Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 10/2017

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 25 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2017

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan IPTEK dengan berlandaskan 3 pilar misi KKP: kedaulatan (sovereignty), keberlanjutan (sustainability), dan kesejahteraan (prosperity)

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh tenaga peneliti sebanyak 12 orang dengan latar pendidikan teknologi pangan dan engineering, 5 orang teknisi litkayasa, dan beberapa staf administrasi

Kamis, 18 Oktober 2018

Kunjungan Kepala BRSDM di Stand Pameran LRMPHP

Kunjungan Ka.BRSDM di stand pameran LRMPHP
Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP) turut berpartisipasi dalam kegiatan pameran di Balai Besar Riset Pengolahan Produk dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan (BBRP2BKP) Jakarta pada (16-17/10). Keikutsertaan LRMPHP dalam pameran tersebut sebagai tindak lanjut atas surat undangan permintaan partisipasi pameran BBRP2BKP No. 3048/BRSDM-BBRPPBKP/TU.210/X/2018 tanggal 9 Oktober 2018. Kegiatan pameran diselenggarakan dalam rangka Seminar Nasional Hasil Riset Pengolahan Produk dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan tahun 2018 di BBRP2BKP. Selain diikuti oleh LRMPHP, pameran juga diikuti oleh UKM dan swasta diantaranya PT. Sariayu, PT. Elo Karsa Utama, PT. Rumah Rumput Laut serta internal BBRP2BKP yang menampilkan produk-produk hasil riset  bidang bioteknologi, keamanan pangan dan pengolahan produk.

Pada pameran ini, LRMPHP menampilkan peralatan uji kesegaran ikan berbasis android (alat UKI). Prinsip kerja alat ini adalah pendeteksian bau ikan menggunakan sensor ammonia dan citra mata ikan menggunakan kamera. Keunggulan alat uji ini selain bersifat non-destruktif (tidak merusak bahan), pengujiannya juga cepat dan dapat mengetahui kesegaran ikan secara real time. Selain alat uji kesegaran ikan, hasil-hasil riset LRMPHP dalam bentuk leaflet, brosur, infografis dan banner juga ditampilkan dalam pameran ini.

Stand pameran LRMPHP
Selama mengikuti pameran, stand LRMPHP banyak menerima kunjungan baik dari akademisi maupun praktisi yang menanyakan beberapa hal terkait prinsip kerja alat, kegunaan, harga dan spesifikasinya. Salah satu pengunjung yang memberikan apresiasinya terhadap alat uji kesegaran ikan yang ditampilkan LRMPHP adalah Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (Ka.BRSDM), Prof. Sjarief Widjaja. Pada kesempatan tersebut, Ka.BRSDM memberikan arahan dan motivasi kepada LRMPHP agar peralatan yang ditampilkan segera dapat dihilirisasi sehingga bermanfaat bagi masyarakat. 

Stand LRMPHP merupakan salah satu stand yang menarik untuk dikunjungi karena saat pameran dilakukan demo peralatan uji kesegaran ikan menggunakan ikan tuna. Beberapa pengunjung memberikan masukan dan saran untuk perbaikan alat tersebut diantaranya untuk memperbanyak data latih pengujian, menambah parameter pengujian seperti mirobiologi dan TVB sebagai data referensi. Selain itu, interferensi data hasil uji kesegaran ikan juga harus diperhatikan mengingat kondisi sampel dan lingkungan yang berbeda akan mempengaruhi akurasi pembacaan. Penggantian sampel dengan ikan jenis lain seperti ikan nila perlu dipertimbangkan mengingat cukup sulit untuk mendapatkan ikan tuna dalam kondisi segar.


