Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 10/2017

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 25 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2017

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan IPTEK dengan berlandaskan 3 pilar misi KKP: kedaulatan (sovereignty), keberlanjutan (sustainability), dan kesejahteraan (prosperity)

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh tenaga peneliti sebanyak 12 orang dengan latar pendidikan teknologi pangan dan engineering, 5 orang teknisi litkayasa, dan beberapa staf administrasi

Jumat, 25 Mei 2018

Sosialisasi Alat Uji Kesegaran Ikan Non Destruktif Kepada Stakeholders Melalui Learning Session LRMPHP 2018


LRMPHP menyelenggarakan learning session dengan tema Non Destructive Testing Ikan segar menggunakan aplikasi android pada hari Jumat, 25 Mei 2018. Kegiatan learning session ini dihadiri oleh tamu undangan dari perwakilan Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan dan Perikanan (Diperpautkan) Bantul, Balai Penelitian Teknologi bahan Alam (BPTBA) LIPI, Balai Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Penelitian Komunikasi dan Informatika (BPSDMP Kominfo) DIY, Stasiun KIPM DIY, Laboratorium Pembinaan dan Pengujian Mutu hasil perikanan (LPPMHP) DIY, SMK N 1 Sanden Bantul, Penyuluh Perikanan Bantul, pelaku usaha perikanan (UKM) serta Pegawai Internal LRMPHP.

Alat uji kesegaran ikan non destruktif ini merupakan hasil riset rancang bangun dari Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan (LRMPHP) tahun 2016-2017, bekerjasama dengan Dept. Teknik Elektro Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, serta telah diusulkan menjadi paten pada tahun 2017 melalui Sentra HKI KKP.


Penyampaian Materi Learning Session
Bertindak sebagai pemateri yaitu Zaenal Arifin Siregar, M.T. (Peneliti LRMPHP). Pada presentasi yang dimoderatori oleh Tri Nugroho Widianto, M.Si. tersebut dijelaskan tentang pengenalan alat uji, bimbingan cara download aplikasi uji kesegaran ikan pada smartphone dan penggunaannya. Prinsip pengujian ini adalah pendeteksian bau ikan menggunakan sensor dan citra mata ikan menggunakan kamera. Aplikasi penggunaan citra dan sensor bau saat ini masih jarang diterapkan di bidang perikanan, namun metode ini menawarkan kecepatan, kemudahan, akurasi yang baik dan bersifat non destruktif.


Praktek pengujian kesegaran ikan oleh stakeholders
Pada saat learning session dilakukan brainstorming yang dilanjutkan dengan praktek pengujian kesegaran ikan menggunakan smartphone peserta. Peralatan yang sedang dikembangkan LRMPHP tersebut diharapkan dapat membantu stake holder dalam menentukan kesegaran ikan secara cepat dan praktis. 

Selasa, 22 Mei 2018

Menjawab Tantangan Kedepan, KKP Rotasi Jabatan Eselon 1


Jakarta - Berdasarkan Keputusan Presiden RI No 56/ TPA Tahun 2018 Tentang Pemberhentian dan Pengangkatan Dari dan Dalam Jabatan Pimpinan Tinggi Madya di Lingkungan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti melantik empat pejabat Eselon 1 di Gedung mina Bahari IV, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jakarta, pada tanggal 22 Mei 2018.

Empat pejabat Eselon I yang dilantik dan dirotasi jabatannya, yakni:
1. Sekretaris Jenderal KKP Rifky Effendi Hardijanto menjadi Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan.
2. Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap (DJPT) Syarif Widjaya menjadi Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM).
3. Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (Dirjen PDSP KP) Nilanto Perbowo menjadi Sekretaris  Jenderal KKP.
4. Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) M. Zulficar Mochtar menjadi Direktur Jenderal Perikanan Tangkap.

