Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 10/2017

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 25 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2017

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan IPTEK dengan berlandaskan 3 pilar misi KKP: kedaulatan (sovereignty), keberlanjutan (sustainability), dan kesejahteraan (prosperity)

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh tenaga peneliti sebanyak 12 orang dengan latar pendidikan teknologi pangan dan engineering, 5 orang teknisi litkayasa, dan beberapa staf administrasi

Kanal Pengelolaan Informasi LRMPHP

Diagram pengelolaan kanal informasi LRMPHP

Selasa, 08 Desember 2015

Uji Coba Pembuatan Pupuk Granul Berbahan Rumput Laut Dengan VariasiKecepatan Dan Kemiringan Granulator

Zaenal A. Siregar,dan Bakti B.Sedayu

Loka Penelitian dan Pengembangan Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

Abstrak

Uji coba peralatan pembuatan pupuk granul rumput laut telah dilakukan. Granul merupakan salah satu jenis pupuk yang sering digunakan. Proses pembuatan pupuk dipengaruhi oleh beberapa faktor. Kecepatan dan kemiringan granulator merupakan faktor yang dapat mempengaruhi hasil produksi pupuk granul. Uji coba dilakukan berdasarkan beragam kecepatan antara lain 40 RPM, 50 RPM dan 60 RPM pada bagian piringan granulator dengan kemiringan 150°, selain itu dilakukan uji coba dengan keberagaman kemiringan granulator antara lain 90°, 120°, dan 150° dengan kecepatan 60 RPM pada motor selama 1200 detik. Bahan baku yang digunakan berupa rumput laut jenis sargassum sp. dikombinasi dengan bahan organik. Hasil uji coba kecepatan 60 RPM pada motor dengan kemiringan 90° memperoleh hasil produksi terbaik diantara yang lain dengan tingkat penerimaan produk sebanyak 36%.

Kata kunci: granul, granulator, pupuk rumput laut, kecepatan, kemiringan, hasil produksi

Mutu Tepung Ikan Rucah Pada Berbagai Proses Pengolahan

Luthfi Assadad, Arif R. Hakim, dan Tri N. Widianto
Loka Penelitian dan Pengembangan Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

Abstrak

Telah dilakukan sebuah penelitian untuk memanfaatkan ikan rucah dalam rangka pemanfaatan hasil samping, penerapan konsep zero waste dan peningkatan nilai tambah menjadi produk tepung ikan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui mutu tepung ikan rucah (kimia, mikrobiologi dan sensori) pada berbagai proses pengolahan. Ikan rucah diproses menjadi tepung ikan dengan tiga perlakuan pengolahan yang berbeda, yaitu perebusan, pengukusan dan presto. Suhu selama proses dicatat setiap lima menit dan bobot produk pada setiap akhir tahapan pengolahan ditimbang. Tepung ikan yang diperoleh dianalisis dengan parameter pengujian kimia, mikrobiologi dan organoleptik sesuai Standar Nasional Indonesia SNI 01-2715-1996. Hasil percobaan menunjukkan bahwa kestabilan suhu selama proses dapat tercapai pada perlakuan perebusan, dan rendemen akhir tertinggi pada perlakuan pengukusan, yaitu sebesar 23.04% dari bobot awal. Seluruh perlakuan memberikan nilai kadar protein di atas 50% dan kadar lemak di bawah 14% (memenuhi persyaratan SNI). Hasil pengujian mikrobiologi terhadap tepung ikan rucah untuk semua perlakuan negatif Salmonella dan memenuhi persyaratan SNI. Perlakuan perebusan mempunyai nilai tertinggi untuk parameter kenampakan dan tekstur pada pengujian organoleptik. Secara umum, perlakuan perebusan memberikan mutu tepung ikan rucah terbaik, dengan kadar air, protein, serat, abu, lemak, kalsium, fosfor dan NaCl berturut-turut sebesar 5,62%, 58,02%, 1,46%, 15,79%, 13,39%, 4,36%, 4,13%, dan 0,36%.

