Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 10/2017

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 25 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2017

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan IPTEK dengan berlandaskan 3 pilar misi KKP: kedaulatan (sovereignty), keberlanjutan (sustainability), dan kesejahteraan (prosperity)

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh tenaga peneliti sebanyak 12 orang dengan latar pendidikan teknologi pangan dan engineering, 5 orang teknisi litkayasa, dan beberapa staf administrasi

Kanal Pengelolaan Informasi LRMPHP

Diagram pengelolaan kanal informasi LRMPHP

Rabu, 11 Oktober 2017

KKP Imbau Masyarakat Waspadai Peredaran Ikan Dori Berbahaya

Sumber foto (ilustrasi) : kabartani.com
Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) meminta masyarakat berhati-hati terhadap peredaran ikan patin (dori) asal Vietnam. Ikan tersebut terkontaminasi zat yang berbahaya bagi kesehatan. Kepala Badan Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) Rina menyatakan, pihaknya dan Bareskrim Polri telah menemukan bahwa dori-dori ilegal tersebut mengandung tripolyphosphate yang melebihi ambang batas aman dan beresiko membahayakan kesehatan jika dikomsumsi.

Berdasarkan hasil pengujian tiga sampel dori di Laboratorium BUSKIPM bulan September 2017, diperoleh data bahwa terdapat kemiripan DNA sebesar 98-100 persen dibandingkan dengan sequensing ikan dori impor yang dimiliki Laboratorium BUSKIPM. Demikian pula menurut laporan hasil uji sampel dori lokal dan dori berlabel impor hasil operasi bersama yang diterbitkan oleh Laboratorium PT Saraswanti Indo Genetech, parameter tripolyphosphate menunjukan nilai 7.423.18 part per million (ppm) dan 8.251.26 ppm. Sedangkan batas maksimum pada ikan dan produk perikanan adalah 2.000 ppm.

Kepala BKIPM KKP Rina menyatakan, ikan dori yang berasal dari Vietnam tersebut illegal sebab KKP tidak pernah mengeluarkan izin produk ikan tersebut masuk ke Indonesia. Menurut Rina, ikan dori tersebut telah beredar di pasaran, seperti ritel modern. Bahkan ikan ini juga dijual secara online melalui situs e-commerce. Untuk itu, KKP berencana memanggil e-commerce yang bersangkutan untuk meminta keterangan penjualan ikan dori.‎


Sumber : https://www.cnnindonesia.com/, http://bisnis.liputan6.com/

Selasa, 10 Oktober 2017

Uji Lapang Alat Uji Kesegaran Ikan Berbasis Non Destruktif di LPPMHP Yogyakarta

LRMPHP sedang mengembangkan peralatan uji kesegaran ikan berbasis non destruktif dengan menggunakan pengolahan citra mata ikan dan sensor bau. Aplikasi penggunaan citra dan sensor bau saat ini masih jarang diterapkan di bidang perikanan, namun metode ini menawarkan kecepatan, kemudahan, akurasi yang baik dan bersifat non destruksi. Prinsip kerja alat ini adalah pendeteksian bau ikan menggunakan sensor dan citra mata ikan menggunakan kamera.

Desain peralatan yang dikembangkan menggunakan aplikasi smartphone dengan spesifikasi sistem operasi minimal android ice cream sandwich. Tampilan aplikasi kesegaran ikan dalam smartphone, pembacaan sensor bau, pengolahan citra mata ikan dan hasil pengujian kesegaran ikan terlihat pada Gambar 1.


Gambar 1. Tampilan aplikasi kesegaran ikan dalam smartphone


Gambar 2. Uji lapang di LPPMHP Yogyakarta
Saat ini alat uji kesegaran ikan tersebut sedang diuji lapang untuk mengetahui performansinya. Uji lapang dilakukan di Laboratorium Pembinaan dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan (LPPMHP) Yogyakarta (Gambar 2.). Pada kesempatan tersebut dilakukan pengenalan alat uji, bimbingan cara download aplikasi uji kesegaran ikan dan penggunaannya. Selain pengenalan juga dilakukan praktek uji alat bersama para staf analis LPPMHP. Praktek uji alat menggunakan ikan tuna dengan berbagai kondisi kesegaran yang berbeda. Pada akhir uji lapang peserta uji alat diberi kuisioner untuk memberi masukan dan tanggapan tentang alat yang telah diujikan. 

Minggu, 08 Oktober 2017

WORKSHOP PENGISIAN SURVEI DATA LITBANG PEMERINTAH



Berdasarkan undangan dari Pusat Data dan Informasi Iptek dan Dikti (Pusdatin Iptek Dikti), satu orang perwakilan dari Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan mengikuti workshop pengisian survei data litbang pemerintah, yang diselenggarakan di Malang pada tanggal 5-6 Oktober 2017.