Dalam arahannya, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menyampaikan bahwa rotasi jabatan Eselon I merupakan hal yang lumrah terjadi dalam struktur organisasi. Terlebih saat ini KKP tengah menghadapi tantangan dinamis sehingga diperlukan orang yang tepat untuk mengisi jabatan pimpinan tinggi madya di KKP.

“Pertukaran tempat adalah hal yang biasa. Pergantian manajemen adalah suatu hal yang biasa dalam perjalanan organisasi. Tentu kita mencari orang yang tepat dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Hari ini saya lega melihat tatanan baru di KKP. Saya yakin setiap individu mampu melaksanakan tugas dan fungsinya sesuai dengan jabatan barunya,” papar Susi.

Susi turut menyoroti BRSDM sebagai sebagai institusi penting yang menjadi fokus utama pemerintah di tahun 2019. Sebagaimana disampaikan oleh Presiden Joko Widodo, bahwa salah satu langkah dalam pembanguan sumber daya manusia (SDM) yakni melalui pendidikn vokasi.  

“Saya memohon pada Pak Syarif  yang kini menjabat sebagai Kepala BRSDM, sumber daya manusia menjadi pilar penting tahun ini dan tahun depan. SDM menjadi fokus penting pemerintah yang dapat kita tingkatkan melalui pendidikan vokasi,” tutur Susi.

Susi pun berharap, dengan adanya rotasi jabatan, KKP bisa semakin produktif dan efisien dengan dan  membawa jajaran KKP bekerja lebih cepat, sesuai tuntutan zaman.

Senin, 21 Mei 2018

Pentingnya Pembangunan SDM Melalui Pendidikan Vokasi

Peringati Hari Kebangkitan Nasional 2018, Kepala BRSDM Ingatkan Pentingnya Pembangunan SDM Melalui Pendidikan Vokasi




Jakarta – Dalam rangka memperingati Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke 110, Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melaksanakan Upacara Harkitnas 2018, pada tanggal 21 mei 2018 di STP Jakarta. Upacara dipimpin  langsung   oleh Kepala BRSDM M. Zulficar Mochtar. 

Dalam kesempatan tersebut, Zulficar membacakan sambutan Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo) perihal  amanat Presiden RI Joko Widodo, yang menyatakan bahwa pemerintah akan meningkatkan pembangunan sumber daya manusia (SDM) pada tahun 2019. “Melalui pembangunan manusia yang terampil dan terdidik, pemerintah ingin meningkatkan daya saing ekonomi dan secara simultan meningkatkan kapasitas SDM,” tegasnya.

Salah satu langkah pemerintah dalam pembangunan SDM, disampakan Zulficar, ialah melalui pendidikan vokasi. Pemerintah mendorong dunia pendidikan untuk bekerja sama dengan industri dan bisnis, guna mencari terobosan baru dalam pendidikan vokasi. Jurusan-jurusan baru, baik di tingkat pendidikan tinggi maupun di tingkat menengah, yang berkaitan dengan keahlian dan ilmu terapan, juga harus selalu diciptakan untuk memasok industri akan tenaga terampil yang siap kerja. 

Harkitnas 2018 yang mengusung  tema ‘Pembangunan Sumber Daya Manusia Memperkuat Pondasi Kebangkitan Nasional Indonesia Dalam Era Digital’, harus dimaknai dengan upaya penyadaran masyarakat Indonesia untuk mengembangkan diri dan merebut setiap peluang untuk meningkatkan kapasitas diri yang dibuka oleh berbagai pihak, baik oleh pemerintah, badan usaha, maupun masyarakat sendiri. Pengembangan kapasitas SDM juga harus diletakkan dalam konteks pemerataan dalam pengertian kewilayahan, agar bangsa ini bangkit secara bersama-sama dalam kerangka kebangsaan Indonesia.

“Selamat Hari Kebangkitan Nasional 2018. Maknai dengan semaksimal mungkin untuki memfasilitasi peningkatan kapasitas SDM, terutama generasi muda yang akan membawa kejayaan bangsa di tahun- tahun mendatang,” ucap Zulficar.