Kata kunci: ikan rucah, metode pengolahan, SNI 01-2715-1996, tepung ikan

Preparasi Ikan Kuniran (Upeneus sulphureus) Pada Proses Pemisahan Daging Menggunakan Meat Bone Separator

Bakti Berlyanto Sedayu, I Made Susi Erawan, dan Putri Wullandari
Loka Penelitian dan Pengembangan Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

Abstrak
Untuk mendapatkan cara pemisahan daging ikan yang efektif menggunakan meat-bone separator, dilakukan perlakuan preparasi terhadap ikan sebelum dimasukan ke dalam mesin, yaitu: utuh, disayat, dan dibelah. Selain itu, dilakukan juga simulasi pengepresan terhadap ikan menggunakan Texture Analyser, meniru proses pemisahan daging ikan diantara sabuk penekan dan permukaan silinder berpori pada mesin. Hasil uji menunjukkan bahwa kekerasan ikan dipengaruhi oleh jenis preparasi, dengan nilai tertinggi ikan utuh, kemudian diikuti dengan ikan yang disayat dan dibelah. Jenis preparasi dan kekerasan ikan juga turut mempengaruhi lamanya waktu proses pemisahan, rendemen, serta kualitas daging lumat yang dihasilkan. Hasil percobaan menunjukkan bahwa secara umum, teknik preparasi terbaik yaitu dengan cara disayat, dengan waktu proses pemisahan tercepat (11,35 kg/jam), jumlah rendemen yang tinggi (67,5%), serta memiliki kadar abu yang merepresentasikan kandungan tulang yang terikut dalam daging paling rendah (0,82% W B). Selain itu, pada preparasi ikan yang disayat juga memberikan karakteristik fish-gel yang terbaik untuk nilai kekerasan 1295 g, chewiness 684, dan gumminess 576.

KATA KUNCI: Meat bone separator, kekerasan, preparasi, kualitas daging lumat


Sabtu, 05 Desember 2015

Focus Group Discussuion ( FGD ) ALTIS -2 Padang, Sumatra Barat

Pelaksanaan Focus Group Discussion (FGD) merupakan rangkaian dari kegiatan uji terap Altis-2 TA 2015. Tujuan dari kegiatan ini ialah untuk serah terima Altis-2 kepada volunteer (pedagang ikan segar), penandatangan BAST (berita acara serahterima) barang, penjelasan teknis tentang penggunaan Altis-2 dan kuesioner penilaian Altis-2.

Pelaksanaan FGD dihadiri oleh Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kota Padang bapak Ir. Zalbardi beserta Kabid P2HP dan para pedagang ikan keliling yang menjadi volunteer.

 DSC00755
Gambar 1. Sambutan Kadis Kelautan, Perikanan  Kota Padang

Selanjutnya ialah paparan singkat dari Kepala LPPMPHP terkait tujuan dan harapan dari kegiatan uji terap Altis-2. Kemudian dilanjutkan penjelasan teknis penggunaan dan pemeliharaan Altis-2 oleh tim peneliti LPPMPHP, juga di lakukan perakitan / pemasangan Altis-2 pada sepeda motor para volunteer.

IMG_1585 IMG_1586

IMG_1587IMG_1590

Gambar 2. Pemasangan Altis-2 pada motor volunteer

Kegiatan diakhiri dengan penandatangan BAST oleh para volunteer, Kepala LPPMPHP dan Kadis Kelautan Perikanan  Kota Padang, serta penyerahan kepada ALTIS -2 kepada volunteer

IMG_1592
Gambar 3. Penyerahan ALTIS-2 kepada Volunteer

Kamis, 03 Desember 2015

Focus Group Discussuion ( FGD ) ALTIS -2 Pacitan, Jawa Timur

Pelaksanaan Focus Group Discussion (FGD) merupakan rangkaian dari kegiatan uji terap Altis-2 TA 2015. Tujuan dari kegiatan ini ialah untuk serah terima Altis-2 kepada volunteer (pedagang ikan segar), penandatangan BAST (berita acara serahterima) barang, penjelasan teknis tentang penggunaan Altis-2 dan kuesioner penilaian Altis-2.

Pelaksanaan FGD dihadiri oleh Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Pacitan Provinsi Jawa Timur bapak drh. M. Yunus Haryadi, MM beserta Kabag Binus DKP Ibu Dewi dan para pedagang ikan keliling yang menjadi volunteer.

DSC_0017

Gambar 1. Sambutan Kadis Kelautan, Perikanan  Kabupaten Pacitan

Selanjutnya ialah paparan singkat dari Kepala LPPMPHP terkait tujuan dan harapan dari kegiatan uji terap Altis-2. Kemudian dilanjutkan penjelasan teknis penggunaan dan pemeliharaan Altis-2 oleh tim peneliti LPPMPHP, juga di lakukan perakitan / pemasangan Altis-2 pada sepeda motor para volunteer.

DSC_0052    DSC_0054

DSC_0055    DSC_0049

Gambar 2. Pemasangan Altis-2 pada motor volunteer

Kegiatan diakhiri dengan penandatangan BAST oleh para volunteer, Kepala LPPMPHP dan Kadis Kelautan Perikanan  Kabupaten Pacitan, serta penyerahan kepada ALTIS -2 kepada volunteer

DSC_0041

DSC_0060

Gambar 3. Penyerahan ALTIS-2 kepada Volunteer