Senin, 12 Februari 2018

Mengenal Kapal Inka Mina 646, Kapal Perikanan > 30 GT dari Bantul

Kapal Inka Mina 646 (sumber : google+ inka mina 646)
Usaha penangkapan ikan di Yogyakarta telah dilakukan di 20 lokasi pendaratan ikan yang tersebar di 3 kabupaten. Di Kabupaten Kulon Progo, lokasi pendaratan ikan terdapat di Pantai Congot, Glagah, Karangwuni, Bugel, dan Trisik. Di Kabupaten Bantul terdapat di Pantai Pandansimo, Kuwaru, Samas, Goa Cemara, dan Depok. Lokasi pendaratan ikan di Kabupaten Gunung Kidul terdapat di pantai Gesing, Ngrenehan, Baron, Kukup, Drini, Krakal, Sundak, Siung, Wediombo, dan Sadeng. Selama periode produksi, produksi perikanan laut berfluktuasi dan sangat dipengaruhi oleh faktor cuaca dan iklim. Kondisi cuaca yang buruk menyebabkan gelombang laut selatan menjadi tinggi sehingga terpaksa nelayan di beberapa daerah tidak melaut. Disamping itu, sarana penangkapan ikan juga masih terbatas baik dari sisi armada penangkapan maupun alat tangkap perikanan yang ada. Diantara lokasi pendaratan yang ada, saat ini hanya di Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) Sadeng Gunungkidul yang bisa dijadikan sebagai lokasi pendaratan kapal > 30 GT, termasuk di dalamnya Kapal Perikanan KMN, Inka Mina 646.
Pada umumnya kapal-kapal yang dipergunakan di DIY adalah Perahu Motor Tempel (PMT) dan Kapal Motor. Menurut Dr. Suwarman Partosuwiryo, A.Pi., M.M struktur armada perikanan tangkap DIY masih didominasi oleh PMT dengan prosentase mencapai 89,76%; kapal < 10 GT sebanyak 5,79%; dan kapal > 10 GT sebanyak 4,45%. Jumlah armada PMT yang berlebihan menyebabkan kegiatan penangkapan ikan di zona penangkapan I (0 – 4 mil) jenuh sehingga saat ini dikembangkan kegiatan penangkapan ikan lepas pantai melalui operasional kapal perikanan > 30 GT.
Program Inka Mina pada dasarnya adalah pembangunan kapal ikan sebanyak 1000 (seribu) unit selama 5 tahun (2010 – 2014) serta bertujuan meningkatkan daya jelajah penangkapan ikan sampai ZEE dan laut lepas, mengurangi eksploitasi ikan di wilayah pantai serta meningkatkan kesejahteraan nelayan. SAdapun jumlah kapal > 30 GT yang ada di DIY sejumlah 13 unit yang terdiri dari KMN. Inka Mina 163, KMN. Inka Mina 164, KMN. Inka Mina 165, KMN. Inka Mina 166, KMN. Inka Mina 398, KMN. Inka Mina 399, KMN. Inka Mina 400, KMN. Inka Mina 401, KMN. Inka Mina 530, KMN. Inka Mina 645, KMN. Inka Mina 646, KMN. Inka Mina 647, KMN. Inka Mina 648. Diantara ketiga belas (13) kapal perikanan > 30 GT tersebut, terdapat 5 kapal Inka Mina yang dimiliki kelompok nelayan dari Kabupaten Bantul yakni KMN. Inka Mina 165, KMN. Inka Mina 398, KMN. Inka Mina 401, KMN. Inka Mina 646 dan KMN. Inka Mina 645.
Sebagai kelompok nelayan perikanan tangkap, Koperasi Inka Bantul VII Projo Mino mengelola 1 unit KMN Inka Mina 646 dengan ukuran kapal 41 gross tonnage (GT) yang beroperasi di WPP-RI 573 serta bersandar di Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) Sadeng, Songbanyu, Girisubo, Gunungkidul. Kapal yang dipergunakan untuk pengoperasian purse seine KMN. Inka Mina 646 terbuat dari kayu dengan panjang 18,94 m, lebar 4,93 m, dan dalam 2,10 m. Galangan kapal berasal dari Kabupaten Batang, Jawa Tengah serta penerbitan dokumen kapal diantaranya groose akta dari Kantor Syahbandar Banyuwangi Jawa Timur. Kapal tersebut memiliki tonase kotor 41 GT dan tonase bersih 15 GT dengan nomor selar 265/Fr. Mesin yang digunakan terdiri dari 3 mesin, yakni mesin induk menggunakan Yucai Marine 170 – 200 HP, mesin genset menggunakan Dong Feng 24 PK, dan mesin genset Mitsubishi PS 100 HP. Penarikan jaring purse seine terintegrasi dengan mesin induk yakni terhubung dengan gardan sehingga dapat dilakukan secara mekanisasi. Dengan ukuran kapal tersebut, Kapal Inka Mina 646 dapat menjelajah hingga > 100 mill serta dalam jangka waktu 7 – 10 hari berada di laut.
Sampai saat ini, Kapal Inka Mina 646 masih aktif melakukan kegiatan melaut. Menginjak tahun ke-5 operasional kapal, telah dilakukan beberapa kali perbaikan (docking) dengan tujuan pemeliharaan kapal agar dapat selalu laik laut. Semoga keberadaan Koperasi Inka Bantul VII Projo Mino mampu memberikan manfaat serta mendukung program pemerintah dalam merealisasikan penangkapan ikan lepas pantai dengan armada perikanan yang lebih modern. Serta mampu mewujudkan kegiatan perikanan yang terpadu antara sektor hulu dan hilir yang berupa kegiatan pengolahan serta pemasaran hasil perikanan. (rozi)

Sumber : Diperpautkan Bantul (https://diperpautkan.bantulkab.go.id)

1 komentar:

  1. ini tipe penangkapan ikannya apa ya? pole and line ya?

    BalasHapus