Rabu, 26 Juli 2017

Aplikasi Sensor MQ-136 Pada Pembacaan Penurunan Kesegaran Ikan Tuna (Thunnus Sp)

Indonesia memiliki laut yang sangat  luas dengan kekayaan ikan tuna yang melimpah. Ikan tuna (Thunnus sp.) merupakan salah satu komoditas perikanan yang potensial di Indonesia. Upaya untuk meningkatkan mutu ikan tuna perlu dilakukan secara intensif agar dapat bersaing di pasar internasional. Sejalan dengan hal itu maka perlu dilakukan pengawasan mutu yang ketat pada pada produk tersebut. Pengawasan mutu ikan biasanya dapat dilakukan melalui pengujian baik secara organoleptik, mikrobiologi maupun kimiawi, tetapi cara ini kurang efektif karena membutuhkan waktu yang lama. Sementara itu, dalam perkembangannya digunakan metode lain dalam pengujian kesegaran ikan yaitu menggunakan sensor.

Pada dua tahun terakhir ini LRMPHP telah melakukan beberapa penelitian aplikasi berbagai sensor untuk menentukan kesegaran ikan. Penggunaan sensor saat ini dapat dilakukan menggunakan sensor elektronik atau yang lebih dikenal dengan e-nose. Sensor menerima rangsangan dan meresponnya dengan perubahan sinyal listrik. Alat e-nose lebih efektif karena tidak terlalu membutuhkan waktu lama, lebih efisien, ekonomis dan bersifat nondestruktif. Salah satu pendeteksian melalui sensor adalah pendeteksian gas H2S (hydrogen sulfide). Gas H2S  merupakan salah satu gas penyebab bau busuk pada produk perikanan. Keberadaan gas H2S tersebut dapat digunakan sebagai penanda penurunan kualitas ikan, sehingga perubahan bau pada ikan dianggap menjadi metode potensial untuk menilai kesegaran ikan.

Salah satu jenis sensor yang dapat digunakan untuk pendeteksian gas H2S adalah sensor jenis MQ-136 dengan SnO2 (timah oksida) sebagai elemen sensornya. Sensor MQ-136 dikenal cukup sensitive dan akurat. Sebagai elemen sensornya, semikonduktor SnO2 digunakan sebagai material yang sensitif sebagai penerima respon rangsangan gas H2S. Konduktivitas SnO2 akan meningkat ketika konsentrasi gas H2S tinggi. Oleh karena itu, keberadaan H2S pada ikan dapat dideteksi menggunakan sensor MQ-136 dan diharapkan dapat membantu peningkatan mutu ikan tuna Indonesia

Untuk mengetahui penggunaan sensor MQ-136 dalam mendeteksi gas H2S pada ikan maka LRMPHP telah melakukan penelitian terkait aplikasi sensor MQ-136 pada pembacaan penurunan kesegaran ikan tuna (Thunnus Sp). Penelitian dilakukan menggunakan ikan tuna dengan dua ukuran yang berbeda yaitu ikan tuna A dengan berat 570 gram dan panjang 33 cm dan ikan tuna B dengan berat 1.200 gram dan panjang 44 cm. Ikan selanjutnya disimpan dalam wadah tertutup yang memiliki saluran atas sebagai saluran keluar gas. Pengamatan dilakukan setiap jam hingga jam ke-8 dan diakhiri pada pengamatan jam ke-24. Sensor yang digunakan selama pengamatan adalah MQ-136 (Gambar 1.), yang dirakit pada Arduino UNO (Gambar 2.) sebagai alat penghubung pada laptop (Gambar 3.) dan alat pengolah hasil pembacaan sensor.
Gambar 1. Sensor Gas MQ-136

Gambar 2. Arduino UNO

Gambar 3. Laptop
Hasil pembacaan sensor MQ-136 pada ikan A dan ikan B (Tabel 1.), menunjukkan ada peningkatan respon sensor pada setiap pembacaan. Peningkatan ini diduga karena perubahan kandungan udara yang berada dalam kotak tempat ikan. Bertambahnya waktu penyimpanan ikan menyebabkan proses pembusukan menjadi lebih banyak, sehingga kandungan H2S mengalami peningkatan. Penambahan nilai H2S menyebabkan respon terhadap material SnO2 pada sensor MQ-136 menjadi lebih besar. Penambahan gas H2S pada ikan A dan ikan B memiliki perbedaan oleh karena itu dilakukan analisa lebih lanjut.
Tabel 1. Hasil pembacaan  MQ-136 pada ikan A dan ikan B
Waktu
Ikan A (V)
Ikan B (V)
0
2,6
2,59
1
2,81
3,13
2
2,78
3,07
3
2,75
3,01
4
2,79
2,95
5
2,84
2,96
6
2,85
2,99
7
2,8
2,93
8
3,29
2,99
24
4,2
4,42

Berdasarkan data yang dipeoleh maka dapat disimpulkan bahwa pola grafik perubahan pembacaan sensor MQ 136 selama pengamatan lebih memiliki tingkat eror yang kecil pada ikan A (R2 = 0,926) dibandingkan ikan B (R2 = 0,830). Hal ini dapat diartikan  sensor MQ136 lebih  akurat untuk ikan A (570 gram) dengan model persamaannya  dibandingkan dengan ikan B (1.200 gram) pada proses pembacaan keberadaan gas H2S.
Sumber : Prosiding SIMNASKP IV UNHAS 2017

7 komentar:

  1. selamat siang,bolehkah saya tanyak2 seputar kalibrasi sensor MQ 136?

    BalasHapus
  2. Itu sensor MQ 136 nya persis dengan sensor yg sedang sya pelajari. Dan sya kesulitan untuk mndapatkan nilai PPM dlam kadar gas h2s. Apakah admin bisa mmbntu sya dlam mengkalibrasi nilai ppmnya?

    BalasHapus
  3. Bisa kirim email ke mekanisasikp [at] gmail.com untuk diskusi.
    Trims

    BalasHapus
  4. min, cara kalibrasinya gimana ya ? yang mq 136?

    BalasHapus
  5. min, cara kalibrasinya gimana ya ? yang mq 136?

    BalasHapus