Demo alat uji kesegaran ikan dan diskusi dengan pengunjung



Rabu, 10 Oktober 2018

SCIENCE AND INNOVATION BUSINNES MATCHING (SIBM) BADAN RISET DAN SUMBER DAYA MANUSIA KP

Pembukaan SIBM 2018
Science and Innovation Businnes Matching (SIBM) Badan Riset dan Sumber Daya Manusia KP adalah kegiatan yang dilaksanakan dalam rangka mempercepat hilirisasi hasil riset BRSDM oleh dunia bisnis/usaha. Pada hari selasa (9/10) telah dilaksanakan pembukaan/kick off SIBM dengan rangkaian kegiatan diantaranya sambutan dan arahan terkait pelaksanaan SIBM, penandatanganan kerjasama BRSDM dengan dunia bisnis/usaha, paparan beberapa inovasi dari BRSDM dan pameran hasil inovasi dari BRSDM. Pada kegiatan pembukaan SIBM ini dihadiri setidaknya dari seluruh perwakilan UPT lingkup BRSDMKP, kemenristek DIKTI, dunia usaha/bisnis, Universitas, Peneliti, Dinas Provinsi Jawa Barat, Kabupaten Wakatobi, Kabupaten Majene serta tamu undangan lainya. Sambutan sekaligus pembukaan acara disampaikan oleh kepala BRSDM serta oleh Menteri ristek DIKTI yang diwakili Dirjen inovasi yang menyampaikan beberapa point penting diantaranya :
- Kegiatan SIBM dilaksanakan dalam rangka mempercepat proses hilirisasi hasil riset kepada dunia usaha/bisnis
- Kemenristek DIKTI sangat mendukung upaya hilirisai riset termasuk kegiatan SIBM
- Riset seharusnya menjadi motor pengerak pembangunan bidang kelautan dan perikanan
- Begitu banyak kegiatan riset yang dilakukan oleh peneliti di Indonesia, namun hanya sedikit yang dapat dilanjutkan ke dunia bisnis, sehingga perlunya langkah-langkah bersama dalam rangka memacu hilirisasi hasil riset
- Setidaknya ada empat komponen utama dalam rangka menjadikan riset sebagai motor pengerak pembangunan bangsa yang harus bersinergis diantaranya peneliti, dunia usaha, pemerintah dan komunitas
- Apresiasi yang tinggi disampaikan kepada beberapa pelaku usaha yang telah mau berkerjasama dengan BRSDM dalam rangka pemanfaatan hasil penelitian



 Pelaksanaan pembukaan dan sambutan SIBM 2018
Pada kesempatan ini juga dilakukan penanda tanganan kerjasama pemanfaatan hasil riset yang telah dihasilkan beberapa UPT lingkup BRSDM dengan dunia usaha diantaranya : 
- Pengembangan Magot antara BRIH dan PT Biocon Natural Indonesia 
- Pengembangan Calon Induk Patin Perkasa antara BRPI Sukamandi dan Dinas KP Wilayah Utara Prov Jabar 
- Kerjasama Pra Lisensi yang Produk kosmetik dan obat tradisional berbasis bahan aktif dari laut antara BRPPB2KP dengan PT Martina Berto, Tbk. 
- Vaksin Hydrogalaksi antara BRPBAT Bogor dan PT. Caprifarmindo 

. Penandatanganan kerjasama antara BRSDMKP dengan  pelaku usaha
Beberapa inovasi hasil riset juga disampaikan pada kegiatan ini, inovasi tersebut disamoaikan oleh beberapa narasumber diantaranya adalah paket teknologi Teh rumput laut yang disampaikan olh Dr. Elya Sinurat dari Balai Besar Riset Pengolahan Produk dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan. Teh hasil inovasi tersebut menggunakan bahan dasar rumput laut yang banyak mengandung nutrisi termasuk mineral yang sangat berguna bagi tubuh. Inovasi lainya adalah AIS, suatu inovasi untuk memberikan informasi mengenai ikan spesies asing dan invasif di Indonesia. Aplikasi tersebut dirancang dan diluncurkan oleh Sekolah Tinggi Perikanan (STP), salah satu satuan pendidikan tinggi Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP). AIS Indonesia adalah aplikasi yang sangat baik dan bermanfaat luas, merupakan aplikasi yang pertama yang menghimpun ikan spesies asing dan invasif Indonesia. Aplikasi ini bermanfaat bagi masyarakat umum, akademisi, peneliti dan KKP khususnya BKIPM (Badan Karantina Ikan dan Pengendalian Mutu Keamanan Hasil Perikanan). Hasil inovasi lainya adalah ikan dewa dan ikan patin mutiara. Ikan patin mutiara merupakan salah satu produk ikan patin yang mempunyai kelebihan diantaranya pertumbuhan yang lebih cepat serta tahan terhadap beberapa penyakit seperti aeromonas. Ikan hias asli papua juga telah berhasil didomestifikasi salah satunya adalah ikan rainbow yang mempunyai ciri khas warna oranye yang sangat menarik dan potensial untuk menjadi produk andalan ikan hias endemik Indonesia (Gambar 3).

Ikan hias rainbow dan ikan dewa hasil inovasi BRSDM

Senin, 01 Oktober 2018

Dua Teknisi LRMPHP Mengikuti Diklat Pembentukan Jabatan Fungsional Teknisi Litkayasa

Diklat teknisi litkasays di Pusbindiklat BPPT
Berdasarkan surat panggilan diklat dari Kepala Pusbindiklat BPPT Nomor B-380 tanggal 24 September 2018, dua orang calon teknisi litkayasa dari Loka Riset Mekanisasi pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP) mengikuti diklat jabatan fungsional litkayasa yang diselenggarakan di Pusbindiklat BPPT Jakarta pada tanggal 25 – 28 September 2018.