Survei data litbang pemerintah dilakukan oleh Pusat Data dan Informasi Iptek dan Dikti bekerjasama dengan Research Pro dalam rangka mengetahui tingkat perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) di Indonesia secara akurat agar dapat merumuskan kebijakan yang tepat bagi perkembangan iptek.

Acara dibuka oleh Perwakilan dari Pusdatin Iptek Dikti (Ibu Lela). Dalam sambutannya beliau mengucapkan terima kasih atas kehadiran dan partisipasi peserta pada acara workshop ini. Beberapa hal yang disampaikan diantaranya yaitu progres/realisasi pengumpulan data litbang pada rangkaian acara tahun sebelumnya. Pada rangkaian tahun 2016, realisasi data untuk litbang yang berasal dari instansi pemerintah sebesar 69%, jauh lebih rendah dibandingkan realisasi data untuk litbang dari ranah industri sebesar 90%. Narasumber selanjutnya yang terdiri dari Adi Putranto (Ristek Dikti), Malikus (Ristek Dikti) dan Argo Purnomo menekankan pada manfaat dan tujuan pengisian data litbang, metode survei dan area yang disurvei. Area yang disurvei sendiri meliputi lembaga litbang pemerintah, lembaga litbang industri, pendidikan tinggi dan lembaga swadaya masyarakat (LSM). Indikator yang disurvei sebagai instrumen berupa belanja litbang, personel atau SDM litbang dan luaran atau capaian litbang.

Usai rangkaian pembukaan, acara selanjutnya merupakan materi teknis pengisian survei data litbang dengan basis offline dan online yang dipandu oleh Indri Juwita Sari (Pappiptek LIPI) dan Canggih Pramono (Pusdatin Iptek Dikti). Untuk versi online, aplikasi dimulai dari registrasi akun pada halaman SIIN.ristekdikti.go.id dan pengisian data litbang pemerintah pada halaman esurvei.ristekdikti.go.id. Seluruh materi pada workshop ini dapat diunduh melalui halaman http://goo.gl/BJRtXs

Selasa, 03 Oktober 2017

Alat Impregnasi Vakum dan Uji Performansinya Pada Filet Ikan

Impregnasi vakum (vacuum impregnation) merupakan suatu metode dalam pengolahan pangan. Prinsip impregnasi adalah mengeluarkan sebagian atau keseluruhan udara maupun cairan dalam suatu bahan pangan kemudian menggantikannya dengan cairan atau larutan osmotik yang dikehendaki. Saat bahan pangan diberi perlakuan impregnasi vakum, cairan yang ada dalam bahan akan keluar karena kondisi tekanan lingkungan di bawah tekanan atmosfir, bagian-bagian yang kosong tersebut akan terisi kembali oleh cairan lain ketika tekanan dikembalikan pada tekanan atmosfir seperti semula atau lebih tinggi hingga tercapai keseimbangan antara cairan dalam bahan dan lingkungan.

Saat ini metode impregnasi vakum tengah popular sebagai metode untuk pengkayaan (enrichment) produk pangan. Penelitian membuktikan bahwa jaringan sel pada buah-buahan bisa diperkaya dengan berbagai bahan seperti probiotik, vitamin dan mineral tertentu untuk menambah manfaatnya. Metode impregnasi vakum juga dapat memperbaiki rasa, memperpanjang daya simpan dan memperbaiki warna pada produk pangan. Oleh karena itu metode impregnasi vakum berpeluang besar untuk memperbaiki kualitas produk olahan ikan. Hal ini karena daging ikan mempunyai sifat matrik sel yang longgar sehingga proses penggantian cairan dalam daging ikan dengan larutan osmotik akan lebih mudah.

Saat ini pengolahan ikan dengan cara penggaraman dan pengasapan masih membutuhkan waktu yang lama karena penyerapan garam maupun asap berjalan lambat sehingga beresiko terjadinya kemunduran mutu ikan. Untuk mengatasi hal tersebut maka diperlukan peralatan agar proses pengolahan ikan lebih efisien. LRMPHP telah melakukan penelitian perancangan alat impregnasi vakum dan uji performansinya pada filet ikan. Alat impregnasi vakum dirancang dengan dimensi panjang 800 mm, lebar 570 mm dan tinggi 1740 mm menggunakan bahan besi hollow 4x4 cm. Semua bagian yang bersentuhan langsung dengan larutan garam, asap cair dan sampel digunakan bahan stainless steel tipe 304. Bagian utama alat impregnasi vakum tekan antara lain tangki vakum, tangki penyimpanan, tangki pengaduk, sistem pemvakuman, pompa pendorong manual, sistem aliran bahan dan panel kontrol (Gambar 1.). Alat tersebut menghasilkan kekuatan vakum maksimal sebesar -76 cmHg dalam 9,15 menit sedangkan kekuatan tekan/impregnasinya maksimal 8 Bar dalam 38,70 menit.
Gambar 1. Alat impregnasi vakum

