Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan

LRMPHP sebagai UPT Badan Riset dan SDM KP melaksanakan riset mekanisasi pengolahan hasil perikanan berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 10/2017

Tugas Pokok dan Fungsi

Melakukan tugas penelitian dan pengembangan strategis bidang mekanisasi proses hasil perikanan di bidang uji coba dan peningkatan skala teknologi pengolahan, serta rancang bangun alat dan mesin untuk peningkatan efisiensi penanganan dan pengolahan hasil perikanan

Produk Hasil Rancang Bangun LRMPHP

Lebih dari 25 peralatan hasil rancang bangun LRMPHP telah dihasilkan selama kurun waktu 2012-2017

Kerjasama Riset

Bahu membahu untuk kemajuan IPTEK dengan berlandaskan 3 pilar misi KKP: kedaulatan (sovereignty), keberlanjutan (sustainability), dan kesejahteraan (prosperity)

Sumber Daya Manusia

LRMPHP saat ini didukung oleh tenaga peneliti sebanyak 12 orang dengan latar pendidikan teknologi pangan dan engineering, 5 orang teknisi litkayasa, dan beberapa staf administrasi

Kanal Pengelolaan Informasi LRMPHP

Diagram pengelolaan kanal informasi LRMPHP

Rabu, 31 Januari 2018

LRMPHP Ikuti Forum Pimpinan Lingkup Dinas Kelautan dan Perikanan DIY Tahun 2018

Kegiatan Forum Pimpinan Lingkup Dinas Kelautan dan Perikanan DIY 2018 (dok. LRMPHP)
Berdasar surat undangan No. 005/312 dari Dinas Pertanian Pangan Kelautan dan Perikanan (Diperpautkan) Bantul, LRMPHP ikuti kegiatan Forum Pimpinan Lingkup Dinas Kelautan dan Perikanan DIY. Kegiatan forum pimpinan diselenggarakan pada 30 Januari 2018 di Taman Buah Mangunan Desa Mangunan, Kecamatan Dlingo, Bantul. Hadir pada kesempatan tersebut Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (Dislautkan) DIY, Kulon Progo, Gunung Kidul, Kepala Dinas Pertanian Pangan dan Perikanan Sleman, Kepala Dinas Pertanian Kota Yogyakarta, Kepala Dinas Diperpautkan Bantul serta validator dan back up validator satu data.
Forum Pimpinan Lingkup Dinas Kelautan dan Perikanan DIY digelar sebagai sarana komunikasi dan koordinasi jajaran pimpinan Dinas Kelautan dan Perikanan se-DIY untuk pengembangan kelautan dan perikanan di wilayah DIY. Topik koordinasi yang dibahas pada kesempatan tersebut diantaranya Pelabuhan Adikarto Kulon Progo, program satu data KKP, penyuluh dan bansos. Evaluasi terhadap kebijakan dan program tersebut perlu dilakukan agar sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan sehingga dapat terus memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi nasional khususnya sektor kelautan dan perikanan. Forum pimpinan lingkup Dinas Kelautan dan Perikanan DIY tersebut akan diselenggarakan secara rutin dua bulanan dalam rangka memperkuat silaturahmi serta koordinasi kegiatan kelautan dan perikanan DIY.

Senin, 29 Januari 2018

Kunjungan BIOMECH University of the Philipines Los Banos ke LRMPHP tahun 2018



Kunjungan BIOMECH University of the Philipines Los Banos ke LRMPHP (dok. LRMPHP)
Tim peneliti dari Center for Agri-Fisheries and Biosystems Mechanization (BIOMECH) University Of The Phillipines Los Banos yang dipimpin oleh Maria Victoria L.Larona, Ph.D dan didampingi oleh Departemen Perikanan Fakultas Perikanan UGM melakukan kunjungan dan benchmarking di bidang mekanisasi pengolahan hasil perikanan ke Loka Riset Mekanisasi Pengolahan Hasil Perikanan, Bantul, DI Yogyakarta pada hari Sabtu, 27 Januari 2018. Benchmarking ditujukan untuk mengetahui proses riset dan pengembangan termasuk aplikasi hasil riset di bidang mekanisasi pengolahan hasil perikanan oleh LRMPHP.