Diklat ini merupakan prasyarat untuk menduduki jabatan fungsional litkayasa berdasarkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor: KEP/193/M.M.PAN/11/2004 tentang Perubahan Atas Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor: 23/KEP/M.PAN/2/2003 Tentang Jabatan Fungsional Teknisi Penelitian dan Perekayasaan dan Angka Kreditnya dan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor: 24/KEP/M.PAN/2/2003 Tentang Jabatan Fungsional Teknisi Litkayasa dan Angka Kreditnya, khususnya pasal 21 pada angka (1) b, disebutkan bahwa persyaratan untuk dapat diangkat sebagai pejabat fungsional teknisi litkayasa adalah lulus diklat fungsional teknisi litkayasa sesuai dengan kualifikasi yang ditentukan oleh Instansi Pembina.
Pegawai LRMPHP masuk dalam 2 peserta terbaik 
Diklat ini bertujuan untuk membekali pengetahuan, keahlian, sikap, dan perilaku yang dibutuhkan dalam melaksanakan kegiatan teknisi penelitian dan kerekayasaan bagi Pegawai Negeri Sipil yang meniti karir pada Jabatan Fungsional Teknisi Litkayasa dengan jumlah jam pelajaran sebanyak 32 JP. Pada akhir diklat, pegawai LRMPHP an. Widiarto Sarwono, A.Md masuk dalam 2 peserta terbaik. Selamat!

Jumat, 28 September 2018

Sosialisasi Internal Permen PAN-RB Nomor 34 Tahun 2018 Tentang Jabatan Fungsional Peneliti

Sosialisasi jabatan fungsional peneliti di LRMPHP (dok. LRMPHP)
Sehubungan dengan telah diundangkannya Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 34 tahun 2018 tentang Jabatan Fungsional Peneliti, dilaksanakan sosialisasi internal lingkup pegawai LRMPHP pada Kamis (27/09). Acara tersebut dihadiri oleh kepala LRMPHP, kakelti, peneliti dan calon peneliti di LRMPHP.

Pada peraturan baru ini terdapat beberapa pasal yang berbeda dengan peraturan sebelumnya, diantaranya yaitu :
1. Pasal 13 tentang pengangkatan pertama, yang menyatakan bahwa syarat minimal untuk diangkat menjadi peneliti adalah beijazah paling rendah S-2 (Strata-Dua) sesuai kebutuhan bidang kepakarannya.
2. Pada Pasal 32 ayat (2) dan pasal 33 ayat (2) tentang kenaikan pangkat dan jabatan, yang menyatakan bahwa kenaikan pangkat dan jabatan dilakukan dengan memperhatikan ketersediaan kebutuhan jabatan.

Kegiatan ini sebagai bagian dari sosialisasi internal agar para pegawai mengetahui adanya peraturan yang baru, serta secara bersama-sama meng-identifikasi poin-poin pada peraturan tersebut yang mungkin menjadi hambatan untuk pembinaan karir peneliti di LRMPHP sesuai kondisi saat ini.

Disamping itu, diskusi ini juga untuk menemukan solusi atas hambatan yang mungkin timbul. Detail-detail dari aturan ini sepertinya masih akan dijabarkan adalam bentuk peraturan kepala LIPI. Pada akhirnya, semoga peraturan baru ini membawa semangat mengglobal yang lebih baik untuk seluruh peneliti di Indonesia secara umum.




Kamis, 27 September 2018

Pengadaan Calon Pegawai Negeri Sipil Kementerian Kelautan dan Perikanan Tahun 2018


KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA

PENGUMUMAN
Nomor B-869/SJ/IX/2018

TENTANG PENGADAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TAHUN 2018

Menindaklanjuti Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 53 Tahun 2018 tentang Kebutuhan Pegawai Negeri Sipil di Lingkungan Kementerian Kelautan dan Perikanan Tahun 2018, akan dibuka pengadaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) sejumlah 465 orang, yang akan ditempatkan/ditugaskan untuk mengisi kebutuhan pegawai pada Kantor Pusat dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) di lingkungan Kementerian Kelautan dan Perikanan. Penguman dan persyaratan pendaftaran dapat diunduh melalui tautan dibawah ini.


Perhatian. Kepada seluruh calon pelamar CPNS Kementerian Kelautan dan Perikanan kami informasikan bahwa seluruh informasi terkait Penerimaan CPNS Kementerian Kelautan Perikanan yang Resmi hanya melalui website : http://kkp.go.id, http://ropeg.kkp.go.id,  http://menpan.go.id, https://sscn.bkn.go.id