Uji performansi alat impregnasi dilakukan menggunakan larutan osmotik berupa larutan garam (1,74%) dan asap cair (1,5%) yang diintroduksi ke dalam filet ikan nila. Penggunaan larutan garam dan larutan asap cair dipilih dalam uji karena prinsipnya lebih sederhana. Hasil uji performansi menunjukkan bahwa alat impregnasi vakum tersebut mampu mengintroduksikan larutan garam dan asap cair ke dalam filet ikan nila dengan lebih efisien dibandingkan tanpa menggunakan alat (perendaman). Dalam waktu 10 menit vakum dan 15 menit impregnasi mampu mengintroduksikan larutan garam sebanyak 1,25% dan fenol 15,18 mg/kg, sedangkan dengan metode perendaman selama 60 menit hanya mampu menyerap 0,4% larutan garam dan 2,95 mg/kg fenol.

Hemat Energi, KKP Raih Tiga Kategori Penghargaan Subroto 2017

Sekretaris Jenderal Rifky Effendi Hardijanto usai menerima Penghargaan Subroto 2017 (Dok. Humas KKP/M. Iqbal)
Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) berhasil menyabet tiga kategori Penghargaan Subroto 2017 yang digelar oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), yaitu juara 1 Bangunan Gedung Hemat Energi subkategori Bangunan Gedung Hijau Besar untuk Gedung Mina Bahari IV; Juara 1 Penghematan Energi di Instansi Pemerintah subkategori Pemerintah Pusat; dan Juara 2 Bangunan Hemat Energi subkategori Bangunan Gedung Baru untuk Gedung Mina Bahari IV.

Penganugerahan dilaksanakan di XXI Ballroom, Djakarta Theater, Jakarta, Rabu (27/9) malam, dan dibuka langsung oleh Menteri ESDM Ignasius Jonan. Tahun sebelumnya, KKP juga telah menerima penghargaan yang sama namun dengan nama berbeda, yaitu Penghargaan Efisiensi Energi Nasional (PEEN). Jonan mengatakan, penghargaan ini akan terus diberikan kepada pejuang energi di Indonesia. Mulai tahun ini penghargaan ini diberi nama Penghargaan Subroto. “Penghargaan dimulai tahun ini dan akan diadakan terus, ” ungkap dia.

Sekretaris Jenderal KKP Rifky Effendi Hardijanto menyampaikan apresiasi atas penghargaan ini. Menurutnya, penghargaan ini harus dimaknai sebagai upaya bangsa Indonesia untuk ikut menghemat energi.

“Di situ KKP memiliki peranan yang signifikan. Terlihat dari penghargaan yang kita terima ada dua juara 1, dan satu juara 2. Ini menunjukkan komitmen manajemen KKP untuk terus menerus hemat energi,” ungkap Rifky usai menerima penghargaan.

Ke depan, Rifky berharap, seluruh masyarakat dapat menyadari pentingnya menghemat energi. Bukan hanya untuk menghemat biaya yang harus dikeluarkan, tetapi juga mengurangi dampak buruk terhadap lingkungan.

“KKP akan terus menerus mendorong hemat energi. Akan mendorong konservasi lingkungan. Mendorong sesuatu menjadi lebih hijau, lebih bermanfaat bagi lingkungan, dan tentu untuk ekosistem di alam semesta,” tutup Rifky.

Sebagai informasi, KKP berhasil unggul dalam subkategori Penghematan Energi Lingkup Pemerintah Pusat dengan kriteria kebijakan, implementasi, kinerja, energi, program, monitoring dan evaluasi, pelaporan, dan INPRES 13/2011.

Adapun kriteria penilaian Gedung Hemat Energi subkategori Gedung Hijau, meliputi efisien energi (desain aktif), efiseinsi (desain pasif), energi terbarukan, penghematan air, keberlanjutan lingkungan (material, greenery, sustainable site, dll), indoor environmental quality, operasi dan pemeliharaan, fitur green building, dan inovasi.

Sedangkan kriteria penilaian Kategori Gedung Hemat Energi subkategori Gedung Baru, meliputi rancangan keseluruhan, penghematan energi, rancangan pasif, rancangan aktif, pemeliharaan dan manajemen, dan dampak lingkungan. (AFN)

Sumber : KKPNews