yang dihadirkan dalam kegiatan Bimtek Pelayanan Publik Lingkup BRSDM yaitu dari Kemen PAN RB dengan materi Sosialisasi Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik, Kepala Pusdatin (setjen KKP) tentang Mekanisme dan Matrik penilaian inovasi, Kepala Pusat Standarisasi dan Kepatuhan – BKIPM tentang Program Pembinaan BKIPM dalam Pengembangan Inovasi Pelayanan Publik, Kepala Balai KIPM Mataram tentang Sharing pengalaman Success Story Inovasi SINOVIK, Inspektur I –Itjen KKP tentang Strategi Penyusunan Proposal SINOVIK, Pusat Standarisasi dan Kepatuhan – BKIPM tentang Paparan dan Penilaian Proposal Jasa Laboratorium,  Paparan dan Penilaian Proposal Jasa AN/ATKAPIN, Paparan dan Penilaian Proposal Jasa BST.

Penyelenggaraan Bimbingan Teknis Pelayanan Publik Lingkup BRSDM ini diharapkan dapat memberikan bahan dan masukan dalam rangka terus meningkatkan pelayanan publik khususnya di LRMPHP. Saat ini LRMPHP terus berbenah dalam memberikan inovasi pelayanan publik diantaranya pengajuan layanan penelitian dan magang secara daring dengan mengisi link formulir pendaftaran pelayanan kegiatan penelitian/magang di http://bit.ly/MekanisasiKP-Maset dan http://bit.ly/MekanisasiKP-MaKlik .


Kamis, 30 September 2021

Laju Pengeringan Bahan

Pengeringan ikan untuk pengawetan (Sumber https://visitklidang.files.wordpress.com/)

Kadar air menjadi parameter yang cukup penting dari produk pertanian dan perikanan. Hal ini karena dapat mempengaruhi aktivitas bakterial dan enzimatis dari suatu produk yang akhirnya akan berimbas pada masa simpan produk tersebut. Aktivitas bakterial dapat terlihat dari tumbuhnya jamur pada permukaan produk sedangkankan aktivitas enzimatik terlihat perubahan rasa atau aroma seperti ketengikan. Dengan mempertimbangkan keadaan tersebut maka beberapa produk pertanian dan perikanan terlebih dahulu dikeringkan atau diturunkan kadar airnya sebelum disimpan. 

Prinsip dalam pengeringan adalah penghantaran panas dan massa dalam waktu yang bersamaan. Kadar air yang ada di dalam bahan dikeluarkan dengan prinsip perbedaan tekanan udara pengering dengan bahan. Proses pengeluaran kadar air ini berlangsung hingga pada titik kadar air kesetimbangan dimana mikroorganisme, serangga dan enzim tidak aktif. Kadar air kesetimbangan merupakan kondisi dimana tekanan uap air bahan sama dengan tekanan uap air lingkungan, sehingga tidak ada lagi aliran uap air dari bahan ke lingkungan. 

Dalam bukunya ,Henderson, S.M dan Perry, RL yang berjudul Agricultural Process Engineering (1976) membagi proses pengeringan dalam tiga tahapan, yaitu initial period pada tahapan ini energi panas digunakan untuk menaikkan temperatur bahan. Selanjutnya constant period dimana terjadi penguapan pada kadar air bebas yang ada dibahan. Pada tahapan ini laju pengeringan berlangsung tetap. Diakhiri dengan falling rate period yaitu kondisi saat kadar air bebas yang ada dibahan telah habis digantikan dengan proses difusi air dari dalam bahan menuju permukaan. Dalam tahapan ini kecepatan laju pengeringan akan semakin menurun seiring dengan lamanya waktu pengeringan dan akan diakhiri pada kondisi kadar air kesetimbangan bahan. Batasan antara constant period dan falling rate period adalah kadar air kritis. Kadar air kritis adalah suatu keadaan dimana jumlah air bebas pada permukaan bahan tidak cukup untuk mempertahankan aktivitas air sama dengan satu. Untuk lebih memudahkan pemahaman tahapan laju pengeringan dapat dilihat pada Gambar 1. 

Gambar 1. Grafik kadar air bahan, suhu bahan dan laju pengeringan bahan (https://kanalpengetahuan.tp.ugm.ac.id/menara-ilmu/2017/755-teknik-pengeringan.html)

Penulis : Koko Kurniawan - LRMPHP