Jumat, 18 Mei 2018

Sosialisasi Hasil Riset LRMPHP Melalui Learning Session LRMPHP 2018 (1)


Telah diselenggarakan kegiatan learning session 2018 terkait sosialisasi hasil-hasil riset LRMPHP pada hari Jumat tanggal 18 Mei 2018 di LRMPHP. Kegiatan learning session 2018 selain diikuti oleh internal LRMPHP, juga dihadiri oleh tamu undangan dari perwakilan Dinas Kelautan dan Perikanan DIY, Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan dan Perikanan (Diperpautkan) Bantul, Balai Penelitian Teknologi bahan Alam (BPTBA) LIPI, Balai Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Penelitian Komunikasi dan Informatika (BPSDMP Kominfo) DIY, Stasiun KIPM DIY, Laboratorium Pembinaan dan Pengujian Mutu hasil perikanan (LPPMHP) DIY, SMK N 1 Sanden Bantul dan Penyuluh Perikanan Bantul.

Kegiatan learning session ini merupakan agenda rutin yang diselenggarakan oleh LRMPHP setiap tahun dan diagendakan kembali pada tanggal 18 dan 25 Mei 2018. Sebagai pemateri pada kegiatan tersebut yaitu Putri Wullandari, M.Sc. dan Zaenal Arifin Siregar, M.T., keduanya peneliti LRMPHP. Disamping untuk sosialisasi hasil-hasil riset LRMPHP, kegiatan learning session dijadikan sebagai wahana untuk saling belajar dan bertukar pikiran baik sesama peneliti, akademisi maupun dengan para penyuluh.


Pelaksanaan kegiatan Learning Session LRMPHP 2018

Bertindak sebagai pemateri pertama (18 Mei 2018) yaitu Putri Wullandari, MSc yang membawakan materi tentang Proses Pembuatan Pupuk Granul Berbahan Baku Limbah Rumput Laut. Dalam presentasi yang dimoderatori oleh Arif Rahman Hakim, M.Eng tersebut dijelaskan bahwa rumput laut kaya akan unsur hara dan zat pemacu tumbuh (ZPT) seperti auksin, sitokinin, giberelin, asam abisat, dan etilen sehingga potensial digunakan sebagai bahan baku pupuk organik. Pemanfaatan limbah rumput laut disamping dapat meningkatkan nilai tambah juga menjadi solusi untuk konsep pengolahan yang berbasis zero waste. Pupuk organik memiliki beberapa macam bentuk seperti tablet, briket, curah, dan granul, namun bentuk granul paling diminati di pasaran karena bentuk granul lebih mudah diaplikasikan dan mudah meresap ke tanaman. 

Setelah presentasi, kegiatan learning session 2018 diakhiri dengan sesi tanya jawab dan diskusi. Beberapa penanya umumnya sangat mengapresiasi pembuatan pupuk organik tersebut, namun penggunaan limbah rumput laut (limbah agar) dalam pembuatan pupuk organik perlu diperhatikan agar struktur alamiah tanah dan pertumbuhan tanaman tetap terjaga.

Tutorial instalasi APK Semar MekanisasiKP


Sebagai bagian dari pelaksanaan penyampaian hasil-hasil riset LRMPHP kepada para pengguna, LRMPHP menggunakan sebuah knowledge management system (KMS) yang disebut sebagai Semar MekanisasiKP.

KMS ini dapat diakses melalui alamat https://semar.mekanisasikp.id. Di dalamnya terdapat berbagai fitur, sebagaimana telah diuraikan pada berita sebelumnya.


Sebagai tambahan kanal untuk mengakses, telah dibuat APK android untuk KMS Semar MekanisasiKP ini, yang dapat diunduh melalui alamat bit.ly/semarkkp. Mengingat apk ini belum tersedia di Google Playstore android, mungkin timbul hambatan untuk melakukan instalasi. 

Video berikut merupakan tutorial atau panduan untuk menginstal APK android Semar MekanisasiKP.