Kunjungan ini diterima langsung oleh Kepala LRMPHP, Luthfi Assadad, M.Sc, beserta peneliti dari LRMPHP. Dalam kesempatan ini, telah dilakukan pemaparan oleh Kepala LRMPHP terkait perkembangan kegiatan penelitian termasuk beberapa peralatan yang telah diaplikasikan ke sejumlah UKM.


Interaksi dan diskusi dengan tim BIOMECH (dok. LRMPHP)

Dalam kesempatan kunjungan tim BIOMECH juga menyempatkan mengunjungi sarana workshop, ruang display, dan bengkel mesin. Pada sesi diskusi telah dibahas sejumlah isu penting dalam pengembangan teknologi pengolahan hasil perikanan antara lain BIOMECH telah mengembangkan material filter dari bahan tanah vulkanik untuk meningkatkan efisiensi penggantian air aquarium, benchmarking terkait proses desain hingga proses produksi secara massal, mekanisme diseminasi teknologi hingga uji coba alat pada beberapa UKM mitra riset LRMPHP, serta isu penting terkait dengan pengembangan mesin pembuat pelet ikan di UPLB. Khusus mesin pembuat pellet ikan ini sangat relevan dengan penelitian terkait pengembangan teknologi pakan ikan mandiri yang sedang dijalankan LRMPHP pada tahun 2018. Dalam diskusi tersebut diketahui bahwa riset mesin pembuat pellet ikan di UPLB telah dilakukan pada tahun 2000, hingga kini telah diproduksi massal dan digunakan secara luas di kalangan petani tambak Filipina. Teknologi mesin pembuat pellet ikan tersebut meliputi komponen utama mixer dan dry type extruder. Acara kunjungan ditutup dengan sambutan penutup oleh Kepala LRMPHP, Luthfi Assadad, M.Sc.

Kamis, 25 Januari 2018

PENGUJIAN DERET SENSOR GAS MQ135 DAN MQ136 UNTUK PENDETEKSIAN FORMALIN PADA FILLET IKAN TUNA

Penggunaan formalin sebagai bahan pengawet produk pangan terbukti berbahaya dan sudah melampaui ambang batas aturan pemakaiannya. Pengujian formalin saat ini lebih banyak dilakukan dengan uji laboratorium dan test kit uji formalin. Uji laboratorium memerlukan biaya mahal dan waktu lama, sedangkan pengujian menggunakan test kit uji formalin terbatas pada hasil kualitatif dan rentan rusak. Alternatif pendeteksian keberadaan formalin dapat menggunakan sensor gas dikarenakan sifat formalin mudah menguap dan berbau. Untuk menggunakan sensor gas sebagai alat uji formalin diperlukan artificial intelegent/kecerdasan buatan sebagai pengolah data.

Perkembangan teknologi memungkinkan penggunaan polimer untuk alat test formalin. Polimer memliki kelebihan kemudahan pengaturan komposisi polimer dan karbon untuk memperoleh polimer yang peka terhadap formalin. Uap gas pada bahan pangan dapat dipengaruhi oleh keberadaan formalin, maka dengan mengukur uap yang mengalir secara natural atau melalui perlakuan pemanasan bahan pangan, dapat mengindikasikan ada tidaknya formalin. Teknologi lain yang digunakan selain polimer adalah menggunakan mikrokontroler, (Singgih, 2013) melakukan pengujian kandungan formalin dengan metode Spot Test. Prinsip kerjanya yaitu dengan menambahkan cairan (reagent) pada bahan makanan. Mikrokontroler ATMega8 digunakan untuk pengolahan data dan output dapat ditampilkan pada LCD. Penelitain ini menggunakan nilai RGB sebagai indikator formalin yang pada bahan pangan. Sa’adiyah et al (2014) merancang Digital Formaldehyde Meter yang disesuaikan dengan standar pasar dan keergonomisan. Alat ini menggunakan teknologi electronic nose dengan sensor gas array yang terdiri dari sensor TGS 2600 dan TGS 2611. Pada penelitian tersebut pengambilan keputusan nilai formalin berdasarkan tiga sistem deteksi, yaitu lampu hijau menandakan kadar deteksi formalin aman, kemudian lampu kuning menandakan masuk pada batas kritis, dan lampu merah untuk sedangkan batas kritis. Penggunaan lebih dari satu sensor gas biasa disebut deret sensor. Hal ini dilakukan untuk menambah akurasi nilai prediksi.

Gambar 1. Komponen deret sensor (a) MQ135, (b) MQ136

LRMPHP telah melakukan penelitian tentang pengujian deret sensor gas MQ135 dan MQ136 untuk mendeteksi keberadaan formalin. Hasil penelitian tersebut disampaikan dalam Prosiding Semnaskan UGM XIV. Untuk mendapatkan hasil yang kuantitatif data diolah menggunakan kecerdasan buatan jaringan syaraf tiruan. Data latih yang digunakan sebagai dasar jaringan syaraf tiruan memperoleh output adalah larutan formalin berseri (0,25%; 0,5%; 0,75%; 1%) yang dideteksi oleh deret sensor. Sebanyak 50 gr fillet ikan tuna direndam masingmasing ke dalam larutan formalin berseri (0,025%; 0,05%; 0,075%; 0,1%) sebagai bahan untuk pengujian deret sensor. Filet ikan tuna tersebut diuji menggunakan metode spektrofotometri UV-vis sebagai validasi output deret sensor. Data yang diperoleh diolah menggunakan jaringan syaraf tiruan untuk mendapatkan prediksi nilai formalin pada sampel. Hasil yang diperoleh perhitungan pertama pada jaringan syaraf tiruan didapatkan nilai Mean Square Error (MSE) 0,05, nilai Mean Absolute Percentage Error (MAPE) 96,2%. Perhitungan selanjutnya didapatkan nilai terendah MSE 0,001, dan nilai MAPE 24,2%. Penurunan nilai MSE, dan MAPE menandakan hasil prediksi jaringan syaraf tiruan mendekati nilai sebenarnya. Berdasarkan hasil penelitian tersebut deret sensor MQ135 dan MQ136 dapat digunakan sebagai pendeteksi keberadaan formalin pada fillet ikan tuna. 

Selasa, 23 Januari 2018

Kunjungan Mahasiswa UNSOED Purwokerto ke LRMPHP


Kunjungan Ilmiah Mahasiswa UNSOED ke LRMPHP (dok. LRMPHP)
LRMPHP menerima kunjungan Mahasiswa D-III Pengelolaan Sumberdaya Perikanan, Fakultas Biologi Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED) Purwokerto pada 22 Januari 2018. Kunjungan tersebut dilakukan dalam rangka kunjungan ilmiah untuk mendapatkan informasi terkait hasil riset dan peralatan yang telah dihasilkan oleh LRMPHP. Peserta kunjungan ilmiah tersebut sebanyak 78 mahasiswa dengan 2 dosen pendamping. Kunjungan mahasiswa ke LRMPHP diterima oleh Kepala LRMPHP beserta Team Pelayanan Teknis dan dilanjutkan dengan diskusi.



Sambutan Kepala Loka dan Pemaparan Profil LRMPHP (dok. LRMPHP)
Dalam sambutannya, Kepala LRMPHP memaparkan profil dan tupoksi LRMPHP, sarana dan prasarana yang dimiliki serta hasil-hasil riset yang telah dihasilkan. Kepala LRMPHP berharap dengan adanya kunjungan ini, pengetahuan mahasiswa dibidang kelautan dan perikanan khususnya mekanisasi hasil pengolahan perikanan semakin bertambah. Dalam diskusi juga dibahas terkait kesempatan kerjasama program magang ataupun penelitian bagi para mahasiswa UNSOED di LRMPHP.

Kegiatan kunjungan dilanjutkan dengan mengunjungi ruang display peralatan hasil riset LRMPHP, workshop dan bengkel konstruksi serta fasilitas pendukungnya. Pada kesempatan tersebut dilakukan pemaparan mengenai fungsi dan mekanisme kerja beberapa peralatan hasil rancang bangun LRMPHP diantaranya peralatan ice maker, alat uji kesegaran ikan berbasis sensor dan  MCS (Mini Cold Storage).




Penjelasan Peralatan Hasil Litbang LRMPHP (dok. LRMPHP)


Jumat, 19 Januari 2018

KKP Berhasil Tingkatkan Kesejahteraan Pembudidaya pada Tahun 2017

Konferensi pers Capaian Kinerja 2017 dan Rencana Kerja 2018 di Kantor KKP, Dok. Humas KKP/Regina Safri
Data Badan Pusat Statistik (BPS) bulan Desember 2017 menunjukkan, Nilai Tukar Usaha Pembudidaya Ikan (NTUPi) 111,26 atau meningkat 10% persen jika dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Kondisi ini mengindikasikan bahwa iklim usaha budidaya yang membaik, lebih efisien, dan memberikan nilai tambah yang lebih baik. Kondisi ini memicu penguatan kapasitas usaha di tingkat pembudidaya ikan. Demikian disampaikan Direktur Jenderal Perikanan Budidaya Slamet Soebjakto di Jakarta, Kamis (11/01).
Hasil survei nasional menunjukkan rata-rata pendapatan pembudidaya ikan Tahun 2017 berada pada angka Rp3,3 juta per bulan atau naik dibanding tahun 2016 yang mencapai Rp3,021 juta per bulan. Angka ini berada jauh diatas standar garis kemiskinan yang di tetapkan BPS. “Hadirnya alternatif usaha di bidang perikanan budidaya di kantong-kantong kemiskinan khususnya masyarakat perdesaan disinyalir turut memberikan dampak terhadap pemerataan distribusi pendapatan optimum di tingkat masyarakat,” tutur Slamet.
Berbagai fasilitasi KKP yang langsung memberikan kemudahan akses bagi pembudidaya terus dilakukan dan diharapkan memberikan dampak langsung bagi penguatan kapasitas usaha. Tahun 2017 KKP untuk pertama kalinya mengembangkan skema asuransi perikanan bagi pembudidaya ikan skala kecil bekerjasama dengan Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI). Tahap awal program ini telah meng-cover setidaknya sebanyak 2.004 orang pembudidaya dengan lahan budidaya seluas 3.300 hektar.
Slamet menambahkan, KKP juga melakukan upaya reformasi agraria dengan mendorong program sertifikasi hak atas tanah pembudidaya ikan (SEHATKAN). Program ini memfasilitasi pembudidaya ikan lebih mudah mengakses skema pembiayaan guna mengembangkan kapasitas usahanya. Hingga tahun 2016 setidaknya lebih dari 7.739 sertifikat SEHATKAN telah diterbitkan BPN, dan sebanyak 362 sertifikat telah mendapat akses pembiayaan dengan nilai kredit lebih dari Rp6,8 miliar. Untuk tahun 2017 KKP mengusulkan sebanyak 11.000 bidang tanah untuk disertifikasi ke Kementerian ATR/BPN.
“Terbitnya Peraturan Pemerintah Nomor 28 tahun 2017 tentang Pembudidayaan Ikan menjadi tonggak sejarah baru bagi masyarakat pembudidaya ikan untuk lebih berdaya dan merupakan bentuk keseriusan Pemerintah dalam memberikan jaminan keberlanjutan usaha di bidang ini,” pungkasnya. (Humas DJPB/AFN)
Sumber : KKP News